Blinken : AS Prihatin Perkembangan Senjata Nuklir China

Menlu AS Antony Blinken
Menlu AS Antony Blinken

Washington | EGINDO.co – Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menyatakan keprihatinan mendalam tentang persenjataan nuklir China yang berkembang selama pertemuan dengan para menteri luar negeri negara-negara Asia dan negara-negara mitra, kata Departemen Luar Negeri pada Jumat (6 Agustus).

Berbicara pada pertemuan virtual Forum Regional ASEAN (ARF), yang beranggotakan lebih dari dua lusin negara, Blinken juga meminta China untuk menghentikan perilaku “provokatif” di Laut China Selatan dan “meningkatkan keprihatinan serius tentang pelanggaran hak asasi manusia yang sedang berlangsung di Tibet, Hong Kong, dan Xinjiang”, kata departemen itu dalam sebuah pernyataan.

“Menteri juga mencatat keprihatinan mendalam dengan pertumbuhan pesat persenjataan nuklir RRC yang menyoroti bagaimana Beijing telah menyimpang tajam dari strategi nuklirnya yang telah berusia puluhan tahun berdasarkan pencegahan minimum,” tambahnya, menggunakan akronim untuk nama resmi China, Republik Rakyat. dari Cina.

Dalam pidatonya, Blinken mendesak semua negara anggota ARF untuk menekan pemerintah militer Myanmar untuk mengakhiri kekerasan dan mendukung rakyat negara itu saat mereka bekerja untuk kembali ke pemerintahan yang demokratis, kata pernyataan itu.

Baik Pentagon dan Departemen Luar Negeri baru-baru ini menyuarakan keprihatinan tentang penumpukan kekuatan nuklir China menyusul laporan think-tank berdasarkan citra satelit yang mengatakan bahwa China tampaknya membangun ratusan silo baru untuk rudal nuklir.

Washington telah berulang kali meminta China untuk bergabung dengannya dan Rusia dalam perjanjian kontrol senjata baru dan bulan lalu Departemen Luar Negeri mendesak Beijing untuk terlibat dengannya “dalam langkah-langkah praktis untuk mengurangi risiko perlombaan senjata yang tidak stabil.”

Sebuah laporan Pentagon tahun 2020 memperkirakan persediaan hulu ledak nuklir China di “rendah 200-an” dan mengatakan itu diproyeksikan setidaknya dua kali lipat ketika Beijing memperluas dan memodernisasi pasukannya. Analis mengatakan Amerika Serikat memiliki sekitar 3.800 hulu ledak, dan menurut lembar fakta Departemen Luar Negeri, 1.357 di antaranya dikerahkan pada 1 Maret.

Baca Juga :  Polisi Hong Kong Menangkap Kolumnis Apple Daily

Beijing mengatakan persenjataannya dikerdilkan oleh Amerika Serikat dan Rusia dan siap untuk melakukan dialog bilateral tentang keamanan strategis “berdasarkan kesetaraan dan saling menghormati”.

Blinken telah mengambil bagian dalam serangkaian pertemuan regional minggu ini di mana ia berusaha untuk memperkuat pesan AS bahwa serius untuk terlibat dengan negara-negara Asia untuk melawan Beijing.

Sumber : CNA/SL