BJP Modi Kalah Dalam Pemilihan Negara Bagian Yang Penting

Narendra Modi
Narendra Modi

Benggala | EGINDO.co – Partai menteri utama saat ini di negara bagian Benggala Barat India telah mengalahkan partai Perdana Menteri Narendra Modi dalam pemilihan negara bagian yang diadakan ketika pandemi COVID-19 melonjak ke tingkat krisis.

Modi telah dikritik karena berfokus pada pemilu alih-alih menjadikan pengendalian krisis kesehatan sebagai prioritas utamanya.

Beberapa ahli menyalahkan komisi pemilihan federal karena mengizinkan unjuk rasa dan pemungutan suara di mana banyak orang melanggar aturan tentang jarak sosial dan pemakaian topeng.

Mamata Banerjee, 66, ditetapkan menjadi kepala Benggala Barat untuk ketiga kalinya setelah partai Kongres Trinamool (TMC) memenangkan mayoritas dua pertiga, mengambil lebih dari 200 kursi di majelis negara bagian dengan 294 kursi, kata pejabat komisi pemilu. . Penghitungan akhir untuk beberapa kursi masih berlangsung.

Banerjee sekarang adalah satu-satunya menteri utama wanita di India.

Terlepas dari kekalahan tersebut, Partai Bharatiya Janata (BJP) Modi memperoleh keuntungan besar, menjadikannya partai oposisi utama karena penghitungannya di badan legislatif negara bagian mencapai hampir 80 kursi dari hanya tiga kursi yang dimenangkan pada tahun 2016.

Modi, rekan-rekannya, dan politisi daerah berkampanye secara agresif dalam lima pemilihan negara bagian meskipun terjadi pandemi. Hasilnya dilihat sebagai ujian dari dampak gelombang kedua pandemi terhadap dukungannya dan BJP sayap kanannya.

Banerjee, seorang kritikus tajam Modi, sebagian besar melakukan kampanye satu perempuan untuk mempertahankan kekuasaan dengan memimpin sejumlah demonstrasi publik.

“Ini adalah penampilan yang luar biasa dari Mamata Banerjee karena Modi bertekad untuk memenangkan Bengal, tapi jelas bahwa seluruh mesin politik dan strateginya tidak mampu mengalahkannya,” kata Diptendu Bhaskar, seorang analis politik di Kolkata, ibukota Bengal Barat.

Di negara bagian Assam, BJP berhasil mempertahankan kekuasaan politik. Di Tamil Nadu, DMK – partai oposisi regional utama – mengamankan kemenangan.

Di negara bagian Kerala, partai politik kiri yang berkuasa ditetapkan untuk membentuk pemerintahan sementara aliansi yang dipimpin BJP tidak memenangkan kursi. Di wilayah persatuan Puducherry, All India N.R. Aliansi yang dipimpin Kongres memimpin di 14 dari 30 kursi majelis.

Sebagian besar suara diberikan pada bulan Maret, tetapi pemungutan suara di beberapa daerah pemilihan berlanjut hingga April, tepat ketika India mulai mendeteksi ribuan infeksi virus corona baru setiap hari.
Sumber : CGTN/SL