Bisnis AS Takut Pembatasan Internet Di Hong Kong

Bisnis AS Takut Pembatasan Internet
Bisnis AS Takut Pembatasan Internet

Hong Kong | EGINDO.co – Bisnis Amerika di Hong Kong takut akan pembatasan Internet China daratan dan ingin pihak berwenang setempat berkomitmen pada arus informasi yang bebas, kata kepala Kamar Dagang Amerika kota itu, Senin (19 Juli).

Hong Kong telah lama memasarkan dirinya sebagai pusat bisnis internasional, bebas dari kontrol China dan “Great Firewall” yang digunakan untuk menyensor konten online.

Tetapi Beijing telah mulai membentuk kembali kota itu dengan citranya sendiri saat menindak perbedaan pendapat menyusul protes besar dan sering disertai kekerasan dua tahun lalu.

Sebuah undang-undang keamanan baru yang diberlakukan tahun lalu telah mengkriminalisasi banyak perbedaan pendapat dan memberi pihak berwenang serangkaian kontrol baru, termasuk kekuatan penghapusan Internet.

Langkah terbaru yang mengkhawatirkan pemilik bisnis adalah undang-undang privasi yang diusulkan yang akan membuat perusahaan teknologi internasional dan karyawannya bertanggung jawab secara pidana atas konten ilegal yang diposting pengguna.

Tara Joseph, presiden Kamar Dagang Amerika setempat, mengatakan bahwa pemerintah perlu mengatasi masalah komunitas bisnis.

“Salah satu atribut utama Hong Kong adalah Anda dapat masuk ke Google, Anda dapat membuka Facebook dan platform lain yang Anda inginkan versus apa yang dapat Anda lakukan di China daratan,” katanya kepada Bloomberg Television.

“Jadi saya pikir penting bagi pemerintah untuk mengakui itu dan bersikap terbuka dan mengatakan kami akan mempertahankan arus informasi yang bebas itu.”

Pada hari Jumat, Amerika Serikat mengeluarkan peringatan langka, memperingatkan bisnis tentang “risiko yang meningkat” dari operasi di Hong Kong ketika China menekan di sana.

Penasihat tersebut menyoroti kekhawatiran tentang privasi data, transparansi, dan akses ke informasi bisnis penting, serta risiko pelanggaran sanksi AS terhadap pejabat dan entitas China.

Baca Juga :  Pejabat Beijing Peringatkan Kekuatan Asing Tidak Ikut Campur

“Tidak biasa bagi pemerintah AS untuk mengeluarkan nasihat bisnis, jadi sesuatu seperti itu telah mengguncang siapa pun yang tidak menyadari perubahan atau normal baru yang kami alami di Hong Kong,” kata Joseph.

Bisnis di Hong Kong beradaptasi dengan perubahan hukum dan politik di kota, tambahnya.

“Tapi ada peningkatan risiko,” katanya.

Dalam serangkaian pernyataan selama akhir pekan, pemerintah China dan Hong Kong mengecam nasihat AS dan menepis kekhawatiran bahwa kota itu kehilangan daya saingnya.

Kantor Penghubung, yang mewakili pemerintah pusat di Hong Kong, berjanji bahwa Beijing akan memberikan “pukulan langsung” ke Washington sebagai tanggapan atas peringatan dan sanksi terhadap tujuh pejabat China lagi.

Joseph mengatakan sebagian besar bisnis masih merasa bahwa kota adalah tempat yang baik. Tapi tindakan keras keamanan nasional itu mengantarkan perubahan baru.

“Anda harus memisahkan apakah undang-undang keamanan nasional memanfaatkan aspek hukum lain yang akan mempengaruhi perusahaan, seperti hukum komersial,” katanya.

“Tidak ada yang jelas di sana sekarang. Tapi itu mulai membuat orang mempertanyakan hal-hal itu.”

Sumber : CNA/SL