BioNTech Bertujuan Kembangkan Vaksin Malaria Berbasis mRNA

BioNTech
BioNTech

Berlin | EGINDO.co – BioNTech ingin membangun kesuksesannya dalam COVID-19 dengan mengembangkan vaksin pertama untuk malaria berdasarkan teknologi mRNA dan bertujuan untuk memulai uji klinis pada akhir tahun 2022, dalam upaya untuk memberantas penyakit yang dibawa nyamuk.

Perusahaan yang berbasis di Mainz, Jerman, yang mengembangkan vaksin COVID-19 dengan mitranya Pfizer, mengatakan pada Senin (26 Juli) juga sedang menjajaki produksi vaksin di Afrika sebagai bagian dari upaya untuk memperluas kapasitas produksi dan meningkatkan akses global.

“Tanggapan terhadap pandemi telah menunjukkan bahwa sains dan inovasi dapat mengubah kehidupan masyarakat ketika semua pemangku kepentingan utama bekerja sama menuju tujuan bersama,” kata kepala eksekutif dan salah satu pendiri BioNTech, Ugur Sahin.

Para ilmuwan di seluruh dunia telah bekerja selama beberapa dekade untuk mengembangkan vaksin untuk mencegah malaria yang menginfeksi jutaan orang setiap tahun dan membunuh lebih dari 400.000 – kebanyakan dari mereka bayi dan anak kecil di bagian termiskin di Afrika.

Vaksin malaria berlisensi pertama dan satu-satunya di dunia, Mosquirix, dikembangkan oleh GlaxoSmithKline selama bertahun-tahun uji klinis di beberapa negara Afrika, tetapi hanya sekitar 30 persen yang efektif.

Para peneliti di Institut Jenner Oxford yang dipimpin oleh Adrian Hill, salah satu ilmuwan utama di balik vaksin COVID-19 Oxford-AstraZeneca, juga mengembangkan vaksin malaria baru yang potensial yang telah menunjukkan harapan dalam uji coba selama setahun.

Vaksin MRNA mendorong tubuh manusia untuk membuat protein yang merupakan bagian dari patogen, memicu respons imun.

BioNTech mengatakan akan menilai beberapa kandidat vaksin yang menargetkan protein circumsporozoite (CSP), serta antigen baru yang ditemukan dalam penelitian pra-klinis dan memilih yang paling menjanjikan untuk uji klinis yang akan dimulai pada akhir tahun 2022.

Baca Juga :  Pfizer, BioNTech Memasok Vaksin Covid-19 Untuk Olimpiade

Perusahaan juga mengevaluasi pengaturan produksi vaksin mRNA di Afrika, baik dengan mitra atau sendiri, sebagai bagian dari upaya untuk meningkatkan kapasitas produksi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah.

BioNTech tidak mengungkapkan bagaimana proyek tersebut akan didanai, tetapi mengatakan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Komisi Eropa dan organisasi lain telah menawarkan dukungan mereka untuk menyiapkan infrastruktur yang diperlukan.

BioNTech juga berencana untuk memulai uji klinis untuk menguji kandidat vaksin tuberkulosis pada tahun 2022 dan bekerja sama dengan mitra untuk mengembangkan vaksin terhadap sembilan penyakit menular yang berbeda serta untuk kanker.

Sumber : CNA/SL