Bintang Seluncur Salju Olimpiade AS Chloe Kim Mengungkapkan Pelecehan Anti-Asia

Chloe Kim
Chloe Kim

Los Angeles | EGINDO.co – Juara seluncur salju Olimpiade AS, Chloe Kim, mengungkapkan bahwa dia menerima pelecehan rasis di media sosial setiap hari di tengah lonjakan kekerasan anti-Asia di Amerika Serikat.

Peraih medali emas Olimpiade 2018 berusia 20 tahun, yang orang tuanya berasal dari Korea Selatan, mengatakan kepada ESPN dalam sebuah wawancara bahwa dia khawatir akan keselamatannya setelah merinci bagaimana dia dibombardir dengan pelecehan rasis.

Pada hari Rabu, Kim memposting tangkapan layar dari pesan rasis yang dia terima di Instagram sebelumnya hari itu. “Saya menerima ratusan pesan ini dan itu menghancurkan hati saya karena orang-orang mengira perilaku seperti ini tidak apa-apa,” jelas Kim dalam postingan yang menyertainya.

“Saya merasa sangat tidak berdaya dan takut. Saya benar-benar berjuang.” Berbicara dengan ESPN pada Kamis (1 April), bintang kelahiran California itu mengatakan dia menerima beberapa ratus pesan kasar setiap bulan. “Hanya karena saya seorang atlet profesional atau memenangkan Olimpiade tidak membebaskan saya dari rasisme,” katanya. “Saya menerima ratusan pesan seperti itu setiap bulan. Saya melihat mungkin 30 setiap hari.”

Kim mengatakan pelecehan anti-Asia telah menjadi ciri karirnya sejak dia di awal remaja ketika dia memenangkan medali perak di X Games 2014 di Aspen.

“Orang-orang meremehkan pencapaian saya karena saya orang Asia,” kata Kim. “Ada pesan di DM saya yang menyuruh saya kembali ke China dan berhenti mengambil medali dari gadis kulit putih Amerika di tim.

“Saya sangat bangga dengan pencapaian saya, tetapi sebaliknya saya terisak-isak di tempat tidur di samping ibu saya, bertanya kepadanya, ‘Mengapa orang begitu kejam karena saya orang Asia?'”

Kim mengatakan dia telah memperhatikan peningkatan pelecehan sejak dimulainya pandemi COVID-19. Para aktivis mengaitkan meningkatnya kekerasan terhadap orang Asia-Amerika dengan retorika mantan Presiden Donald Trump, yang berulang kali menyebut COVID-19 sebagai “virus China”.

“Saya pikir itu menjadi lebih buruk ketika COVID-19 dimulai,” kata Kim kepada ESPN.

“Suatu hari saya mencoba untuk naik lift di apartemen saya dan seorang wanita meneriaki saya dan mengatakan kepada saya, ‘Tidak, kamu tidak bisa masuk ke sini’. Kadang-kadang saya merasa semua orang membenci saya karena saya orang Asia.”

Kim menambahkan bahwa dia sekarang berhati-hati setiap kali dia meninggalkan rumahnya di Los Angeles. “Saya tidak pernah pergi ke mana pun sendirian kecuali untuk janji singkat atau saya tahu tempat itu ramai,” katanya. “Aku punya Taser, semprotan merica, pisau. Jika aku pergi keluar untuk jalan-jalan sanjingku atau pergi ke toko bahan makanan, tas pinggang ku memiliki ketiganya di dalamnya dan tanganku tidak pernah meninggalkan sisiku.”

Sumber : CNA/SL