Biden, Xi Akan Mengadakan KTT Virtual Minggu Depan

Presiden Joe Biden dan Presiden Xi Jinping
Presiden Joe Biden dan Presiden Xi Jinping

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden akan mengadakan pertemuan puncak virtual yang ditunggu-tunggu dengan timpalannya dari China Xi Jinping pada Senin (15 November), Gedung Putih dan China mengumumkan, ketika ketegangan meningkat di Taiwan, hak asasi manusia dan perdagangan.

Hubungan antara dua ekonomi terbesar dunia baru-baru ini memburuk, khususnya di Taiwan, sebuah demokrasi yang memerintah sendiri yang diklaim oleh China, yang bulan lalu membuat rekor jumlah serangan udara di dekat pulau itu.

Washington telah berulang kali mengisyaratkan dukungannya untuk Taiwan dalam menghadapi agresi China, tetapi Amerika Serikat dan China mencapai kesepakatan yang mengejutkan tentang iklim pada pertemuan puncak di Glasgow.

“Kedua pemimpin akan membahas cara-cara untuk mengelola persaingan” antara kedua negara secara bertanggung jawab “serta cara-cara untuk bekerja sama di mana kepentingan kita selaras,” kata sekretaris pers Gedung Putih Jen Psaki dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

“Secara keseluruhan, Presiden Biden akan memperjelas niat dan prioritas AS dan menjadi jelas dan jujur ​​tentang keprihatinan kami dengan RRT,” kata Psaki, merujuk pada Beijing dengan akronim untuk Republik Rakyat China.

Pembicaraan virtual akan berlangsung “pada malam hari” pada hari Senin di Washington – yang berarti Selasa pagi di Beijing, dia mengumumkan.

Di China, kantor berita resmi Xinhua mengkonfirmasi pertemuan itu dalam satu baris pengiriman.

Biden dan Xi telah berbicara melalui telepon dua kali sejak veteran Demokrat itu pindah ke Gedung Putih. Pasangan ini juga bertemu secara ekstensif ketika Biden menjabat sebagai wakil presiden untuk Barack Obama, dan Xi adalah wakil presiden untuk Hu Jintao.

Biden berharap untuk bertemu Xi pada KTT Kelompok 20 baru-baru ini di Roma, tetapi pemimpin China itu belum melakukan perjalanan sejak awal pandemi Covid-19 dan malah menyetujui pembicaraan virtual pada akhir tahun.

Baca Juga :  Kemenkumham Targetkan Ratifikasi ICPPED, 10 Desember 2021

Keduanya berpartisipasi dalam KTT virtual APEC semalam yang diselenggarakan oleh Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern.

“Saya telah mencatat berulang kali, selama 10 bulan terakhir, bahwa hubungan dengan China adalah salah satu yang paling penting dan juga paling kompleks yang kita miliki,” kata Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada hari Jumat.

“Ini memiliki elemen yang berbeda di dalamnya – beberapa kooperatif, beberapa kompetitif dan lainnya permusuhan dan kami akan mengelola ketiganya pada saat yang sama.”

Psaki mengatakan kepada wartawan: “Presiden tentu tidak akan menahan diri di bidang-bidang yang menjadi perhatiannya.”

Dia juga mengatakan bahwa “persaingan yang ketat” dalam hubungan bilateral membutuhkan “diplomasi yang intens.”

Psaki mengatakan “hasil tertentu” tidak mungkin muncul dari pembicaraan hari Senin; Washington malah melihat pertemuan itu sebagai cara “menetapkan persyaratan, dalam pandangan kami, kompetisi yang efektif.”

KEUNTUNGAN

Presiden AS sebagian besar mempertahankan pendekatan yang lebih keras terhadap Beijing dari pendahulunya Donald Trump, dengan kedua pemerintahan mempertimbangkan kebangkitan China sebagai tantangan utama abad ke-21.

Pada hari Kamis, Biden menandatangani undang-undang yang bertujuan untuk mencegah perusahaan seperti raksasa telekomunikasi Huawei mendapatkan lisensi peralatan baru dari regulator AS, dalam upaya terbaru Washington untuk menindak perusahaan teknologi China.

Juga pada hari Kamis, Xi memperingatkan agar tidak kembali ke perpecahan era Perang Dingin di Asia-Pasifik, dalam sambutannya pada konferensi bisnis virtual di sela-sela KTT Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik.

“Upaya untuk menarik garis ideologis atau membentuk lingkaran kecil dengan alasan geopolitik pasti akan gagal,” katanya.

“Wilayah Asia-Pasifik tidak dapat dan tidak boleh terulang kembali ke dalam konfrontasi dan perpecahan era Perang Dingin.”

Baca Juga :  Laporan Diajukan Terhadap Badut Mendekati Anak Sekolah Dasar

Namun kedua negara, juga dua penghasil karbon terbesar di dunia, minggu ini sepakat untuk bekerja sama mempercepat aksi iklim dekade ini.

Masalah lain yang dapat muncul dalam pembicaraan hari Senin adalah Olimpiade Musim Dingin mendatang di Beijing, CNBC melaporkan, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, bahwa Xi diharapkan untuk menyampaikan undangan pribadi kepada Biden untuk hadir.

Aktivis hak asasi manusia telah menyerukan boikot Olimpiade, atas tindakan keras China di Hong Kong dan Xinjiang, yang berpotensi menempatkan Biden dalam posisi yang sulit jika Xi mengundangnya ke Beijing.

Sumber ; CNA/SL

 

Bagikan :