Biden Umumkan Pembatasan Investasi AS Di China

Presiden Joe Biden
Presiden Joe Biden

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden pada hari Rabu (10 Agustus) mengeluarkan perintah eksekutif yang bertujuan untuk membatasi investasi Amerika tertentu di area teknologi tinggi yang sensitif di China – sebuah langkah yang dapat semakin mempererat hubungan antara dua ekonomi teratas dunia.

Aturan yang telah lama ditunggu-tunggu, diharapkan akan diterapkan tahun depan, menargetkan sektor-sektor seperti semikonduktor dan kecerdasan buatan, karena Washington berupaya membatasi akses ke teknologi utama.

“Komitmen Amerika Serikat untuk membuka investasi adalah landasan kebijakan ekonomi kami dan memberi Amerika Serikat keuntungan besar,” kata Biden dalam sepucuk surat kepada para pemimpin Kongres yang mengumumkan perintah eksekutif tersebut.

“Namun, investasi Amerika Serikat tertentu dapat mempercepat dan meningkatkan keberhasilan pengembangan teknologi dan produk sensitif di negara-negara yang mengembangkannya untuk melawan kemampuan Amerika Serikat dan sekutu.”

Program ini diatur untuk melarang ekuitas swasta baru, modal ventura, dan investasi usaha patungan dalam semikonduktor canggih dan beberapa teknologi informasi kuantum di China, menurut Departemen Keuangan.

“Program investasi keluar akan mengisi celah kritis dalam perangkat keamanan nasional Amerika Serikat,” kata seorang pejabat senior pemerintah tanpa menyebut nama.

Baca Juga :  Sensigo Didukung Porsche Terapkan Alat AI Perbaiki Kendaraan

“Apa yang kami bicarakan adalah pendekatan yang sempit dan bijaksana karena kami berusaha mencegah (China) memperoleh dan menggunakan teknologi paling canggih untuk mempromosikan modernisasi militer dan merongrong keamanan nasional AS.”

China mengatakan pada hari Kamis bahwa “sangat prihatin” tentang perintah tersebut dan berhak untuk mengambil tindakan.

Perintah tersebut mempengaruhi operasi normal dan pengambilan keputusan perusahaan dan merusak tatanan ekonomi dan perdagangan internasional, sebuah pernyataan dari Kementerian Perdagangan China membaca.

Kementerian juga berharap AS akan menghormati hukum ekonomi pasar dan prinsip persaingan yang sehat.

Departemen Keuangan sedang mempertimbangkan persyaratan pemberitahuan untuk investasi AS di entitas China yang terlibat dalam semikonduktor yang kurang canggih, dan aktivitas yang berkaitan dengan jenis kecerdasan buatan tertentu.

China dapat mengeksploitasi investasi AS untuk meningkatkan kemampuannya menghasilkan teknologi sensitif yang penting untuk modernisasi militer, kata Departemen Keuangan.

Tapi itu mengantisipasi menciptakan pengecualian untuk investasi AS tertentu ke sekuritas yang diperdagangkan secara publik dan transfer dari induk AS ke anak perusahaan.

Baca Juga :  Xinjiang China Longgarkan Pembatasan Setelah Protes Lockdown

Efek Mendinginkan

Sementara volume dolar atau jumlah transaksi yang dicakup oleh larangan atau rezim pemberitahuan cenderung cukup kecil, itu tidak berarti dampak keseluruhannya akan terbatas, kata Emily Benson, direktur Proyek Perdagangan dan Teknologi di Pusat tersebut. untuk Studi Strategis dan Internasional (CSIS).

“Ada kemungkinan bahwa sementara mereka tidak terkena larangan secara langsung, perusahaan akan memikirkan kembali sifat investasi mereka dan itu dapat berdampak buruk pada investasi bilateral dari waktu ke waktu,” kata Benson kepada AFP.

Pembatasan terbaru datang tak lama setelah kunjungan beberapa pejabat tinggi AS ke China karena Washington dan Beijing bertujuan untuk menstabilkan hubungan.

Selama perjalanan Menteri Keuangan Janet Yellen ke ibu kota China bulan lalu, pejabat dari kedua belah pihak berbicara tentang seperti apa pembatasan itu, dan dia mengatakan kepada wartawan bahwa setiap langkah baru akan diterapkan secara transparan.

“Saya menekankan bahwa itu akan sangat ditargetkan dan jelas diarahkan secara sempit di beberapa sektor di mana kami memiliki masalah keamanan nasional tertentu,” kata Yellen saat itu.

Baca Juga :  Liz Truss Mengundurkan Diri Sebagai Perdana Menteri Inggris

Dia menambahkan bahwa dia ingin menghilangkan ketakutan bahwa Washington akan menerapkan langkah-langkah dengan dampak luas pada ekonomi China.

Nicholas Lardy, rekan senior nonresiden di Peterson Institute for International Economics (PIIE), mencatat bahwa “pangsa investasi di China yang telah dibiayai oleh modal asing dalam beberapa tahun terakhir adalah sekitar satu hingga dua persen.”

“Jika Anda ingin memiliki dampak, Anda harus membuat negara lain yang melakukan investasi semacam ini di China memiliki rezim yang sama,” katanya.

Pada hari Rabu, seorang pejabat senior pemerintah mengatakan sekutu dan mitra utama telah mengakui pentingnya masalah ini dan “beberapa berusaha menyelaraskan” pendekatan kebijakan mereka.

Pembatasan investasi keluar tidak akan mewakili upaya habis-habisan untuk mencegah Washington dan Beijing bekerja sama lebih dalam, catat Benson.

Tetapi “pemerintah telah mencoba untuk mengadakan pertemuan tingkat tinggi dengan para pejabat China dan AS akan benar-benar menunjukkan melalui bahasa yang ditargetkan bahwa ini tidak akan menyebabkan gangguan besar dalam investasi,” katanya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :