Biden Umumkan Cetak Biru Bersejarah Untuk Mengubah Amerika

Joe Biden bersama Nancy Pelosi
Joe Biden bersama Nancy Pelosi

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden pada Kamis (28 Oktober) mengumumkan cetak biru “bersejarah” untuk membangun kembali ekonomi Amerika, ketika ia berusaha menekan para pembangkang di dalam Partai Demokratnya sendiri untuk mendukung rencana tersebut setelah berbulan-bulan negosiasi yang berliku-liku.

Biden mempertaruhkan warisannya dengan meloloskan paket kesejahteraan sosial Build Back Better senilai US$1,75 triliun, sebuah kesepakatan dengan rakyat Amerika untuk masyarakat yang lebih adil dan lebih hijau dan permata di mahkota agenda domestiknya.

Dia mengumumkan bahwa dia yakin akan dukungan untuk kerangka pengeluaran yang direvisi tepat sebelum berangkat untuk KTT G20 di Roma – meskipun apakah usahanya menggembleng peringkat dan file perseteruan partai masih harus dilihat.

“Saya tahu kita memiliki kerangka ekonomi bersejarah,” kata Biden dalam pidatonya dari Gedung Putih, tak lama setelah bertemu dengan para pemimpin Demokrat di Kongres.

“Ini adalah kerangka kerja yang akan menciptakan jutaan lapangan kerja, menumbuhkan ekonomi, berinvestasi di negara kita dan rakyat kita, mengubah krisis iklim menjadi peluang, dan menempatkan kita di jalur tidak hanya untuk bersaing, tetapi juga untuk memenangkan persaingan ekonomi untuk Abad ke-21 melawan China dan setiap negara besar lainnya di dunia.”

Membangun Kembali Lebih Baik – Paket pendidikan, perawatan kesehatan, perawatan anak, dan reformasi energi bersih yang berpotensi menentukan karier Biden – terkait dengan RUU lain yang sedang berjalan melalui Kongres senilai US$1,2 triliun dalam peningkatan jalan, jembatan, dan infrastruktur keras lainnya.

Nancy Pelosi, sekutu utama Biden dan ketua Dewan Perwakilan Rakyat, mengatakan kepada wartawan bahwa dia menginginkan pemungutan suara untuk infrastruktur pada akhir Minggu, ketika dana untuk berbagai program transportasi darat federal habis.

Baca Juga :  Sri Lanka Menahan Kapten Terkait Polusi Kebakaran Kapal

‘VISI BESAR’
Pemungutan suara telah ditunda beberapa kali dalam enam minggu terakhir karena Demokrat yang berhaluan kiri bersikeras bahwa mereka tidak akan mendukung RUU infrastruktur kecuali prioritas mereka dimasukkan dalam paket Build Back Better.

Liberal mengatakan mereka perlu melihat teks final pada paket kesejahteraan sosial sebelum melakukan pemungutan suara infrastruktur – mendorong kepemimpinan partai untuk merilis RUU setebal 2.468 halaman.

Jika diberlakukan, itu akan memberikan pendidikan pra-sekolah universal untuk anak berusia tiga dan empat tahun, memperluas cakupan perawatan kesehatan yang didukung pemerintah selama setidaknya empat tahun dan memangkas emisi gas rumah kaca negara itu selama satu dekade.

Namun, yang tertinggal dari kerangka kerja adalah prioritas progresif utama untuk menawarkan 12 minggu cuti keluarga berbayar, community college gratis, dan reformasi harga obat resep yang sangat tinggi di Amerika.

Pelosi menggambarkan undang-undang itu sebagai “transformatif dan alasan untuk perayaan”, sambil mengakui kekecewaan bahwa cuti keluarga dibatalkan.

“Luar biasa karena ini adalah visi yang besar, visi yang lebih besar daripada yang telah kita lihat dalam waktu yang sangat lama, mungkin sejak Presiden Franklin Roosevelt di New Deal, dan dalam beberapa hal kepada Lyndon Johnson, yang memiliki agenda besar sebagai baik,” katanya.

Joe Manchin dan Kyrsten Sinema, senator Demokrat konservatif yang telah menahan komponen pengeluaran sosial, menyebutnya terlalu mahal, terdengar positif tetapi tidak berkomitmen untuk mendukung kerangka kerja Biden.

Tokoh negosiasi utama lainnya, Senator kiri Bernie Sanders, mengatakan dia melihat “kesenjangan besar” dalam rencana tersebut.

KLAIM DUKUNGAN PENUH
Tapi Biden membuat nada agar partainya akhirnya mengesampingkan perpecahan dan bergabung.

“Kami menghabiskan berjam-jam dan berjam-jam selama berbulan-bulan untuk mengerjakan ini,” kata Biden.

Baca Juga :  Menkeu: 59 Persen APBD Untuk Bayar Gaji PNS

“Tidak ada yang mendapatkan semua yang mereka inginkan, termasuk saya, tapi itulah kompromi. Itu konsensus, dan itulah yang saya jalankan.”

Presiden berusia 78 tahun itu berharap untuk mendapatkan suara di Kongres sebelum terbang ke Roma dan kemudian minggu depan ke KTT iklim PBB di Glasgow.

Tetapi sementara Demokrat mengendalikan kedua majelis Kongres, marginnya sangat ketat – dengan hanya keunggulan satu suara di Senat dan segelintir di DPR – sehingga memberlakukan undang-undang utama itu rumit.

Biden telah banyak berkompromi, melihat daftar keinginan awalnya senilai US$3,5 triliun untuk belanja sosial berkurang menjadi sekitar setengahnya.

Tetapi pada titik ini, bahkan kerangka pengeluaran yang diperkecil akan mewakili kemenangan legislatif besar setahun setelah Biden mengalahkan Donald Trump dengan janji untuk menyembuhkan “jiwa” Amerika.

Dan meskipun debat Demokrat berlanjut, seorang pejabat senior Gedung Putih, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan: “Presiden yakin kerangka kerja ini akan mendapatkan dukungan dari semua 50 senator Demokrat dan meloloskan DPR.”

Senator New Jersey Bob Menendez mengatakan dia ingin melihat lebih spesifik, menyuarakan kekecewaan bahwa keringanan pajak negara bagian dan lokal dan reformasi harga obat resep telah dibatalkan.

“Saya sudah cukup lama mengetahui bahwa apa yang ada dalam undang-undang itu sangat penting … Saya melihat kerangka kerja sebagai peluang untuk mencapai tujuan akhir,” katanya kepada MSNBC.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :