Biden Tidak Terbayangkan Kesulitan Denuklirisasi Korea Utara

Presiden Joe Biden dan Presiden Moon Jae-in di Gedung Putih
Presiden Joe Biden dan Presiden Moon Jae-in di Gedung Putih

Washington | EGINDO.co – Presiden Joe Biden mengakui pada hari Jumat (21 Mei) tidak ada jalan yang mudah untuk membuat Korea Utara menyerahkan senjata nuklirnya, tetapi menegaskan kembali komitmen “berpakaian besi” untuk aliansi AS dengan Korea Selatan setelah pembicaraan dengan Presiden Moon Jae-in .

“Kami tidak membayangkan betapa sulitnya ini – tidak ada sama sekali. Empat pemerintahan terakhir belum mencapai tujuan. Ini adalah tujuan yang sangat sulit,” kata Biden kepada wartawan pada konferensi pers dengan mitranya dari Korea Selatan di Gedung Putih.

Pemimpin AS itu juga mengumumkan bahwa dia telah menunjuk diplomat veteran Sung Kim, mantan duta besar AS untuk Seoul, sebagai utusan khususnya untuk Korea Utara.

Menghadapi Korea Utara yang bersenjata nuklir dan China yang semakin tegas, Biden menekankan keyakinannya pada aliansi tradisional AS.

Biden menyebut kemitraan AS-Korea Selatan sebagai “inti perdamaian, keamanan” dan menjanjikan “pendekatan bersama” untuk perselisihan dengan Korea Utara.

Dia mengatakan bahwa selama pembicaraan mereka di Gedung Putih, dia dan Moon membahas “kebebasan navigasi” untuk pengiriman Internasional di Laut China Selatan, serta “perdamaian dan stabilitas” di sekitar Taiwan, yang telah menjadi sasaran serangan pedang China yang semakin meningkat.

Moon menyebut denuklirisasi semenanjung Korea sebagai “tugas bersama yang paling mendesak”.

Hubungan AS dengan sekutu bersejarah di Asia dan Eropa mengalami gejolak di bawah Donald Trump, yang mengubah mitra lama sebagai pesaing bisnis dan pekerja lepas yang kejam.

Biden telah bekerja cepat untuk memulihkan keseimbangan sebelumnya, dengan memperhatikan tantangan dari China.

Moon datang ke Washington sebagai tamu asing kedua Biden dan Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga, yang berkunjung bulan lalu, adalah yang pertama.

“Itu harus mengirimkan pesan yang jelas tentang pentingnya kemitraan dan aliansi ini yang pertemuan bilateral pertama presiden adalah dengan Jepang dan Korea Selatan,” Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan kepada wartawan, Jumat.

PAHLAWAN PERANG

Setelah kedatangannya untuk berunding dengan Biden, Moon menyatakan bahwa Korea Selatan dan Amerika Serikat memiliki “jiwa yang sama”, yang ditempa dalam konflik berdarah era Perang Dingin dengan Korea Utara pada awal 1950-an.

Melambangkan sejarah yang dalam dan kompleks di balik ikatan tersebut, Moon diundang untuk menyaksikan Biden menganugerahkan Medal of Honor – penghargaan tertinggi militer AS untuk keberanian – kepada veteran AS berusia 94 tahun di Perang Korea.

Kemudian letnan satu Ralph Puckett terluka pada tahun 1950 saat memimpin tentara AS dan Korea dalam pertahanan yang putus asa di sebuah bukit melawan kekuatan pasukan China yang luar biasa – sebuah episode awal dalam masuknya Beijing yang menentukan ke dalam perang.

Gedung Putih mengatakan ini adalah pertama kalinya pemimpin asing mengambil bagian dalam upacara Medal of Honor.

RAPAT BIDEN-KIM TIDAK MUNGKIN

Menteri Perdagangan Gina Raimondo dan mitranya dari Korea Selatan mengadakan pembicaraan terpisah yang melibatkan sejumlah CEO dengan fokus pada manufaktur berteknologi tinggi – teknologi baterai, semi-konduktor, dan nirkabel 5G.

Tapi sebagian besar pertemuan Biden-Moon ada di China dan persenjataan nuklir Korea Utara.

Namun, mencerminkan skala dan kompleksitas dari kedua masalah tersebut, tidak mengherankan jika sedikit konkret muncul – setidaknya di depan umum.

Gedung Putih mengatakan pihaknya mengabaikan upaya sebelumnya untuk mencapai apa yang disebut “kesepakatan besar” dengan Pyongyang atau sekadar menunjukkan apa yang disebut para diplomat sebagai “kesabaran strategis”.

Sekarang Gedung Putih menggembar-gemborkan “pendekatan praktis yang terkalibrasi” – jargon diplomatik, tampaknya, karena secara realistis rendah hati, sambil berpikiran terbuka.

“Kami memahami di mana upaya sebelumnya di masa lalu mengalami kesulitan dan kami telah mencoba belajar dari itu,” kata seorang pejabat senior Gedung Putih.

Ditanya apakah Biden akan mempertimbangkan untuk menindaklanjuti pertemuan puncak Trump yang menjadi berita utama tetapi pada akhirnya tidak membuahkan hasil dengan diktator Korea Utara Kim Jong Un, presiden AS mengatakan itu harus dengan syarat yang sama sekali berbeda.

Biden mengatakan dia “tidak akan bertemu” kecuali ada rencana konkret untuk merundingkan persenjataan nuklir.

Dan dia membuat kritik yang jelas tentang hubungan akrab Trump dengan Kim, dengan mengatakan dia “tidak akan melakukan apa yang telah dilakukan di masa lalu.

Saya tidak akan memberikan semua yang dia cari – pengakuan Internasional.”

Sumber : CNA/SL