Biden-Putin Pembicaraan Positif, AS Peringatkan Perang Siber

Pertemuan Joe Biden dengan Vladimir Putin di Jenewa
Pertemuan Joe Biden dengan Vladimir Putin di Jenewa

Jenewa | EGINDO.co – Joe Biden dan Vladimir Putin berusaha meredakan ketegangan dalam hubungan AS-Rusia yang mudah terbakar pada pertemuan puncak pertama mereka di Jenewa pada Rabu (16 Juni), dengan presiden AS mengatakan rekannya dari Kremlin tidak menginginkan Perang Dingin baru.

Kedua pemimpin muncul dengan hati-hati positif setelah lebih dari tiga jam pembicaraan, termasuk dua jam sendirian hanya dengan menteri luar negeri Rusia dan menteri luar negeri AS.

“Pembicaraan itu benar-benar konstruktif,” kata Putin kepada wartawan, seraya menambahkan bahwa mereka telah menyetujui duta besar mereka untuk melanjutkan jabatan mereka sebagai isyarat pemulihan diplomatik.

Biden menyebut sesi, yang dilakukan di sebuah vila elegan di tepi Danau Jenewa, “bagus”.

Presiden AS, yang mengakhiri tur diplomatik yang melelahkan di Eropa, mengatakan dia dan Putin mengeksplorasi kerja sama di bidang-bidang di mana mantan negara adidaya memiliki kepentingan yang tumpang tindih, termasuk Arktik, Iran, dan Suriah.

Biden mengatakan pada konferensi pers bahwa dua kekuatan nuklir terbesar “berbagi tanggung jawab unik” di panggung dunia.

Namun, Biden dengan tegas memperingatkan Kremlin terhadap setiap serangan siber terhadap apa yang dia katakan sebagai 16 area infrastruktur penting AS yang didefinisikan dengan jelas.

Area-area itu, yang tidak dia publikasikan, “harus terlarang”. Pelanggaran, Biden memperingatkan, akan mengarah pada tanggapan AS yang serupa – “cyber”.

Baca Juga :  Apa Yang Bisa Terjadi Jika Putin Gunakan Senjata Nuklir ?

Washington menuduh Moskow, setidaknya, menyembunyikan geng-geng ransomware siber dan juga melakukan serangan siber SolarWinds terhadap entitas-entitas AS.

Intelijen AS juga mengklaim bahwa badan-badan Rusia melakukan kampanye trik kotor untuk mencoba dan mengganggu dua pemilihan presiden terakhir.

Tetapi untuk saran bahwa dunia dapat menyaksikan pengulangan Perang Dingin abad ke-20 – ketika Washington dan Moskow menghabiskan beberapa dekade dalam kebuntuan nuklir sebelum Uni Soviet akhirnya runtuh – Biden mengatakan Putin tahu batasnya.

“Saya pikir hal terakhir yang dia inginkan sekarang adalah Perang Dingin,” kata Biden.

KERUSAKAN DIPLOMATIK

Hubungan diplomatik antara Moskow dan Washington telah hancur sejak Biden menjabat pada Januari.

Setelah Biden menyamakan Putin dengan “pembunuh”, Rusia pada Maret mengambil langkah langka dengan menarik duta besarnya Anatoly Antonov. Utusan AS, John Sullivan, juga kembali ke Washington.

Perbedaan pendapat yang mendalam itu tetap ada.

KTT dimulai dengan awal yang baik, dengan kedua pemimpin berjabat tangan di depan kamera.

Tetapi Putin kemudian mengeluarkan penolakan pedas atas kritik atas catatan hak asasi manusianya dan tuduhan menyembunyikan penjahat dunia maya.

Dia malah mengklaim bahwa “serangan siber terbesar di dunia dilakukan dari AS”.
Putin juga berusaha untuk menangkis kritik atas perlakuannya terhadap lawan – banyak kritikus terkenal telah terbunuh di Rusia selama pemerintahannya dan media hampir seluruhnya diberangus – mengatakan bahwa Amerika Serikat memiliki masalah yang lebih besar.

Baca Juga :  Drone Kamikaze Rusia Hantam Kyiv, Putin Kunjungi Belarusia

Biden menyebut argumen Putin “konyol”.

MENGHORMATI

Tawaran hubungan AS-Rusia yang lebih memahami – jika tidak harus lebih bersahabat – sangat membantu apa yang dilaporkan Putin sedang dicari: peningkatan rasa hormat di panggung dunia.

Referensi Biden ke Amerika Serikat dan Rusia sebagai “dua kekuatan besar” pasti akan menyenangkan pemimpin Kremlin, yang telah mendominasi negaranya selama dua dekade, membuat marah Barat dengan invasi ke Ukraina dan Georgia, dan sering kali secara brutal menghancurkan perbedaan pendapat politik.

Lawan Republik di Washington menyebut Biden naif karena pendapatnya bahwa menjangkau Putin akan mendorongnya untuk membawa Rusia keluar dari dingin diplomatik.

“Jelas bagi saya bahwa Putin tidak peduli tentang bagaimana dia dilihat oleh orang lain,” cuit Senator Republik Lindsey Graham, mengatakan Biden telah “salah perhitungan”.

PENGATURAN PERANG DINGIN

Pilihan Jenewa mengingatkan pada KTT Perang Dingin antara presiden AS Ronald Reagan dan pemimpin Soviet Mikhail Gorbachev di kota Swiss pada tahun 1985.

Vila puncak, dikelilingi dengan kawat berduri, berada di bawah pengamanan ketat. Kapal patroli abu-abu melaju di sepanjang tepi danau dan pasukan berkamuflase bersenjata lengkap berjaga-jaga di marina kapal pesiar terdekat.

Baca Juga :  Pandemi Covid-19 Semakin Meningkat, WHO Amerika Peringatkan

Tetapi berbeda dengan tahun 1985, ketegangan bukan tentang senjata nuklir strategis dan ideologi yang bersaing daripada apa yang dilihat pemerintahan Biden sebagai rezim yang semakin nakal.

Putin datang ke KTT dengan alasan bahwa Moskow hanya menantang hegemoni AS – bagian dari upaya untuk mempromosikan apa yang disebut dunia “multi-kutub” yang telah membuat Rusia semakin dekat dengan musuh AS yang bahkan lebih kuat, China.

Dalam wawancara pra-KTT dengan NBC News, dia mencemooh tuduhan bahwa dia ada hubungannya dengan serangan siber atau keracunan yang hampir fatal terhadap salah satu lawan domestik terakhirnya yang tersisa, Alexei Navalny.

Bagi Biden, KTT itu mengakhiri perjalanan luar negeri pertama yang intensif sebagai presiden. Dia tiba di Jenewa setelah pertemuan puncak dengan NATO dan Uni Eropa di Brussels, dan pertemuan puncak G7 di Inggris.

Tidak seperti pada 2018, ketika pendahulu Biden, Donald Trump, bertemu Putin di Helsinki, tidak ada konferensi pers bersama di akhir KTT.

Pihak AS jelas ingin menghindari pandangan bahwa Biden berbagi platform semacam itu dengan presiden Rusia.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top