Biden, Putin Akan Bertemu Di Jenewa Pada 16 Juni

Presiden Joe Biden dan Presiden Vladimir Putin
Presiden Joe Biden dan Presiden Vladimir Putin

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden dan Presiden Rusia Vladimir Putin akan bertemu di Jenewa pada 16 Juni, Gedung Putih dan Kremlin mengatakan pada Selasa (25 Mei) di tengah perselisihan tajam mengenai campur tangan pemilu, serangan siber, hak asasi manusia dan Ukraina.

Awal bulan ini, Reuters melaporkan bahwa kedua negara menurunkan ekspektasi untuk terobosan di KTT negara adidaya, dengan tidak ada yang berminat untuk membuat konsesi atas ketidaksepakatan mereka.

“Para pemimpin akan membahas berbagai masalah mendesak, karena kami berusaha memulihkan prediktabilitas dan stabilitas hubungan AS-Rusia,” Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki mengatakan pada hari Selasa.

Kremlin mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kedua pemimpin akan membahas hubungan bilateral, masalah terkait stabilitas nuklir strategis, dan masalah lain termasuk kerja sama dalam perang melawan COVID-19 dan konflik regional.

Biden sebelumnya mengatakan dia ingin Putin berhenti mencoba memengaruhi pemilihan AS, menghentikan serangan dunia maya di jaringan AS yang berasal dari Rusia, berhenti mengancam kedaulatan Ukraina, dan membebaskan kritikus Kremlin yang dipenjara Alexei Navalny.

Gedung Putih telah menghindari penggambaran Biden sebagai upaya “reset” dalam hubungan dengan Putin, istilah yang sering digunakan oleh mantan presiden AS ketika mereka berusaha untuk meningkatkan hubungan dengan Rusia.

Sebaliknya, para pejabat AS melihat pertemuan tatap muka sebagai kesempatan untuk menjauhkan hubungan dari apa yang mereka pandang sebagai tawaran menjilat mantan Presiden Donald Trump kepada Putin.

Para pejabat Rusia mengatakan kepada Reuters bahwa mereka menganggap KTT itu sebagai kesempatan untuk mendengar dari Biden secara langsung setelah apa yang dikatakan sumber yang dekat dengan pemerintah Rusia adalah pesan beragam dari pemerintah AS yang mulai menjabat pada 20 Januari.

Putin memandang tekanan AS atas Navalny dan dukungannya terhadap aktivis pro-demokrasi di Rusia dan Belarusia sama saja dengan mencampuri urusan dalam negeri Rusia.

Rusia juga tidak senang dengan sanksi AS, termasuk yang diumumkan pada 15 April yang mencakup pembatasan pasar utang Rusia untuk menghukum Moskow karena ikut campur dalam pemilu AS 2020, peretasan dunia maya, penindasan terhadap Ukraina, dan dugaan tindakan jahat lainnya yang dibantah oleh Rusia.

Pemerintah AS memasukkan perusahaan Rusia ke dalam daftar hitam, mengusir diplomat Rusia dan melarang bank-bank AS membeli obligasi pemerintah dari bank sentral Rusia, dana kekayaan nasional, dan Kementerian Keuangan.

Amerika Serikat memperingatkan Rusia bahwa lebih banyak hukuman dimungkinkan tetapi mengatakan tidak ingin meningkatkan.

Rusia menyangkal ikut campur dalam pemilihan AS, mengatur peretasan dunia maya yang menggunakan perusahaan teknologi AS SolarWinds Corp SWI.N untuk menembus jaringan pemerintah AS dan menggunakan agen saraf untuk meracuni Navalny, yang dipenjara atas tuduhan yang menurutnya bermotivasi politik.

Biden juga menyuarakan keprihatinan tentang penumpukan pasukan Rusia di Crimea, yang direbut Rusia dari Ukraina pada Maret 2014, dan di sepanjang perbatasan dengan Ukraina, yang telah menimbulkan kekhawatiran AS tentang kemungkinan invasi.

Topik lain yang mungkin muncul adalah kemarahan Barat terhadap Belarusia, dimana dengan sebuah pesawat jet tempur dan memaksa pesawat Ryanair mendarat pada hari Minggu di Minsk, di mana pihak berwenang menangkap seorang jurnalis pembangkang Belarusia di dalam pesawat tersebut. Rusia membantah laporan empat warganya turun dari pesawat di Minsk, yang memicu kecurigaan keterlibatan Rusia.

Sumber : CNA/SL