Biden Paparkan Rencana Gencatan Senjata Israel, Minta Hamas Terima

Presiden Joe Biden.
Presiden Joe Biden.

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden pada hari Jumat (31 Mei) meminta militan Hamas untuk menyetujui tawaran baru dari Israel untuk membebaskan sandera dengan imbalan gencatan senjata di Gaza, dengan mengatakan bahwa ini adalah cara terbaik untuk mulai meredakan konflik yang mematikan tersebut.

“Dengan gencatan senjata, bantuan tersebut dapat didistribusikan dengan aman dan efektif kepada semua yang membutuhkannya,” kata Biden.

“Sebagai seseorang yang memiliki komitmen seumur hidup terhadap Israel, sebagai satu-satunya presiden Amerika yang pernah pergi ke Israel pada saat perang, sebagai seseorang yang baru saja mengirim pasukan AS untuk secara langsung membela Israel ketika diserang oleh Iran, saya meminta Anda untuk mundur selangkah, pikirkan apa yang akan terjadi jika momen ini hilang,” katanya. “Kita tidak boleh kehilangan momen ini.”

Baca Juga :  Jokowi: Setop Impor Obat, Alat Kesehatan

Proposal penyanderaan sebelumnya yang diajukan awal tahun ini menyerukan pembebasan sandera yang sakit, lanjut usia, dan terluka di Gaza dengan imbalan gencatan senjata selama enam minggu yang dapat diperpanjang untuk memungkinkan lebih banyak bantuan kemanusiaan dikirimkan ke daerah kantong tersebut.

Kesepakatan yang diusulkan itu gagal awal bulan ini setelah Israel menolak menyetujui penghentian perang secara permanen sebagai bagian dari negosiasi dan meningkatkan serangan terhadap kota Rafah di Gaza selatan.

Hamas mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah memberi tahu para mediator bahwa mereka tidak akan mengambil bagian dalam negosiasi lebih lanjut selama agresi yang sedang berlangsung tetapi siap untuk “kesepakatan penuh”, termasuk pertukaran sandera dan tahanan jika Israel menghentikan perang.

Baca Juga :  WHO Desak Hamas Bebaskan Semua Sandera Alasan Kesehatan

Pembicaraan yang dimediasi oleh Mesir, Qatar dan pihak lain untuk mengatur gencatan senjata antara Israel dan gerakan Islamis dalam perang Gaza telah berulang kali terhenti, dengan kedua belah pihak saling menyalahkan atas kurangnya kemajuan.

Seorang pejabat AS, yang berbicara dengan syarat anonim, mengatakan penasihat keamanan nasional Gedung Putih Jake Sullivan akan bertemu pada hari Jumat dengan para diplomat dari 17 negara yang warganya disandera di Gaza oleh Hamas.

Israel tidak akan menyetujui penghentian pertempuran apa pun yang bukan merupakan bagian dari kesepakatan yang mencakup pengembalian sandera yang masih hidup, kata seorang pejabat senior keamanan Israel pada hari Jumat.

Yang membayangi Biden adalah serangan udara Israel di Rafah pada hari Minggu yang menewaskan 45 warga Palestina.

Baca Juga :  Uji Terbang Boeing 737 MAX Untuk Regulator China Sukses

Juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan pada hari Selasa bahwa operasi darat Israel baru-baru ini di Rafah tidak akan mendorong AS menarik lebih banyak bantuan militer.

Otoritas kesehatan Palestina memperkirakan lebih dari 36.280 orang telah tewas di Gaza sejak Israel menyerang daerah kantong itu sebagai tanggapan atas serangan Hamas pada tanggal 7 Oktober di Israel selatan. Serangan Hamas menewaskan sekitar 1.200 orang, menurut penghitungan Israel.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :