Biden Merilis Pengembalian Pajak, Memulihkan Yang Dilanggar

Presiden Joe Biden dan istrinya Jill Jacobs
Presiden Joe Biden dan istrinya Jill Jacobs

Washington | EGINDO.co – Presiden Joe Biden dan istrinya Jill memperoleh lebih dari US $ 600.000 tahun lalu, pengembalian pajak mereka menunjukkan pada Senin (17 Mei), meskipun berita sebenarnya adalah bahwa dokumen itu dirilis sama sekali.

Presiden secara tradisional mengumumkan pengembalian pajak tahunan mereka, yang merinci sumber pendapatan dan pajak yang dibayarkan, atas nama transparansi.

Donald Trump terkenal melanggar ini, menolak selama satu masa jabatan kepresidenannya untuk berterus terang tentang keuangannya atau keadaan sebenarnya dari properti dan kerajaan brandingnya.

Dalam pengembalian pajak bersama mereka untuk tahun 2020, Biden dan istrinya Jill, seorang profesor perguruan tinggi, melaporkan pendapatan kotor federal yang disesuaikan sebesar US $ 607.336.

Mereka membayar pajak penghasilan federal sebesar US $ 157.414, tarif efektif 25,9 persen. Mereka juga membayar pajak penghasilan sebesar US $ 28.794 kepada negara bagian asal mereka, Delaware.

Orang nomor dua Biden, Wakil Presiden Kamala Harris, berada beberapa anak tangga di atasnya di tangga keuangan.

Mantan senator California merilis pengembalian pajak bersama dengan suami pengacaranya Doug Emhoff melaporkan pendapatan kotor federal yang disesuaikan sebesar US $ 1.695.225.

Mereka membayar pajak pendapatan federal sebesar US $ 621.893, dengan tarif 36,7 persen. Mereka juga membayar pajak penghasilan California sebesar US $ 125.004 dan Emhoff membayar US $ 56.997 di Washington, DC.

Emhoff adalah seorang pengacara industri hiburan terkenal dan mengambil cuti dari perusahaannya ketika Harris ditunjuk sebagai calon wakil presiden Biden.

Pengembalian pajak mengkonfirmasi satu hal: Baik keluarga pertama dan kedua dapat membayar pajak lebih banyak jika Biden mendapatkan paket pendidikan dan pengeluaran sosial American Families Plan yang besar yang disahkan oleh Kongres.

Di bawah proposal saat ini, rencananya akan didanai sebagian dengan menaikkan tarif pajak tertinggi untuk orang Amerika yang paling kaya. Mereka yang berpenghasilan kurang dari US $ 400.000 setahun, kata Biden, tidak akan melihat peningkatan.
Sumber : CNA/SL