Biden Menyiapkan Pagar Pembatas Dalam Pembicaraan Dengan Xi

Presiden Joe Biden dan Presiden Xi Jinping
Presiden Joe Biden dan Presiden Xi Jinping

Nusa Dua | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden akan bertemu dengan Presiden China Xi Jinping di Bali pada Senin (14 November) untuk menetapkan “pagar pembatas” bagi hubungan antar negara, karena 20 ekonomi terbesar dunia mengadakan pertemuan puncak pasca-pandemi besar pertama mereka.

Dalam tiga tahun terakhir, persaingan antara China dan Amerika Serikat telah meningkat tajam karena Beijing menjadi lebih kuat dan lebih tegas untuk menggantikan tatanan pimpinan AS yang telah berlaku sejak Perang Dunia II.

Pembicaraan Senin di sela-sela G20 memiliki suasana perang dingin yang dingin antara para pemimpin Amerika dan Soviet di Potsdam, Wina atau Yalta yang memutuskan nasib jutaan orang.

Biden telah berbicara tentang pertemuan yang menetapkan “garis merah” masing-masing negara.

Tujuan utamanya adalah menetapkan “pagar pembatas” dan “aturan jalan yang jelas” kata seorang pejabat senior Gedung Putih kepada wartawan beberapa jam sebelum pertemuan.

“Semua itu kami lakukan untuk memastikan bahwa persaingan tidak mengarah ke konflik.”

Biden diperkirakan akan mendorong China untuk mengendalikan sekutu Korea Utara setelah serentetan uji coba rudal yang memecahkan rekor menimbulkan kekhawatiran Pyongyang akan segera melakukan uji coba nuklir ketujuh.

Baca Juga :  Chile Desak FIFA Percepat Keputusan Status Pemain Ekuador

Xi mungkin sedang tidak ingin membantu. Dia memasuki pertemuan yang didukung dari baru-baru ini mengamankan masa jabatan ketiga yang penting, mengukuhkannya sebagai pemimpin Tiongkok paling kuat selama beberapa generasi.

Biden telah didorong oleh berita bahwa partai Demokratnya mempertahankan kendali atas Senat AS setelah tampil lebih baik dari yang diharapkan pada pemilihan paruh waktu, meskipun ia tetap rentan dalam politik domestik.

PUTIN TINGGAL JAUH
Duduk negara adidaya kemungkinan akan mendominasi KTT G20, yang datang dengan harga pangan dan bahan bakar melonjak di seluruh dunia, Ukraina terperosok dalam konflik dan ancaman baru perang nuklir yang menimbulkan ancaman.

Akan ada satu ketidakhadiran yang mencolok di sekitar meja – Presiden Rusia Vladimir Putin.

Invasinya yang gagal selama sembilan bulan ke Ukraina telah membuat perjalanan ke Bali sulit secara logistik dan penuh politik.

Dengan anggota lingkaran dalamnya yang bertengkar di depan umum dan otoritas domestiknya yang dulu kuat ternoda, Putin malah memilih untuk mengirim menteri luar negeri veteran Sergei Lavrov.

Baca Juga :  Jepang,Australia Siap Cadangan Minyak Jika Konflik Berdampak

Secara resmi, baik perang di Ukraina, maupun ancaman gelap Putin untuk menggunakan senjata nuklir tidak ada dalam agenda KTT.

Tetapi sementara mantan pria KGB tidak akan berada di meja puncak, perangnya pasti akan ada di menu.

Melonjaknya harga energi dan pangan telah memukul anggota G20 yang lebih kaya dan lebih miskin – dan keduanya secara langsung dipicu oleh konflik.

Pada hari Senin, Menteri Keuangan AS Janet Yellen mengatakan mengakhiri konflik adalah “keharusan moral dan satu-satunya hal terbaik yang dapat kita lakukan untuk ekonomi global”.

Dan menjelang keberangkatannya ke Bali, Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak mengatakan dia akan “menyerukan rezim Putin”.

Kemungkinan ada tekanan pada Rusia untuk memperpanjang kesepakatan yang memungkinkan pengiriman gandum dan pupuk Ukraina melalui Laut Hitam ketika perjanjian saat ini berakhir pada 19 November.

“BELUM PERNAH KOMPLEKS INI”
Setidaknya, Biden dan sekutunya juga ingin melihat G20 menjelaskan kepada Putin bahwa perang nuklir tidak dapat diterima.

Bahkan posisi yang dulu tidak kontroversial itu kemungkinan akan diblokir oleh campuran oposisi Rusia dan keengganan China untuk memutuskan hubungan dengan sekutunya di Moskow atau memberi Washington kemenangan.

Baca Juga :  Kim Jong Un Serukan Pertemuan Tinjau Kembali Urusan Negara

G20 – kelompok yang berbeda dan berat lahir pada tahun 1999 setelah krisis keuangan Asia – selalu paling nyaman membahas keuangan dan ekonomi daripada keamanan.

Moskow ingin tetap seperti itu.

“Kami dengan tegas menolak politisasi G20,” kata kementerian luar negeri Rusia pada hari Minggu, menawarkan rasa dari apa yang mungkin didengar para pemimpin dari Lavrov yang terkenal keras kepala.

“Kami yakin bahwa G20 dimaksudkan untuk secara khusus menangani masalah sosial-ekonomi.”

Serangkaian pertemuan tingkat menteri G20 yang mengarah ke KTT gagal menyepakati komunike bersama akhir – tradisi yang terdengar prosedural yang dapat menjadi penting dalam mendorong kerja sama.

“Sejujurnya, saya pikir situasi global tidak pernah serumit ini,” kata Menteri Pemerintah Indonesia Luhut Binsar Pandjaitan pada malam KTT.

“Jika pada akhirnya (G20) para pemimpin tidak membuat komunike, ya sudah, tidak apa-apa.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :