Biden Menaggapi Serangan Terhadap Pasukan AS Di Yordania

Tiga Anggota Militer AS yang tewas di Yordania
Tiga Anggota Militer AS yang tewas di Yordania

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden mengatakan pada Selasa (30 Januari) bahwa ia telah mengambil keputusan tentang bagaimana menanggapi serangan pesawat tak berawak yang menewaskan anggota militer AS di Yordania, sambil mempertimbangkan untuk menghukum milisi yang didukung Iran tanpa memicu perang yang lebih luas.

Biden, yang berbicara kepada wartawan ketika meninggalkan Gedung Putih dalam perjalanan kampanye ke Florida, tidak menjelaskan lebih lanjut keputusannya, yang diambil setelah berkonsultasi dengan penasihat utama di Gedung Putih.

Dia mengatakan Amerika Serikat tidak memerlukan perang yang lebih luas di Timur Tengah, sejalan dengan komentar para pejabat lainnya pada hari Selasa bahwa Amerika Serikat tidak menginginkan perang dengan Iran.

Baca Juga :  Biden Tidak Terbayangkan Kesulitan Denuklirisasi Korea Utara

“Saya rasa kita tidak memerlukan perang yang lebih luas di Timur Tengah. Bukan itu yang saya cari,” kata Biden.

Biden menjawab “ya” ketika ditanya apakah dia telah memutuskan bagaimana menanggapi serangan tersebut.

Ketika ditanya apakah Iran bertanggung jawab, Biden menambahkan: “Saya menganggap… mereka bertanggung jawab dalam artian mereka memasok senjata” kepada mereka yang melakukan serangan.

Biden telah mempertimbangkan pilihannya dan diperkirakan akan ada serangan balasan, namun waktu responsnya masih belum jelas.

Tiga anggota militer AS tewas dan sedikitnya 34 lainnya luka-luka dalam serangan pesawat tak berawak oleh militan yang didukung Iran terhadap pasukan AS di timur laut Yordania dekat perbatasan Suriah, kata para pejabat pada Minggu.

Baca Juga :  4 Perusahaan Telkom Malaysia Setuju Gunakan 5G Negara

“Ganda Tindakan”

Partai Republik mendesak Partai Demokrat untuk menghukum Iran atas serangan pesawat tak berawak terhadap fasilitas militer AS di dekat perbatasan Yordania-Suriah pada hari Minggu, dan beberapa di antara mereka mendesak serangan langsung terhadap Iran sendiri.

Namun pemerintahan Biden percaya bahwa serangan terhadap wilayah Iran dapat menyebabkan wilayah tersebut meletus, dan kemungkinan besar akan terjadi serangan terhadap milisi yang didukung Iran dan mungkin terhadap fasilitas Garda Revolusi Iran di negara lain, menurut laporan media AS.

“Sangat mungkin bahwa apa yang akan Anda lihat adalah pendekatan berjenjang di sini, bukan hanya satu tindakan tetapi berpotensi beberapa tindakan,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby kepada wartawan di pesawat Air Force One.

Baca Juga :  Biden : AS Akan Merespon Tegas Jika Rusia Menyerang Ukraina

Menteri Luar Negeri Antony Blinken mengatakan pada hari Senin bahwa respons yang diberikan “dapat dilakukan secara multi-level, dilakukan secara bertahap, dan dipertahankan seiring berjalannya waktu”.

Kematian para anggota militer terjadi ketika kampanye pemilihan presiden AS pada bulan November sedang berjalan lancar, sehingga menambah tekanan politik terhadap Biden.

Presiden AS akan menghadiri “pemindahan secara bermartabat” jenazah tiga anggota militer yang terbunuh di sebuah pangkalan udara pada hari Jumat, kata Gedung Putih.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :