Biden Membatalkan Rencana Melarang Aplikasi Tiktok, Wechat

Tik Tok dan WeChat
Tik Tok dan WeChat

Washington | EGINDO.co – Presiden Joe Biden pada Rabu (9 Juni) mencabut perintah eksekutif dari pendahulunya Donald Trump yang berusaha untuk melarang aplikasi seluler milik China TikTok dan WeChat karena masalah keamanan nasional, kata Gedung Putih.

Sebuah pernyataan mengatakan bahwa alih-alih melarang aplikasi populer, pemerintahan Biden akan melakukan “kerangka keputusan berbasis kriteria dan analisis berbasis bukti yang ketat untuk mengatasi risiko” dari aplikasi Internet yang dikendalikan oleh entitas asing.

Trump telah mengklaim aplikasi tersebut menimbulkan risiko keamanan nasional dan telah berusaha untuk memaksa penjualan TikTok, yang dimiliki oleh ByteDance yang berbasis di China dan tetap menjadi salah satu aplikasi media sosial paling populer di dunia, kepada investor AS.

Upaya pemerintahan Trump memicu serangkaian tantangan hukum yang menunda upaya untuk melarang atau memaksa penjualan aplikasi, yang meningkatkan ketegangan antara Washington dan Beijing. Tidak ada komentar langsung dari kedua perusahaan.

Biden mengeluarkan perintah eksekutif baru dengan mengutip “keadaan darurat yang sedang berlangsung” terkait dengan “upaya berkelanjutan musuh asing untuk mencuri atau mendapatkan data orang Amerika Serikat” dan menyerukan peninjauan empat bulan.

Profesor hukum Universitas Texas Bobby Chesney, yang mengikuti masalah keamanan nasional, menyebut perintah Biden sebagai “jalan tengah yang baik”.

“Mereka menegaskan sifat ancaman dan kepatutan menggunakan sanksi untuk mengatasinya, dan mereka telah membuka pintu untuk menerapkan kembali beberapa versi sanksi ini … tetapi kemungkinan dengan catatan yang jauh lebih kuat dan lebih dapat dipertahankan,” cuit Chesney.

Tetapi para pejabat mengatakan bahwa perintah Biden berhenti membatalkan tinjauan akuisisi 2017 pendahulu TikTok Musical.ly oleh ByteDance.

“Terlalu dini untuk merayakannya; Bytedance tetap tunduk pada perintah divestasi CFIUS yang sepenuhnya terpisah,” kata Chesney dalam sebuah posting blog, merujuk pada Komite antar pemerintah untuk Investasi Asing di Amerika Serikat, yang sedang melakukan peninjauan.

“Tindakan Presiden Biden hari ini tidak mengubah itu. Tentu saja, bisa jadi ini juga akan berubah,” tambahnya.

MENEMUKAN ‘RISIKO YANG TIDAK DAPAT DITERIMA’

Perintah Biden berusaha mengidentifikasi “aplikasi perangkat lunak yang terhubung yang dapat menimbulkan risiko yang tidak dapat diterima bagi keamanan nasional AS dan rakyat Amerika” termasuk “aplikasi yang dimiliki, dikendalikan, atau dikelola oleh orang-orang yang mendukung kegiatan militer atau intelijen musuh asing, atau terlibat dalam aktivitas siber yang berbahaya, atau melibatkan aplikasi yang mengumpulkan data pribadi yang sensitif.”

Perintah baru menyerukan Departemen Perdagangan dan lembaga federal lainnya untuk mengembangkan pedoman “untuk melindungi data pribadi yang sensitif … termasuk informasi identitas pribadi dan informasi genetik” dari penyalahgunaan.

TikTok diyakini memiliki sekitar satu miliar pengguna di seluruh dunia termasuk lebih dari 100 juta di Amerika Serikat, dan sangat populer di kalangan pengguna smartphone muda. September lalu,

Hakim Distrik AS Carl Nichols mengeluarkan perintah sementara atas permintaan TikTok yang memblokir upaya untuk melarang unduhan aplikasi di Amerika Serikat.

Trump telah memberikan restunya pada rencana yang akan memberikan TikTok kepada raksasa teknologi AS Oracle dengan investasi dari pembangkit tenaga listrik ritel Walmart, tetapi kesepakatan itu gagal mendapatkan persetujuan di Beijing.

WeChat, bagian dari raksasa teknologi China Tencent, adalah “aplikasi super” yang sangat populer yang mencakup jejaring sosial, perpesanan, e-niaga, dan banyak lagi.

Larangan WeChat juga tertunda oleh gugatan dari pengguna yang berbasis di Amerika Serikat yang mengklaim larangan tersebut melanggar hak mereka.

Langkah Biden dilakukan sehari setelah Senat AS meloloskan RUU kebijakan industri besar-besaran yang bertujuan melawan ancaman ekonomi yang melonjak dari China

dan memompa lebih dari US$170 miliar ke dalam penelitian dan pengembangan.

Paket tersebut, ketentuan utama yang membahas kekurangan semikonduktor yang telah memperlambat produksi mobil AS tahun ini, akan membantu industri Amerika meningkatkan kapasitasnya dan meningkatkan teknologi, dalam upaya untuk menghindari dikalahkan oleh Beijing ketika musuh bersaing untuk kepemimpinan teknologi.

Sumber : CNA/SL