Biden Meluncurkan Rencana EV Senilai US $ 174 M Di Michigan

Joe Biden Meluncurkan Rencana EV
Joe Biden Meluncurkan Rencana EV

Dearborn, Michigan | EGINDO.co – Presiden Joe Biden mengajukan kasus pada Selasa (18 Mei) untuk proposal kendaraan listrik senilai US $ 174 miliar, mendesak pembuat mobil untuk tidak membuat kendaraan tanpa emisi di luar negeri untuk konsumen AS – dan bahkan harus mengambil emisi nol baru truk keluar untuk mengemudi.

“Kami membutuhkan pembuat mobil dan perusahaan lain untuk terus berinvestasi di sini di Amerika dan tidak mengambil keuntungan dari investasi publik kami dan memperluas produksi kendaraan listrik dan baterai di luar negeri,” kata Biden dalam kunjungan ke pabrik kendaraan listrik Ford Motor di Dearborn, Michigan, untuk melihat versi EV dari truk pickup F-150 terlarisnya.

United Auto Workers (UAW) mengkritik General Motors Co karena mengumumkan investasi US $ 1 miliar di Meksiko untuk membangun EV dan Ford memilih untuk membangun beberapa EV di Meksiko daripada Ohio.

GM mencatat baru-baru ini mengumumkan hampir 9.000 pekerjaan baru di AS dan US $ 9 miliar di EV AS dan fasilitas baterai. Ketua Eksekutif Ford Bill Ford mengatakan pada acara tersebut bahwa Biden “memahami bahwa membangun sesuatu di negara ini penting” dan menambahkan perusahaan tersebut mempekerjakan lebih banyak pekerja UAW daripada para pesaingnya di Detroit.

UAW juga ingin GM mengakui persatuan di fasilitas baterai joint-venture. Ford sedang mempertimbangkan usaha serupa. “Kami membutuhkan Anda untuk memperdalam kemitraan Anda dengan UAW,” tambah Biden.

Presiden UAW Rory Gamble mendesak Biden untuk memastikan investasi mendorong standar ketenagakerjaan yang kuat, pekerjaan serikat yang baik dan kendaraan buatan AS.

Biden berpendapat Amerika Serikat tertinggal di belakang China, yang menjual lebih banyak EV.

“Kami akan menetapkan langkah baru untuk kendaraan listrik,” kata presiden Partai Demokrat itu, bersumpah untuk membalikkan apa yang disebutnya kemunduran standar emisi kendaraan yang “berpandangan pendek” dari pemerintahan Trump.

Biden pergi ke jalur uji Ford untuk mengemudikan truk EV yang masih disamarkan sebelum pengungkapan resminya pada hari Rabu. Presiden AS biasanya tidak diizinkan untuk mengemudi oleh pejabat keamanan.

“Ini sangat cepat,” kata Biden kepada wartawan, seraya menambahkan itu bisa melaju dari 0-60 mil per jam hanya dalam 4,4 detik. “Rasanya luar biasa.”

RABAT, KREDIT PAJAK

Biden mengesampingkan insentif konsumen untuk model-model listrik mewah dengan harga tinggi, menurut lembar fakta Gedung Putih, karena ia berpendapat pengeluaran pemerintah yang dramatis untuk mendorong orang Amerika membeli kendaraan listrik.

Rencana kendaraan listriknya, yang pertama kali diumumkan pada 31 Maret, menyemangati investor yang membeli saham di beberapa perusahaan rintisan kendaraan listrik yang kesulitan. Saham pembuat truk listrik Lordstown Motors Corp naik lebih dari 20 persen dan saham di Nikola Corp naik lebih dari 6 persen pada akhir perdagangan.

Biden mendorong kendaraan listrik di jantung industri otomotif, dan mencoba menarik perhatian para pekerja otomotif yang khawatir bahwa lebih banyak mobil dan truk listrik akan berarti lebih sedikit pekerjaan.
Gedung Putih ingin mendorong fasilitas produksi baterai baru, yang merupakan kunci untuk meningkatkan produksi kendaraan listrik AS.

Rencana Biden “mengusulkan hibah pembagian biaya untuk mendukung fasilitas baterai berkapasitas tinggi baru di Amerika Serikat” dan mendukung hibah untuk mendanai peralatan ulang pabrik yang ditutup “untuk membangun kendaraan dan suku cadang canggih”.

Inti dari rencana EV Biden adalah potongan harga konsumen sebesar US $ 100 miliar. Biden mendukung tambahan kredit pajak baru sebesar US $ 10 miliar untuk kendaraan kerja tugas berat dan menengah tanpa emisi.

Biden menghadapi perlawanan dari banyak anggota Kongres Republik pada fokus EV-nya. Partai Republik siap untuk merilis proposal tandingan untuk rencana infrastruktur Biden dan Partai Republik akan bertemu dengan kepala perdagangan dan transportasi Biden nanti di Capitol Hill.

Presiden menginginkan US $ 15 miliar untuk membangun 500.000 stasiun pengisian daya EV pada tahun 2030 – termasuk di gedung apartemen dan tempat parkir umum – dan US $ 45 miliar untuk melistriki sejumlah besar bus sekolah dan bus transit. Dia juga ingin mendanai pemindahan armada federal ke lebih banyak EV, termasuk untuk Layanan Pos untuk mulai menggunakan truk pengiriman EV.
Sumber : CNA/SL