Biden Khawatir Atas Kesepakatan Nippon Steel Untuk US Steel

Nippon Steel - Jepang
Nippon Steel - Jepang

Washington | EGINDO.co – Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden berencana untuk menyatakan keprihatinannya atas rencana pembelian US Steel senilai US$14,9 miliar oleh Nippon Steel, kata seseorang yang mengetahui masalah tersebut pada hari Rabu (13 Maret), mendorong harga saham perusahaan Amerika tersebut turun hampir 13 persen karena pertaruhan atas kesepakatan tersebut. bisa menghadapi oposisi politik yang lebih besar.

Masalah ini berpotensi membayangi pertemuan puncak pada 10 April antara Biden dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida yang bertujuan untuk meningkatkan aliansi keamanan jangka panjang antara negara-negara tersebut dalam menghadapi meningkatnya kekuatan Tiongkok.

Pada bulan Desember, Nippon Steel mencapai kesepakatan untuk membeli perusahaan baja ikonik AS berusia 122 tahun tersebut dengan harga premium yang besar, dan bertaruh bahwa US Steel akan mendapatkan keuntungan dari belanja dan insentif pajak dalam rancangan undang-undang infrastruktur Biden.

Namun, beberapa senator AS dari Partai Demokrat dan Republik mengkritik kesepakatan tersebut, dengan alasan kekhawatiran keamanan nasional atau mengajukan pertanyaan tentang mengapa kedua perusahaan tidak berkonsultasi dengan serikat pekerja utama US Steel sebelum pengumuman tersebut.

Baca Juga :  Menkeu: Main Kripto Dan Untung, Orangnya Harus Bayar Pajak

Donald Trump, saingan Biden dalam pemilihan presiden AS bulan November, mengatakan dia akan memblokir akuisisi US Steel jika terpilih. Gedung Putih mengatakan pada bulan Desember bahwa kesepakatan tersebut perlu dicermati dengan cermat mengingat peran inti US Steel dalam memproduksi bahan yang sangat penting bagi keamanan nasional.

Gedung Putih menolak berkomentar pada hari Rabu, tetapi seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan Biden akan mengeluarkan pernyataan tentang rencana akuisisi tersebut sebelum Kishida tiba untuk kunjungan kenegaraannya.

Para pejabat dan pengacara AS telah menyusun pernyataan tersebut dan Gedung Putih secara pribadi telah memberi tahu pemerintah Jepang mengenai keputusan Biden, menurut Financial Times, yang pertama kali melaporkan berita tersebut.

Kedutaan Besar Jepang di Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Matthew Goodman, pakar perdagangan dan ekonomi di lembaga pemikir Dewan Hubungan Luar Negeri Washington, mengatakan masalah ini dapat membayangi pertemuan puncak dan merugikan Kishida, yang sudah berjuang secara politik di dalam negeri.

Baca Juga :  Pedulilindungi Akan Terus Digunakan Saat PPKM

“Seorang perdana menteri Jepang harus menunjukkan bahwa ia tidak hanya mengendalikan hubungan AS, namun juga meningkatkannya,” kata Goodman. “Jadi, jika hal ini bertentangan dengan narasi politik di dalam negeri, maka hal ini akan menjadi masalah.”

Goodman mengatakan menurutnya kasus akuisisi tersebut merupakan risiko terhadap keamanan nasional AS adalah hal yang “meragukan” dan mempertanyakan investasi dari mitra keamanan yang dianggap terpercaya bisa sangat merusak hubungan tersebut.

“Ini lebih berkaitan dengan politik pada tahun pemilu ketika kedua calon meminta dukungan dari pekerja baja dan serikat pekerja,” katanya tentang Biden dan Trump.

Dalam pernyataan bersama, Nippon Steel dan US Steel mengatakan mereka menyambut baik pengawasan pemerintahan Biden terhadap transaksi tersebut, karena “tinjauan yang objektif dan komprehensif terhadap transaksi ini akan menunjukkan bahwa transaksi ini memperkuat lapangan kerja, persaingan, dan ekonomi serta keamanan nasional di AS”.

Goodman mengatakan ada kekhawatiran yang sudah lama ada di Amerika mengenai praktik perburuhan di Jepang dan “tidak adanya dukungan terhadap serikat pekerja di pabrik-pabrik milik Jepang di Amerika, selain pabrik baja”.

Baca Juga :  Joe Biden Tandai Perayaan Kemerdekaan AS Dari Covid-19

Perusahaan-perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka telah melakukan “diskusi yang aktif dan berdedikasi dengan United Steelworkers, yang sedang berlangsung.”

US Steel, yang didirikan pada tahun 1901 oleh beberapa tokoh terkemuka AS, termasuk Andrew Carnegie, JP Morgan, dan Charles Schwab, terkait erat dengan pemulihan industri setelah Depresi Besar dan Perang Dunia II.

Tahun lalu, perusahaan yang berbasis di Pittsburgh meluncurkan tinjauan formal terhadap opsi strategisnya setelah menolak tawaran pengambilalihan dari produsen baja Cleveland-Cliffs.

Sahamnya berada di bawah tekanan menyusul penurunan pendapatan dan laba selama beberapa kuartal, menjadikannya target pengambilalihan yang menarik bagi para pesaing yang ingin menambah produsen baja yang digunakan oleh industri otomotif.

Saham US Steel ditutup melemah 12,8 persen menjadi US$40,86 pada hari Rabu, jauh di bawah penawaran Nippon sebesar US$55 per saham.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :