Biden, Janji Kishida Untuk Bersatu Melawan China

PM Fumio Kishida bersama Presiden Joe Biden
PM Fumio Kishida bersama Presiden Joe Biden

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida memuji peningkatan kerja sama militer bersama dan sistem pertahanan rudal baru pada Rabu (10 April), memperkuat aliansi mereka dengan fokus pada tindakan agresif Tiongkok dan Rusia.

“Ini adalah peningkatan paling signifikan dalam aliansi kami sejak pertama kali didirikan,” kata Biden pada konferensi pers bersama di Gedung Putih dengan Kishida, setelah sekitar dua jam perundingan yang berfokus pada kawasan Indo-Pasifik yang bergolak, Ukraina, dan konflik Gaza. .

Kishida mengatakan kedua pemimpin juga membahas ketegangan hubungan antara Taiwan dan Tiongkok dan berjanji untuk menegakkan ketertiban internasional berdasarkan supremasi hukum.

“Upaya sepihak untuk mengubah status quo dengan kekerasan atau paksaan sama sekali tidak dapat diterima, di mana pun hal itu terjadi,” kata Kishida. AS dan Jepang akan terus merespons tindakan tersebut, termasuk tantangan dari Tiongkok, katanya.

“Mengenai agresi Rusia terhadap Ukraina… Ukraina saat ini mungkin akan menjadi Asia Timur besok,” kata Kishida.

Baca Juga :  Tokoh Teknologi China Tidak Terlihat Saat Penyelidikan Resmi

Pengumuman dari Biden dan Kishida membawa kedua musuh lama Perang Dunia Kedua itu ke dalam kolaborasi paling erat sejak mereka menjadi sekutu beberapa dekade lalu.

Biden mengatakan militer mereka akan bekerja sama dengan struktur komando bersama dan mereka akan, bersama dengan Australia, mengembangkan jaringan pertahanan rudal udara baru. Kedua pemimpin juga mengumumkan bahwa astronot Jepang akan berpartisipasi dalam misi bulan NASA.

Jepang, yang sering digambarkan sebagai sekutu AS yang paling penting di Asia dan sumber investasi asing langsung terbesar, kini mengambil peran global yang lebih besar setelah serangkaian perubahan undang-undang keamanan dalam satu dekade terakhir yang telah mengubah konstitusi pasifis negara tersebut.

Serangan Laut China Selatan

Secara keseluruhan, AS dan Jepang telah mencapai sekitar 70 perjanjian kerja sama pertahanan, termasuk langkah-langkah untuk meningkatkan struktur komando militer AS di Jepang agar lebih mampu bekerja sama dengan pasukan Jepang dalam suatu krisis.

Baca Juga :  Visa Jangka Pendek Korsel Untuk Pelancong China Mulai 11 Feb

Pertemuan itu terjadi ketika Tiongkok meningkatkan tekanan terhadap Filipina di Laut Cina Selatan atas wilayah yang diklaim Beijing namun menurut hukum internasional adalah milik Filipina.

Tiongkok berupaya mengisolasi Jepang dan Filipina, kata seorang pejabat AS. Dengan bertemu dengan para pemimpin kedua negara minggu ini di Washington, Biden bertujuan untuk “membalikkan keadaan dan mengisolasi Tiongkok”.

Fitch memangkas prospek peringkat kredit negara Tiongkok menjadi negatif pada hari Rabu, dengan alasan adanya risiko terhadap keuangan publik karena perekonomian menghadapi meningkatnya ketidakpastian dalam peralihan ke model pertumbuhan baru.

Pada hari Kamis, Biden akan mengadakan pertemuan bilateral dengan Marcos, yang dia sambut di Washington tahun lalu sebelum keduanya bergabung dengan Kishida untuk pertemuan puncak trilateral.

Kunjungan ini mungkin memberikan dorongan politik kepada Kishida, yang popularitasnya telah berkurang di dalam negeri. Dia disambut dengan meriah, dengan bendera Jepang dikibarkan di seluruh Washington.

Baca Juga :  5 Situs Warisan Dunia UNESCO Yang Ada Di Indonesia

Kedua pemimpin itu akan menghadiri jamuan makan malam kenegaraan yang mewah di Gedung Putih. Biden dan istrinya Jill mengajak Kishida dan istrinya Yuko makan malam pribadi di restoran lokal pada Selasa malam.

Kunjungan tersebut dibayangi oleh kontroversi mengenai rencana akuisisi perusahaan baja Amerika, US Steel, senilai US$15 miliar oleh Nippon Steel dari Jepang, kesepakatan yang menurut beberapa orang adalah “dukungan kehidupan” setelah dikritik oleh Biden dan mantan Presiden Donald Trump, saingannya dalam pemilu AS pada bulan November. .

Kishida, ketika ditanya tentang kesepakatan itu, mengatakan dia berharap diskusi mengenai hal itu akan membuahkan hasil.

“Kami ingin memperkuat hubungan yang saling menguntungkan ini,” katanya.

Biden mengatakan dia mempertahankan komitmennya terhadap serikat pekerja mengenai masalah ini.

Yang juga muncul adalah kekhawatiran Jepang bahwa jika Trump memenangkan masa jabatan kedua, ia mungkin akan mencari kesepakatan dengan Tiongkok yang dapat mengganggu stabilitas kawasan.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :