Biden Dukung Penolakan Trump Atas Klaim Laut China Selatan

Armada China di Laut China Selatan
Armada China di Laut China Selatan

Washington | EGINDO.co – Pemerintahan Biden pada Minggu (11 Juli) mendukung penolakan era Trump terhadap hampir semua klaim maritim signifikan China di Laut China Selatan.

Pemerintah juga memperingatkan China bahwa setiap serangan terhadap Filipina di wilayah titik nyala akan menarik tanggapan AS di bawah perjanjian pertahanan bersama.

Pesan tegas dari Menteri Luar Negeri Antony Blinken datang dalam sebuah pernyataan yang dirilis menjelang ulang tahun kelima minggu ini dari putusan pengadilan internasional yang mendukung Filipina, terhadap klaim maritim China di sekitar Kepulauan Spratly dan terumbu karang dan beting tetangga. China menolak keputusan itu.

Menjelang peringatan keempat tahun keputusan itu tahun lalu, pemerintahan Trump mendukung keputusan itu tetapi juga mengatakan itu dianggap tidak sah hampir semua klaim maritim China di Laut China Selatan di luar perairan China yang diakui secara internasional.

Pernyataan hari Minggu menegaskan kembali posisi itu, yang telah ditetapkan oleh menteri luar negeri Trump, Mike Pompeo.

“Tidak ada tatanan maritim berbasis aturan di bawah ancaman yang lebih besar daripada di Laut China Selatan,” kata Blinken, menggunakan bahasa yang mirip dengan Pompeo.

Dia menuduh China terus “memaksa dan mengintimidasi negara-negara pesisir Asia Tenggara, mengancam kebebasan navigasi di jalur global yang kritis ini”.

“Amerika Serikat menegaskan kembali kebijakan 13 Juli 2020 mengenai klaim maritim di Laut China Selatan,” katanya, merujuk pada pernyataan asli Pompeo.

“Kami juga menegaskan kembali bahwa serangan bersenjata terhadap angkatan bersenjata Filipina, kapal umum, atau pesawat terbang di Laut China Selatan akan meminta komitmen pertahanan bersama AS.”

Pasal IV Traktat Pertahanan Bersama AS-Filipina tahun 1951 mewajibkan kedua negara untuk saling membantu jika terjadi serangan.

Sebelum pernyataan Pompeo, kebijakan AS adalah bersikeras bahwa perselisihan maritim antara China dan tetangganya yang lebih kecil diselesaikan secara damai melalui arbitrase yang didukung PBB.

Pergeseran tersebut tidak berlaku untuk sengketa fitur daratan yang berada di atas permukaan laut, yang dianggap bersifat “teritorial”.

Meskipun AS terus tetap netral dalam sengketa teritorial, AS secara efektif memihak Filipina, Brunei, Indonesia, Malaysia dan Vietnam, yang semuanya menentang penegasan kedaulatan China atas wilayah maritim di sekitar pulau, terumbu karang, dan beting Laut China Selatan yang diperebutkan.

China bereaksi dengan marah terhadap pengumuman pemerintahan Trump dan kemungkinan akan sama kesalnya dengan keputusan pemerintahan Biden untuk mempertahankan dan memperkuatnya.

“Kami menyerukan (China) untuk mematuhi kewajibannya di bawah hukum internasional, menghentikan perilaku provokatifnya, dan mengambil langkah-langkah untuk meyakinkan komunitas internasional bahwa ia berkomitmen pada tatanan maritim berbasis aturan yang menghormati hak semua negara, besar dan besar. kecil,” kata Blinken dalam pernyataannya.

China telah menolak keputusan pengadilan tersebut, yang dianggapnya sebagai “palsu”, dan telah menolak untuk berpartisipasi dalam proses arbitrase.

Mereka terus menentang keputusan tersebut dengan tindakan agresif yang membawanya ke pertikaian teritorial dengan Vietnam, Filipina, dan Malaysia dalam beberapa tahun terakhir.

Seperti pernyataan tahun lalu, pengumuman hari Minggu datang di tengah meningkatnya ketegangan antara AS dan China atas berbagai masalah, termasuk pandemi virus corona, hak asasi manusia, kebijakan China di Hong Kong dan Tibet dan perdagangan, yang telah membuat hubungan anjlok.

China mengklaim hampir semua Laut China Selatan dan secara rutin menolak setiap tindakan militer AS di wilayah tersebut.

Lima pemerintah lainnya mengklaim seluruh atau sebagian dari laut, yang melaluinya sekitar US$5 triliun barang dikapalkan setiap tahun.

China telah berusaha untuk menopang klaimnya atas laut dengan membangun pangkalan militer di atol karang, memimpin AS untuk berlayar dengan kapal perangnya melalui wilayah itu dengan apa yang disebutnya misi kebebasan operasi.

Amerika Serikat tidak mengklaim dirinya atas perairan itu tetapi telah mengerahkan kapal perang dan pesawat selama beberapa dekade untuk berpatroli dan mempromosikan kebebasan navigasi dan penerbangan di jalur air yang sibuk.

Sumber : CNA/SL