Biden Bertemu Menlu China Untuk Buka Jalan Bagi Pertemuan Xi

Menlu Wang Yi bertemu Presiden Joe Biden
Menlu Wang Yi bertemu Presiden Joe Biden

Washington | EGINDO.co – Presiden Joe Biden bertemu dengan menteri luar negeri Tiongkok di Gedung Putih pada Jumat (27 Oktober) untuk mempersiapkan kemungkinan kunjungan pemimpin Tiongkok Xi Jinping ke AS ketika kedua negara berusaha meredakan ketegangan.

Biden telah mengundang Xi ke San Francisco bulan depan untuk menghadiri KTT Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC), namun ia juga bersikap tegas terhadap Tiongkok, mempertahankan sanksi dan mendukung sekutu AS yang berselisih dengan Beijing.

Biden mengatakan kepada diplomat terkemuka Tiongkok Wang Yi bahwa Washington dan Beijing harus “mengelola persaingan dalam hubungan secara bertanggung jawab dan menjaga jalur komunikasi terbuka” kata Gedung Putih.

Dengan konflik Israel-Hamas yang berkecamuk di Timur Tengah, Biden juga “menggarisbawahi bahwa Amerika Serikat dan Tiongkok harus bekerja sama untuk mengatasi tantangan global” tambahnya dalam sebuah pernyataan.

Gedung Putih merilis foto Biden dan Wang Yi berjabat tangan. Jurnalis tidak diizinkan menghadiri pertemuan tersebut, yang juga dihadiri oleh Menteri Luar Negeri Anthony Blinken dan Penasihat Keamanan Nasional Jake Sullivan.

Baca Juga :  Pengembang Properti Country Garden, Bukukan Rugi Bersih 2022

Juru bicara Dewan Keamanan Nasional John Kirby mengatakan kepada wartawan bahwa belum ada konfirmasi bahwa Xi akan duduk bersama Biden di San Francisco.

Namun dia mengatakan pertemuan selama satu jam di Ruang Roosevelt Gedung Putih adalah “perkembangan positif dan peluang bagus untuk menjaga pembicaraan tetap berjalan.”

Perang Israel-Hamas “tentu saja ada dalam agenda”, tambah Kirby, begitu juga dengan topik global seperti perubahan iklim, tambahnya.

Wang telah melakukan kunjungan dua hari ke Washington di mana ia juga bertemu dengan Blinken dan Sullivan, yang terbaru dari serangkaian kontak tingkat tinggi antara Amerika Serikat dan Tiongkok. Menteri luar negeri Tiongkok diperkirakan akan bertemu Biden setelah Blinken. bertemu dengan Presiden Tiongkok Xi di Beijing pada bulan Juni, namun hal tersebut belum pernah dikonfirmasi sebelumnya.

Baca Juga :  Moody's Menarik Peringkat Evergrande Dan Kaisa Di China

Stabilisasi

Wang mengatakan setelah bertemu Blinken pada hari Kamis bahwa dia ingin “menstabilkan hubungan AS-Tiongkok” dan “mengurangi kesalahpahaman” setelah ketegangan selama bertahun-tahun.

Mengakui bahwa perbedaan masih akan muncul, Wang mengatakan Tiongkok akan menanggapinya “dengan tenang karena kami berpandangan bahwa apa yang benar dan apa yang salah tidak ditentukan oleh siapa yang memiliki kekuatan atau suara yang lebih keras”.

Biden dan Xi tidak melakukan kontak sejak pertemuan di Bali pada November 2022.

Hubungan antara dua perekonomian terbesar dunia ini telah tegang selama bertahun-tahun karena mereka bersaing untuk mendapatkan pengaruh di kawasan Asia-Pasifik dan sekitarnya, dan ketika Beijing meningkatkan kerja sama dengan Rusia dalam upaya mengurangi dominasi AS.

Ketegangan meningkat terutama terkait Taiwan, negara demokrasi dengan pemerintahan sendiri yang diklaim oleh Beijing, yang selama setahun terakhir telah melancarkan latihan militer besar-besaran sebagai tanggapan atas tindakan anggota parlemen AS.

Baca Juga :  Misi Militer AS Di Afghanistan Berakhir 31 Agustus

Amerika Serikat dan Tiongkok juga saling bertukar kecaman atas konflik di Timur Tengah, tempat Biden menjadi sekutu utama Israel.

Para pejabat AS telah berulang kali menyatakan akan menciptakan “pagar pembatas” dengan Tiongkok untuk mencegah skenario terburuk dan telah berupaya, namun tidak membuahkan hasil, untuk memulihkan kontak antara militer kedua negara.

Biden pada hari Rabu memperingatkan Tiongkok tentang kewajiban perjanjian AS kepada Filipina, yang mengatakan bahwa kapal-kapal Tiongkok dengan sengaja menyerang kapal-kapal Manila di perairan yang penuh sengketa – sebuah pernyataan yang dibantah oleh Beijing.

Berbicara di samping perdana menteri Australia, sekutu utama Asia-Pasifik, Biden berjanji untuk bersaing dengan Tiongkok “dalam segala hal sesuai dengan aturan internasional – secara ekonomi, politik, dan dalam hal lain. Namun saya tidak menginginkan konflik”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :