Biden Berlakukan Aturan Vaksin Covid-19 Baru Untuk Pelancong

AS Berlakukan Aturan Vaksin Covid-19 Baru
AS Berlakukan Aturan Vaksin Covid-19 Baru

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden pada Senin (25 Oktober) menandatangani perintah yang memberlakukan persyaratan vaksin baru untuk sebagian besar pelancong udara nasional asing dan mencabut pembatasan perjalanan yang parah di China, India, dan sebagian besar Eropa efektif 8 November, kata Gedung Putih.

Pembatasan perjalanan luar biasa AS pertama kali diberlakukan pada awal 2020 untuk mengatasi penyebaran COVID-19. Aturan tersebut melarang sebagian besar warga negara non-AS yang dalam 14 hari terakhir berada di Inggris, 26 negara Schengen di Eropa tanpa kontrol perbatasan, Irlandia, Cina, India, Afrika Selatan, Iran, dan Brasil.

“Adalah kepentingan Amerika Serikat untuk menjauh dari pembatasan negara demi negara yang sebelumnya diterapkan selama pandemi COVID-19 dan untuk mengadopsi kebijakan perjalanan udara yang terutama bergantung pada vaksinasi untuk memajukan dimulainya kembali perjalanan udara internasional dengan aman. ke Amerika Serikat,” kata pernyataan Biden.

Gedung Putih mengkonfirmasi bahwa anak-anak di bawah 18 tahun dibebaskan dari persyaratan vaksin baru seperti halnya orang-orang dengan beberapa masalah medis.

Pelancong non-turis dari hampir 50 negara dengan tingkat vaksinasi nasional kurang dari 10 persen juga akan memenuhi syarat untuk dibebaskan dari aturan. Mereka yang menerima pengecualian umumnya perlu divaksinasi dalam waktu 60 hari setelah tiba di Amerika Serikat.

Negara-negara tersebut antara lain Nigeria, Mesir, Aljazair, Armenia, Myanmar, Irak, Nikaragua, Senegal, Uganda, Libya, Ethiopia, Zambia, Kongo, Kenya, Yaman, Haiti, Chad, dan Madagaskar.

Gedung Putih pertama kali mengungkapkan pada 20 September bahwa pihaknya akan menghapus pembatasan pada awal November untuk pelancong udara yang divaksinasi penuh dari 33 negara.

“Keluarga dan teman dapat bertemu lagi, wisatawan dapat mengunjungi landmark kami yang menakjubkan. Kebijakan ini akan lebih mendorong pemulihan ekonomi,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price.

Baca Juga :  Golongan Darah Panjang Umur, Golongan Apa Itu?

Administrasi Biden juga merinci persyaratan yang harus diikuti maskapai penerbangan untuk mengonfirmasi bahwa pelancong asing telah divaksinasi sebelum menaiki penerbangan menuju AS.

Salah satu kekhawatiran di antara pejabat dan maskapai penerbangan AS adalah memastikan pelancong asing mengetahui aturan vaksin baru yang akan berlaku hanya dalam dua minggu serta orang Amerika yang tidak divaksinasi yang akan menghadapi aturan pengujian yang lebih ketat.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) pada Senin mengeluarkan aturan pelacakan kontak baru yang mengharuskan maskapai untuk mengumpulkan informasi dari penumpang udara internasional seperti nomor telepon, email, dan alamat AS dan menyimpannya selama 30 hari jika diperlukan “untuk menindaklanjuti dengan pelancong yang telah terpapar varian COVID-19 atau patogen lainnya”.

CDC mengatakan bulan ini akan menerima vaksin apa pun yang diizinkan untuk digunakan oleh regulator AS atau Organisasi Kesehatan Dunia dan akan menerima vaksin virus corona dosis campuran dari para pelancong.

Daftar itu meninggalkan vaksin Sputnik yang telah digunakan secara luas oleh negara-negara Amerika Latin.

Di Meksiko, pemerintah mengatakan berencana menggunakan 24 juta dosis Sputnik untuk menginokulasi hampir 9 persen populasi.

Seorang pejabat administrasi Biden mengatakan pada hari Senin bahwa beberapa vaksin utama lainnya “akan ditinjau karena data tentang kinerja vaksin tersebut tersedia dalam proses regulasi”.

Administrasi Keamanan Transportasi berencana untuk mengeluarkan arahan keamanan yang memberikan dasar hukum bagi maskapai yang menerapkan persyaratan vaksin. Formulir pengesahan mencatat itu adalah kejahatan bagi pelancong udara berbohong tentang status vaksinasi.

CDC mengatakan tidak ada pengecualian agama untuk pelancong internasional yang ingin menghindari persyaratan COVID-19.

Pelancong udara asing perlu memberikan dokumentasi vaksinasi dari “sumber resmi” dan maskapai penerbangan harus mengkonfirmasi dosis terakhir setidaknya dua minggu lebih awal dari tanggal perjalanan.

Baca Juga :  Inggris Akhiri Lockdown Covid-19 : Tanpa Masker, Jarak, WFH

Pelancong udara internasional harus memberikan bukti tes COVID-19 negatif yang diambil dalam waktu tiga hari sebelum keberangkatan.

Gedung Putih mengatakan orang Amerika yang tidak divaksinasi dan warga negara asing yang menerima pengecualian perlu memberikan bukti tes COVID-19 negatif dalam satu hari setelah keberangkatan.

Pemerintahan Biden berencana untuk mengeluarkan rincian akhir pekan ini tentang rencana paralelnya untuk mencabut pembatasan penyeberangan perbatasan darat pada 8 November untuk warga negara asing yang divaksinasi.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :