Biden Akan Menekan Putin Menghormati Hak Asasi Manusia

Presiden Joe Biden
Presiden Joe Biden

Wilmington, Delaware | EGINDO.co – Presiden Joe Biden berjanji pada Minggu (30 Mei) untuk memberi tahu pemimpin Rusia Vladimir Putin pada pertemuan puncak Juni mereka bahwa Washington tidak akan membiarkan Moskow “menyalahgunakan” hak asasi manusia.

Pertemuan tatap muka dengan pemimpin Kremlin itu dilakukan di tengah tingkat ketegangan yang tidak terlihat selama bertahun-tahun, dengan Washington sekarang mengalihkan ambisinya ke lebih dari sekadar membangun hubungan di mana kedua belah pihak saling memahami dan dapat bekerja sama di bidang tertentu.
“Saya akan bertemu dengan Presiden Putin dalam beberapa minggu di Jenewa, menjelaskan bahwa kami tidak akan – kami tidak akan berdiam diri dan membiarkan dia menyalahgunakan hak-hak itu,” kata Biden dalam pidatonya di KTT, yang ditetapkan. untuk 16 Jun.

Sejak menjabat, Biden telah memberlakukan sanksi baru terhadap Moskow atas apa yang dikatakan pihak berwenang AS sebagai peran Rusia dalam serangan dunia maya besar-besaran SolarWinds dan berulang kali ikut campur dalam pemilihan presiden 2020.

Selain itu, Washington telah dengan keras mengkritik Moskow karena keracunan hampir mati dan pemenjaraan berikutnya terhadap salah satu lawan terbuka terakhir Putin, Alexei Navalny.

Ketegangan juga tinggi di Ukraina, di mana Rusia sudah menguasai sebagian besar wilayah dan baru-baru ini mengerahkan pasukan di perbatasan untuk unjuk kekuatan baru.

Namun fokus lain adalah pada Belarusia yang didominasi Rusia, yang menyebabkan keributan minggu ini setelah pihak berwenang memaksa sebuah pesawat yang lewat di atas kepala untuk mendarat, kemudian menangkap lawan dari Presiden Alexander Lukashenko yang berada di dalamnya.
Sumber : CNA/SL