Bencana Kapal Di Sri Lanka Penyebab Kematian Satwa Liar

Kapal konteiner terbakar dan kematian satwa liar
Kapal konteiner terbakar dan kematian satwa liar

Kolombo | EGINDO.co – Lebih banyak penyu mati terdampar di pantai Sri Lanka pada Jumat (18 Juni), menggarisbawahi kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh kebakaran kapal kontainer di lepas pantai negara itu. MV X-Press Pearl yang terdaftar di Singapura membawa ratusan ton bahan kimia dan plastik ketika terbakar bulan lalu, sebelum terbakar selama dua minggu.

Sejak 2 Juni, puing-puingnya sebagian terendam di ibu kota Kolombo.

Pejabat margasatwa mengatakan bangkai penyu lekang – spesies yang terdaftar sebagai terancam oleh International Union for Conservation of Nature – ditemukan di kawasan resor wisata Bentara, 80 km selatan Kolombo.

Satu lagi terlihat di sebuah pantai di Induruwa, tepat di selatan Bentara, meningkatkan menjadi 15 jumlah yang ditemukan di sabuk resor wisata selatan, kata seorang pejabat.

“Kami melihat hubungan yang jelas dengan kapal dan kematian penyu,” kata pejabat senior satwa liar di selatan pulau itu kepada AFP, yang menolak disebutkan namanya.

Ia mengatakan, bencana terjadi saat puncak musim kawin penyu. Bukan hal yang aneh bagi beberapa penyu untuk mati lemas dan mati selama musim kawin, tetapi kematian tahun ini “10 hingga 20 kali lebih banyak dibandingkan tahun lalu”, katanya.

Laporan media lokal mengatakan lebih dari 50 kura-kura dan delapan lumba-lumba telah ditemukan mati di seluruh pulau sejak kapal terbakar pada 20 Mei.

Saat api menyebar, dua ledakan membuang beberapa kontainer ke Samudera Hindia, bersama dengan pelet plastik yang menyelimuti pantai terdekat.

Pejabat tinggi lingkungan negara itu, Anil Jasinghe, pada hari Kamis mengaitkan kematian itu dengan X-Press Pearl, tetapi mengatakan dia masih menunggu laporan otopsi akhir.

Sekitar 1.200 ton pelet plastik dan puing-puing lainnya yang diambil dari pantai disimpan di 45 kontainer pengiriman, kata para pejabat.

Sri Lanka menuntut ganti rugi US$40 juta dari operator kapal, X-Press Feeders. Para pemerhati lingkungan menuntut pemerintah dan X-Press Feeders karena diduga gagal mencegah apa yang mereka sebut sebagai bencana lingkungan laut terburuk di Sri Lanka, sementara polisi Sri Lanka telah meluncurkan penyelidikan kriminal terhadap kapten kapal, chief engineer dan chief officer.

Sumber : CNA/SL