Belarus Dikenakan Sanksi Baru Atas Pembajakan Ryanair

Ryanair
Ryanair

Brussels | EGINDO.co – Kekuatan Barat menghantam Belarusia dengan gelombang sanksi baru pada Senin (21 Juni) sebagai tanggapan terkoordinasi terhadap pendaratan paksa pesawat Ryanair oleh Minsk bulan lalu untuk menangkap seorang jurnalis di dalamnya, suatu tindakan yang akan mendorong sanksi ekonomi lebih lanjut.

Uni Eropa, Amerika Serikat, Inggris dan Kanada memasukkan lebih banyak pejabat, anggota parlemen dan menteri dari pemerintahan Presiden Alexander Lukashenko, yang angkatan udaranya mencegat pesawat Ryanair yang terbang antara Athena dan Vilnius pada 23 Mei dalam apa yang disebut Barat sebagai pembajakan negara.

“Kami bersatu dalam keprihatinan mendalam kami mengenai serangan berkelanjutan rezim Lukashenko terhadap hak asasi manusia, kebebasan mendasar, dan hukum internasional,” kata Uni Eropa, Amerika Serikat, Inggris dan Kanada dalam sebuah pernyataan bersama.

“Kami bersatu dalam menyerukan rezim untuk mengakhiri praktik represifnya terhadap rakyatnya sendiri,” kata mereka.

Dalam campuran larangan perjalanan, pembekuan aset dan sanksi pada perusahaan milik negara Belarusia, pemerintah Barat berusaha untuk meningkatkan tekanan mereka pada Lukashenko, yang dituduh mencurangi pemilihan Agustus lalu dan menindak oposisi untuk memperpanjang 27 tahun kekuasaannya. .

Tidak ada reaksi langsung dari Lukashenko yang telah membantah mencurangi pemungutan suara, menuduh jurnalis yang ditangkap Roman Protasevich merencanakan revolusi, dan semakin beralih ke Rusia untuk mendapatkan dukungan.

Uni Eropa memasukkan pengusaha Rusia Mikhail Gutseriyev, investor asing tunggal terbesar di Belarus, dalam sanksinya. Itu kemungkinan akan semakin mempererat hubungan Brussels dengan Moskow, yang menuduh Eropa ikut campur dalam urusannya.

Putaran sanksi terbaru sejak pemilihan yang disengketakan tahun lalu membuat penghitungan anggota parlemen, pejabat, hakim dan komandan militer Belarusia menjadi 166 orang, termasuk 78 orang yang masuk daftar hitam pada hari Senin.

Inggris, Amerika Serikat, dan Kanada menambahkan individu ke daftar sanksi mereka, meskipun tidak segera jelas apakah mereka yang sekarang masuk daftar hitam di Belarus semuanya tunduk pada larangan perjalanan dan pembekuan aset yang sama di semua negara.

Amerika Serikat mengatakan itu memukul orang-orang dengan pekerjaan teratas di pemerintahan Lukashenko termasuk kementerian urusan dalam negeri dan kementerian informasi.

Uni Eropa menargetkan Menteri Pertahanan Viktor Khrenin, menteri transportasi dan komandan angkatan udara, serta hakim, anggota parlemen dan pejabat.

Sanksi Inggris pada hari Senin termasuk tindakan terhadap BNK (UK) Ltd yang terdaftar di London, yang merundingkan kontrak untuk ekspor produk minyak Belarusia.

DIPENJARA ATAU DIASINGKAN

Presiden AS Joe Biden, bersama dengan para pemimpin Barat lainnya, telah mengutuk pendaratan paksa penerbangan Ryanair dan menginstruksikan para penasihatnya untuk meminta pertanggungjawaban mereka yang bertanggung jawab.

Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab menuduh Lukashenko melakukan “tipu muslihat yang memalukan” untuk menangkap jurnalis pembangkang Roman Protasevich, 26, dalam penerbangan Ryanair, serta pacar mahasiswanya.

Anggota keluarga mengatakan mereka telah dipaksa membuat pengakuan tentang mengorganisir protes di Minsk tahun lalu.

Tokoh oposisi Belarusia Sviatlana Tsikhanouskaya bertemu dengan para menteri luar negeri Uni Eropa untuk pembicaraan sarapan pagi di Luksemburg pada hari Senin, sebelum berbicara kepada wartawan di Brussels. Dia menyerukan lebih banyak upaya Barat untuk menghukum Lukashenko dan menekannya untuk menyetujui pemilihan umum yang bebas dan adil.

“Lukashenko meningkatkan kekerasannya terhadap orang-orang yang melawannya, tetapi orang-orang tidak menyerah,” katanya. Para pemimpin Uni Eropa akan membahas pemberian persetujuan politik pada pertemuan puncak pada hari Kamis.

SANKSI EKONOMI SEGERA

Sementara sanksi individu belum memiliki dampak yang diinginkan Barat, UE berharap sanksi ekonomi yang sedang dipersiapkan dapat memukul Lukashenko paling keras.

Para pemimpin UE dijadwalkan pada hari Kamis untuk mempertimbangkan sanksi yang disepakati sementara terhadap minyak, keuangan, kalium dan tembakau, yang telah disetujui oleh para ahli UE akhir pekan lalu.

Pembatasan pada sektor keuangan Belarusia diatur untuk mencakup: larangan pinjaman baru, larangan investor Uni Eropa dari membeli obligasi di pasar primer dan larangan bank Uni Eropa dari menyediakan layanan investasi.

Kredit ekspor UE juga akan berakhir, meskipun tabungan swasta tidak akan ditargetkan. Efek yang beredar dan diperdagangkan di antara para pengelola dana diperkirakan tidak akan terkena, tetapi sanksi di pasar sekunder bisa datang di kemudian hari.

Blok tersebut akan melarang ekspor ke Belarus dari setiap peralatan komunikasi yang dapat digunakan untuk mata-mata, dan memperketat embargo senjata untuk memasukkan senapan yang digunakan oleh biathlet, kata para pejabat.

“Tuntutan kami kepada Lukashenko tetap sama: pembebasan tahanan politik, diakhirinya kekerasan terhadap pengunjuk rasa dan oposisi dan dialog inklusif yang mengarah pada pemilihan umum yang bebas dan adil,” kata Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas.

Perdana Menteri Lithuania Ingrida Simonyte mengatakan pemerintahnya siap mendukung perusahaannya jika mereka terkena sanksi Eropa terhadap negara tetangga Belarusia.
Sumber : CNA/SL