Belanda, Argentina Dengan Sejarah Kenangan Di Piala Dunia

Memphis Depay kontra Lionel Messi di perempat final
Memphis Depay kontra Lionel Messi di perempat final

Doha | EGINDO.co – Sekadar melihat jersey ikonik bergaris oranye atau biru dan putih mereka sudah cukup untuk membangkitkan kenangan Piala Dunia masa lalu dan lebih banyak sejarah pasti akan ditulis pada Jumat (9 Des) ketika Belanda menghadapi Argentina di perempat final mereka.

Argentina memiliki kebanggaan yang datang dari menjadi juara dunia dua kali sementara Belanda memikul beban menjadi finalis yang kalah tiga kali.

Permainan ini jauh dari nostalgia, bagaimanapun, mengadu salah satu penyerang terhebat sepanjang masa melawan salah satu bek terbaik di era modern, dengan Lionel Messi mencoba membongkar pertahanan yang dipimpin oleh Virgil van Dijk dari Liverpool.

Permainan ini juga mengadu manajer termuda di turnamen melawan yang tertua.

Pelatih Argentina berusia 44 tahun Lionel Scaloni, dalam turnamen besar pertamanya, harus mengalahkan Louis van Gaal yang berusia 71 tahun, yang resumenya mencakup gelar liga bersama Barcelona dan Bayern Munich serta kemenangan Liga Champions. dengan Ajax.

Orang Amerika Selatan datang ke turnamen, seperti biasa, dengan harapan tinggi di tanah air mereka akan kemenangan untuk menyamai yang dirayakan pada tahun 1978 dan 1986, sementara Belanda memiliki harapan yang lebih besar mengingat kegagalan mereka untuk lolos empat tahun lalu.

Baca Juga :  Everton Tunjuk Mantan Bos Burnley Dyche Sebagai Manajer

Kemajuan Mulus
Ini adalah kemajuan yang mulus di Qatar untuk Belanda, yang memuncaki grup mereka dan kemudian mengalahkan Amerika Serikat di babak 16 besar dengan kenyamanan dan gaya, tampak kokoh di belakang dan ? meskipun kritikus menyebut mereka membosankan – semakin efektif dalam permainan menyerang mereka.

Dengan kebugaran Memphis Depay yang berangsur-angsur membaik dan Cody Gakpo menikmati turnamen yang bagus, Belanda memiliki pukulan untuk serangan mereka yang dikhawatirkan banyak orang akan hilang.

Argentina memulai turnamen dengan kekalahan mengejutkan dari Arab Saudi, salah satu kekecewaan terbesar dalam sejarah Piala Dunia, tetapi pulih untuk finis pertama di grup. Messi kemudian menghidupkan gaya saat mereka mengatasi Australia untuk membukukan tempat mereka di delapan besar.

Van Gaal tidak mengherankan melihat kreativitas Messi sebagai ancaman serius, tetapi dia mengangkat alis ketika dia juga mengisyaratkan kurangnya tingkat kerja defensif pemenang Ballon d’Or tujuh kali.

“Messi adalah pemain kreatif yang paling berbahaya, dia mampu menciptakan banyak hal dan mencetak gol sendiri. Tapi saat mereka kehilangan bola dia tidak banyak berpartisipasi, ini memberi kami peluang”, ujarnya.

Baca Juga :  Kroasia Bertekad Kalahkan Argentina Di Semifinal

Anehnya, mengingat silsilah mereka, Argentina tidak pernah mengalahkan Belanda dalam waktu 90 menit dalam sembilan pertemuan mereka di Piala Dunia dan pertemuan persahabatan.

Tapi kemenangan mereka melalui adu penalti di Sao Paulo pada semifinal 2014 yang masih diingat Van Gaal, yang memimpin Belanda saat itu.

Van Gaal mencatat bahwa sementara Messi dinetralkan oleh Belanda dalam pertandingan itu, hal itu tidak berarti mengingat Argentina maju setelah adu penalti untuk mengakhiri impian Belanda untuk akhirnya merayakan gelar Piala Dunia.

Memori yang lebih dekat bagi para penggemar Belanda adalah Piala Dunia 1998 di mana Dennis Bergkamp mengamankan tempat di delapan besar dengan penyelesaian menit terakhir yang luar biasa dalam kemenangan 2-1.

Bergkamp adalah salah satu dari banyak talenta luar biasa yang dihasilkan Belanda sejak mereka membuat dunia memperhatikan mereka pada tahun 1970-an dengan tim yang terinspirasi oleh Johan Cruyff yang brilian.

Baca Juga :  Harga Akomodasi Buat Fans Menjauh Dari Piala Dunia Qatar

Secara luas dianggap sebagai salah satu tim terbaik yang tidak pernah memenangkan Piala Dunia, Belanda menjadi runner-up pada tahun 1974 dan 1978 – di final terakhir kalah 3-1 dari tuan rumah Argentina.

Keterampilan teknis terbaik dan taktik cerdik telah menjadi bagian dari permainan Belanda sejak saat itu tetapi kesuksesan Piala Dunia telah menghindarinya, dengan hanya gelar Kejuaraan Eropa 1988 yang menawarkan sedikit penghiburan.

Tidak ada pemain setingkat Bergkamp, Cruyff atau Marco van Basten di versi tim oranye saat ini. dengan mungkin hanya bek tengah Van Dijk yang pantas dibandingkan dalam hal kelas.

Tapi Argentina, yang mengetahui sejarah sepak bola mereka dan perjuangan mereka melawan Belanda, berharap menghadapi tim yang terlatih dengan baik yang sejauh ini di turnamen ini tidak terlihat banyak kesulitan.

“Ini tidak secemerlang tim Belanda sebelumnya, tapi mereka sangat jelas dengan apa yang mereka lakukan,” kata Scaloni. “Ini akan menjadi pertandingan hebat antara dua tim bersejarah.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :