Beijing Menyesuaikan Dengan Covid-19 Setelah Kebijakan Baru

Beijing Kembali Normal
Beijing Kembali Normal

Beijing | EGINDO.co – Ibukota China menunjukkan tanda-tanda tentatif untuk kembali normal Kamis (8 Des) setelah pembalikan tiba-tiba dari kebijakan pandemi garis keras yang memukul ekonomi terbesar kedua di dunia dan memicu protes yang jarang terjadi.

Komisi Kesehatan Nasional (NHC) Beijing pada hari Rabu mengumumkan pelonggaran pembatasan nol-COVID secara nasional, mengurangi cakupan pengujian wajib, mengizinkan beberapa kasus positif untuk dikarantina di rumah, dan mengakhiri penguncian skala besar.

Relaksasi besar-besaran dari kebijakan pandemi andalan Presiden Xi Jinping, badan kesehatan utama negara itu mengatakan perubahan taktik dimaksudkan untuk membantu negara itu “mengikuti perubahan zaman”.

Di ibu kota, di mana lonjakan kasus telah memaksa banyak orang untuk tinggal di rumah dan menutup bisnis dan sekolah, lalu lintas kembali menjadi sekitar setengah dari intensitas biasanya pada Kamis, kata seorang wartawan AFP.

Baca Juga :  Minyak Jatuh $2 per Barel Karena Protes Covid-19 Di China

Di bawah pedoman baru, frekuensi dan ruang lingkup pengujian PCR – yang sudah lama menjadi andalan kehidupan – telah dikurangi.

Tetapi sementara jumlah tempat pengujian di sekitar Beijing telah menurun, yang masih tetap sibuk, dengan banyak tempat kerja yang terus membutuhkan tes negatif.

“Saya datang untuk tes karena seseorang di kantor saya dinyatakan positif. Saya harap saya tidak tertular Covid,” kata Chen Min, 28 tahun, yang mengenakan jaket, kepada AFP.

Yang lain mengatakan mereka datang untuk diuji karena mereka bekerja di industri perhotelan dan katering, di mana pengujian tetap wajib.

Zhang Lan, seorang pengemudi pengiriman makanan, mengatakan dia perlu diuji karena “ini adalah permintaan dari perusahaan” untuk menghindari kontaminasi pelanggan.

Baca Juga :  Argentina Dilanda Gempa, Bermagnitudo 6,8

Di pusat perbelanjaan terdekat, bisnis buka tetapi kerumunan jarang, dengan penjaga memeriksa kode kesehatan pengunjung meskipun tidak lagi memerlukan tes COVID-19 negatif.

“Sangat Tenang”
“Sangat sepi. Saya pikir orang masih takut keluar,” kata manajer Starbucks.

China sekarang bersiap menghadapi gelombang infeksi yang diperkirakan akan mengikuti pelonggaran aturan – dengan satu perkiraan sebelumnya menunjukkan lebih dari satu juta orang bisa mati.

Di salah satu klinik demam di distrik Chaoyang, Beijing, seorang reporter AFP melihat garis-garis yang berkelok-kelok di sekitar blok.

Dan di bagian lain ibu kota, AFP melihat aliran pelanggan tetap masuk ke apotek lokal untuk obat flu dan demam.

“Tapi kami kehabisan stok obat jenis ini. Kami bahkan tidak memiliki Vitamin C yang tersisa,” kata Sun Qing, seorang karyawan.

Baca Juga :  Minyak Menetap Meski Ada Rencana Kenaikan Produksi OPEC+

Dia menambahkan, selama beberapa hari terakhir, orang telah membeli obat untuk mengantisipasi pelonggaran kebijakan.

“Beberapa dari mereka sayangnya mengambil lebih dari yang mereka butuhkan. Itu bisa cukup untuk satu tahun!” serunya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :