Beijing Dan Shenzhen Longgarkan Banyak Pembatasan Covid-19

Lebih Banyak Pembatasan Covid-19 Dilonggarkan
Lebih Banyak Pembatasan Covid-19 Dilonggarkan

Shanghai | EGINDO.co Penduduk Beijing bersorak atas penghapusan stan pengujian COVID-19, sementara Shenzhen mengikuti kota-kota lain dengan mengumumkan tidak lagi mengharuskan penumpang untuk menunjukkan hasil tes mereka untuk bepergian, karena pelonggaran pembatasan virus China semakin cepat.

Meskipun kasus harian mendekati angka tertinggi sepanjang masa, beberapa kota mengambil langkah-langkah untuk melonggarkan persyaratan pengujian COVID-19 dan aturan karantina karena China berupaya menjadikan kebijakan nol-COVIDnya lebih bertarget di tengah perlambatan ekonomi dan frustrasi publik yang telah berubah menjadi kerusuhan. .

Tiga tahun setelah pandemi, China telah menjadi outlier global dengan pendekatan tanpa toleransi terhadap COVID-19 yang membuatnya memberlakukan penguncian dan pengujian virus yang sering. Dikatakan bahwa tindakan tersebut diperlukan untuk menyelamatkan nyawa dan menghindari kewalahan sistem perawatan kesehatannya.

China mulai mengutak-atik pendekatannya bulan lalu, mendesak daerah untuk menjadi lebih ditargetkan. Reaksi awal, bagaimanapun, ditandai dengan kebingungan dan penguncian yang lebih ketat ketika kota-kota berebut untuk membatasi kasus yang meningkat.

Baca Juga :  Tesla Berencana Menempatkan Pusat Desain China Di Beijing

Kemudian kebakaran apartemen yang mematikan bulan lalu di kota Urumqi di ujung barat memicu lusinan protes terhadap pembatasan COVID-19 dalam gelombang yang belum pernah terjadi sebelumnya di China daratan sejak Presiden Xi Jinping berkuasa pada tahun 2012. Kota-kota termasuk Guangzhou dan Beijing telah memimpin dalam hal ini. membuat perubahan.

Pengujian Kurang

Pada Sabtu (3/12), kota Shenzhen di selatan mengumumkan bahwa tidak lagi mengharuskan orang menunjukkan hasil tes negatif COVID-19 untuk menggunakan transportasi umum atau memasuki taman, mengikuti langkah serupa oleh Chengdu dan Tianjin, di antara kota-kota terbesar di China.

Banyak stan pengujian di ibukota Cina Beijing juga telah ditutup, karena kota berhenti menuntut hasil tes negatif sebagai syarat untuk memasuki tempat-tempat seperti supermarket dan bersiap melakukannya untuk kereta bawah tanah mulai Senin, meskipun banyak tempat lain termasuk kantor masih memilikinya. persyaratan.

Baca Juga :  Shenzhen Mendapat Lampu Hijau Untuk Reformasi Berikutnya

Sebuah video yang memperlihatkan para pekerja di Beijing memindahkan bilik pengujian dengan derek ke sebuah truk menjadi viral di media sosial Tiongkok pada hari Jumat.

“Ini seharusnya diambil lebih awal!” kata seorang komentator. “Dibuang ke sejarah,” kata yang lain.

Reuters tidak dapat memverifikasi keaslian rekaman tersebut. Namun, di beberapa stan yang tersisa, warga mengeluhkan antrean selama satu jam untuk tes karena penutupan.

Pengurangan Lebih Lanjut 

China akan mengumumkan lebih lanjut pengurangan persyaratan pengujian secara nasional serta mengizinkan kasus positif dan kontak dekat untuk diisolasi di rumah dalam kondisi tertentu, sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Reuters awal pekan ini.

Xi, selama pertemuan dengan pejabat Uni Eropa di Beijing pada hari Kamis, menyalahkan protes massal pada pemuda yang frustrasi selama bertahun-tahun pandemi COVID-19, tetapi mengatakan bahwa varian virus Omicron yang sekarang dominan membuka jalan bagi pembatasan yang lebih sedikit, Uni Eropa kata pejabat.

Baca Juga :  Berakhirnya Sebagian Besar Pembatasan Covid-19 Di Inggris

Pejabat baru-baru ini mulai meremehkan bahaya Omicron, perubahan signifikan dalam pengiriman pesan di negara di mana ketakutan akan COVID-19 semakin dalam.

Pada hari Jumat, beberapa lingkungan Beijing memposting pedoman di media sosial tentang bagaimana kasus positif dapat dikarantina di rumah, sebuah langkah penting yang menandai jeda dari pedoman resmi untuk mengirim orang tersebut ke karantina pusat.

Namun, bantuan tersebut juga disertai dengan kekhawatiran, terutama dari kelompok seperti lansia yang merasa lebih terpapar penyakit yang secara konsisten digambarkan oleh otoritas mematikan hingga minggu ini, menyoroti kesulitan yang dihadapi Xi dan para pemimpin China dalam melonggarkan pembatasan.

China melaporkan 32.827 infeksi COVID-19 lokal baru untuk 2 Desember, turun dari 34.772 sehari sebelumnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :