Beban Kerja Guru Lebih Dari Dua Kali Lipat Selama Pandemi

Menteri Pendidikan Chan Chun Sing
Menteri Pendidikan Chan Chun Sing

Singapura | EGINDO.co – Beban kerja guru “lebih dari dua kali lipat” untuk menjaga sistem sekolah tetap berjalan selama pandemi COVID-19, kata Menteri Pendidikan Chan Chun Sing, Selasa (2 November).

Berbicara di Parlemen, Mr Chan menanggapi pertanyaan tambahan dari Anggota Parlemen (MP) Patrick Tay (PAP-Pioneer) tentang langkah konkret lebih lanjut yang dapat diambil Kementerian Pendidikan (MOE) untuk mengurangi tekanan “dari berbagai pemangku kepentingan” pada pendidik .

“Saya pikir kita semua harus berterima kasih kepada guru dan pendidik kita, karena selama dua tahun terakhir ini sangat berat bagi mereka,” kata Mendiknas.

“Tidak banyak dari kita yang menyadari bahwa untuk mempertahankan sistem sekolah kita, beban kerja guru meningkat lebih dari dua kali lipat.”

Untuk beralih dengan mulus dari pelajaran tatap muka ke pembelajaran berbasis rumah, guru perlu menghabiskan “banyak waktu” menyiapkan lebih dari dua set rencana pelajaran, katanya.

Mereka juga perlu merawat siswa dengan kebutuhan yang lebih tinggi, termasuk mereka yang perlu kembali ke sekolah selama pembelajaran berbasis rumah.

“Selain itu, kepala sekolah dan guru juga harus berperan sebagai tim contact tracing jika ada kasus di sekolah. Dan kami harus melakukan ini tanpa dukungan tenaga kerja tambahan, ”tambahnya.

Jika guru “tidak dirawat dengan baik” dan “tidak dalam kondisi terbaik”, “sangat sulit” mengharapkan mereka untuk merawat siswa dengan baik, kata Chan.

Sekitar 80 staf sekolah mencari dukungan dari konselor in-house MOE pada tahun 2020, meningkat dari rata-rata tahunan 50 sebelum pandemi COVID-19, tambahnya.

Jumlah staf pengajar dari lembaga pendidikan tinggi yang mencari dukungan konseling juga meningkat, kata Chan.

MOE tidak memiliki “data yang lebih rinci” karena informasi dari sesi konseling dirahasiakan, dan staf tidak diharuskan untuk melaporkan tekanan mental atau masalah kejiwaan, tambahnya.

Baca Juga :  3.432 Kasus Baru COVID-19 Di Singapura, Turun 1.800

TINDAKAN MOE UNTUK MENGURANGI BEBAN KERJA
Kementerian Pendidikan telah menyesuaikan berbagai program dalam jangka pendek untuk meringankan beban kerja guru, kata Chan.

Misalnya, sekolah menengah dan perguruan tinggi junior memiliki opsi untuk menunda pembelajaran campuran hingga 2022 menyusul kekhawatiran dari para guru tentang beban kerja, tambahnya.

MOE telah “memprioritaskan ulang inisiatif” dan mengurangi keterlibatan sekolah dalam pekerjaan dari kantor pusat dan program percontohan, kata Menteri Pendidikan.

“Sekolah juga telah diberi fleksibilitas yang lebih besar untuk mempercepat implementasi inisiatif yang dipilih, termasuk menunda implementasi jika ini membantu menyebarkan beban kerja staf,” tambahnya.

Ini termasuk memberikan pilihan kepada sekolah menengah dan JC untuk menunda penerapan pembelajaran campuran hingga 2022, alih-alih Term 3 tahun 2021 seperti yang direncanakan semula, kata Chan.

“Di tingkat sekolah, kami menyadari bahwa praktik lapangan dapat bervariasi. Kami telah meminta kepala sekolah untuk memprioritaskan kembali program sekolah, menetapkan harapan yang jelas tentang ketersediaan guru dan jam kerja, dan mendorong pengawas untuk memeriksa dengan petugas mereka secara teratur, ”kata Mendiknas.

Para pemimpin sekolah telah “memberikan bimbingan” kepada para guru untuk menghindari komunikasi orang tua-staf setelah jam operasional sekolah kecuali untuk hal-hal mendesak seperti keselamatan dan kesejahteraan siswa, katanya.

“Ini dapat meminimalkan kaburnya garis antara pekerjaan dan waktu pribadi,” kata Chan.

“Sejalan dengan protokol kesehatan yang disederhanakan, kebijakan ringfencing dan proses pelacakan kontak di sekolah kini juga telah disederhanakan secara signifikan dan beban kerja guru terkait manajemen COVID-19 berkurang.”

Dalam jangka panjang, MOE perlu “melakukan lebih banyak” untuk membantu para guru mengatasinya. Ini dapat mencakup penggunaan teknologi untuk meningkatkan sumber daya pengajaran sehingga guru dapat menerapkan waktu mereka secara lebih strategis kepada siswa yang paling membutuhkan bantuan, kata Chan.

Baca Juga :  4 Lembaga Kesehatan Singapura Ajukan Impor Vaksin Sinovac

“Saya juga ingin melihat guru kita secara sistematis diberi istirahat atau cuti panjang, di mana mereka dapat keluar dan mengisi ulang diri mereka sendiri. Tidak hanya untuk mengisi ulang diri, tetapi juga untuk mendapatkan perspektif baru, keterampilan baru, koneksi baru untuk dibawa kembali ke sekolah,” tambahnya.

“Itu keinginan saya dalam jangka panjang. Dan kami akan meluncurkan ini secara bertahap.”

MENDUKUNG GURU SEBAGAI MASYARAKAT
Mr Chan mendesak orang tua dan seluruh masyarakat untuk bermitra guru untuk mendukung siswa.

“Biarkan saya mengatakan ini, saya pikir guru kita bekerja sangat keras. Mereka sangat peduli dengan siswa kita, dan saya rasa guru kita tidak takut untuk bekerja keras,” kata Mendikbud.

“Tetapi dalam bekerja keras, mereka harus diberi hak pilihan, bahwa mereka memegang kendali, bahwa mereka melakukan sesuatu dengan keyakinan, dan itu penting.”
Mencatat bahwa banyak guru bahkan memberikan nomor ponsel mereka kepada siswa jika mereka mendapat masalah di luar jam sekolah, Mr Chan mengatakan dia telah mendengar banyak cerita siswa menelepon guru di tengah malam karena mereka diusir dari rumah karena terhadap masalah keluarga.

“Dan guru kami merespons. Ini adalah sejauh mana guru kami pergi ke untuk mengurus siswa mereka di luar waktu kurikulum di sekolah. Namun dalam memberikan nomor handphone kepada keluarga dan siswa, kami juga berharap agar pihak keluarga tidak menyalahgunakan amanah tersebut,” ujar Mendikbud.

“Adalah satu hal bagi seorang anak untuk menelepon guru di tengah malam untuk mengatakan bahwa dia dalam masalah. Adalah hal lain bagi orang tua untuk menelepon guru di tengah malam untuk menanyakan apakah anak itu mengeja, dan harus mengenakan kaos merah atau biru.”

Baca Juga :  Strategi Bertahan UKM Singapura Dari Pandemi Ke Endemik

Jika anak lupa tentang hal-hal ini, itu adalah bagian dari pengalaman belajar mereka, Mr Chan menekankan.

“Sebagai orang tua, tidak perlu terlalu melindungi anak dan anak kita dan merampas pengalaman belajar mereka.

“Saya pikir kita perlu membangun pemahaman yang jelas tentang harapan orang tua dan masyarakat,” katanya, menambahkan bahwa banyak dari harapan ini juga diproyeksikan pada guru.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :