Bea Cukai Hong Kong Tangkap 4 Orang Kasus Crypto Laundering

Kasus Crypto Laundering di Hong Kong
Kasus Crypto Laundering di Hong Kong

Hong Kong | EGINDO.co – Pejabat bea cukai Hong Kong mengatakan Kamis (15 Juli) bahwa mereka telah membongkar sindikat pencucian uang yang menggunakan cryptocurrency untuk memproses sekitar HK$1,2 miliar (US$155 juta) dana ilegal, dalam apa yang mereka katakan sebagai operasi pertama yang berhasil dari jenisnya. .

“Ini adalah pertama kalinya di Hong Kong bahwa jaringan pencucian uang yang terlibat dalam penggunaan cryptocurrency untuk mencuci uang kotor dan menyembunyikan sumber aset kriminal dipecah,” kata Inspektur Senior Mark Woo Wai-kwan kepada wartawan.

Penyelidik mengatakan empat pria – termasuk yang diduga sebagai dalang sindikat lokal – telah ditangkap dan ditebus sementara sekitar HK$20 juta telah dibekukan.

Orang-orang itu membuka berbagai rekening bank lokal dengan perusahaan cangkang dan melakukan transaksi melalui platform perdagangan pertukaran mata uang virtual untuk mengubah kripto yang dicuci menjadi uang tunai nyata bagi klien.

Sekitar 60 persen dana telah disalurkan melalui rekening bank di Singapura selama 15 bulan terakhir.

Kelompok itu memperdagangkan koin privasi yang dikeluarkan oleh cryptocurrency Tether, kata para pejabat.

Cryptocurrency adalah anugerah bagi jaringan kriminal dan pencuci karena mereka bahkan lebih sulit dilacak daripada transaksi tunai konvensional. Tetapi lembaga penegak hukum membuat beberapa kemajuan.

Pada hari Selasa, polisi Inggris mengumumkan bahwa mereka telah menyita uang kripto senilai 180 juta poundsterling (US$250 juta) yang diduga telah digunakan dalam perusahaan kriminal.

Bulan lalu, China mengatakan telah menangkap lebih dari seribu orang karena menggunakan keuntungan dari kejahatan untuk membeli cryptocurrency.

Beijing telah mengalihkan perhatian tajam pada cryptocurrency dalam beberapa bulan terakhir karena memperluas tindakan keras peraturannya terhadap sektor teknologi. Perdagangan Cryptocurrency dilarang di China, dan pihak berwenang baru-baru ini menutup tambang dan memperingatkan bank untuk menghentikan transaksi terkait.

Sebelum penutupan, tambang bitcoin China mendukung hampir 80 persen perdagangan global mata uang kripto.

Sebagai pusat keuangan global yang ramah bisnis, Hong Kong telah lama menjadi pusat pencucian uang.

Pihak berwenang mengatakan mereka menangani masalah ini dengan serius dan melakukan yang terbaik untuk menuntut perusahaan kriminal.

Kota ini baru-baru ini memperketat pengawasan pada perdagangan cryptocurrency, yang mengharuskan semua platform untuk mendaftar dengan pengawas lokal dan tunduk pada aturan anti pencucian uang dan pendanaan kontra-terorisme.

Tetapi para juru kampanye transparansi telah lama mengeluh bahwa peraturan yang longgar membuat Hong Kong menjadi tempat yang mudah untuk mencuci uang dan mendirikan perusahaan cangkang.

Pada bulan Januari, tujuh mantan dan karyawan bank saat ini ditangkap sebagai bagian dari operasi terhadap sindikat pencucian uang Internasional senilai US$810 juta, yang menurut pihak berwenang adalah kegagalan terbesar mereka dalam beberapa tahun.

Sumber : CNA/SL