Bayang-Bayang Partai Muncul Selama Tindakan Keras Hong Kong

Hong Kong saat ini
Hong Kong saat ini

Hong Kong | EGINDO.co – Partai Komunis China telah meninggalkan tradisinya bekerja dari bayang-bayang di Hong Kong ketika pihak berwenang melakukan tindakan keras terhadap para kritikus dan membentuk kembali pusat keuangan di citra daratan.

Sementara Hong Kong dikembalikan oleh kolonial Inggris pada tahun 1997, Beijing secara historis waspada membuat Partai Komunis China (PKC) terlalu terlihat di kota di mana banyak yang berasal dari keluarga yang melarikan diri dari ekses terburuk dari kekuasaannya.

“Ada beberapa alasan mengapa PKC tidak terlihat,” kata analis politik Willy Lam kepada AFP.

“PKC dikaitkan dengan serangkaian kesalahan yang menghebohkan termasuk Revolusi Kebudayaan, tiga tahun kelaparan dan sebagainya.”

Dukungan diam-diam Beijing untuk kerusuhan sayap kiri yang menewaskan sekitar 50 warga Hong Kong pada tahun 1967 – dan insiden Lapangan Tiananmen di Beijing tahun 1989 – juga meninggalkan kecurigaan yang mendarah daging terhadap partai tersebut bagi banyak penduduk.

Menjelang penyerahan, mantan pemimpin tertinggi Deng Xiaoping – pencipta model “satu negara, dua sistem” di mana Hong Kong dapat menjaga kebebasan dan otonomi utama – bergerak untuk menenangkan kegelisahan dengan meyakinkan penduduk bahwa mereka tidak perlu mencintai partai itu. dianggap patriot.

Baca Juga :  Menlu Balakrishnan Kunjungi China Tegaskan Hubungan Erat

“Kami tidak menuntut mereka untuk mendukung sistem sosialis China, kami hanya meminta mereka untuk mencintai tanah air dan Hong Kong,” katanya.

Dengan 90 juta anggota, partai itu ada di mana-mana di daratan tetapi di Hong Kong itu hampir tidak terlihat.

Partai itu sendiri tidak pernah terdaftar sebagai entitas resmi dan pemimpin perwakilan kota selalu menyangkal menjadi anggota – setidaknya saat menjabat.

PERAYAAN 100 tahun

Tetapi PKC telah bergerak semakin menjadi pusat perhatian dalam beberapa tahun terakhir, yang berpuncak paling menonjol dalam perayaan bulan ini yang menandai seratus tahun berdirinya partai tersebut.

Bendera palu dan arit telah berkibar di seluruh kota dalam beberapa pekan terakhir bersama dengan papan iklan besar yang memproklamirkan hari jadi tersebut.

Pemerintah daerah menyelenggarakan pameran berjudul Seratus Tahun Kemakmuran dan Kebesaran sementara empat lembaga pemerintah Beijing juga mengadakan simposium terkemuka dengan serangkaian pidato pemimpin.

Ini adalah pertama kalinya acara tingkat tinggi diadakan untuk peringatan pesta di Hong Kong dan itu menawarkan ilustrasi yang jelas tentang seberapa jauh definisi patriotisme Deng telah berubah di bawah Presiden Xi Jinping.

Baca Juga :  Pesawat C919 Buatan China Mendekati Sertifikasi

“Menjaga kepemimpinan PKC adalah menjaga ‘satu negara, dua sistem’,” Luo Huining, direktur Kantor Penghubung Beijing, mengatakan dalam pidato simposiumnya.

“Mereka yang berteriak-teriak untuk mengakhiri aturan satu partai … adalah musuh nyata kemakmuran dan stabilitas Hong Kong,” tambahnya.

Visibilitas partai yang meningkat datang ketika pihak berwenang menegakkan ortodoksi politik di kota yang dulunya blak-blakan itu sebagai tanggapan atas protes besar dan seringkali disertai kekerasan dua tahun lalu.

Beijing telah memberlakukan undang-undang keamanan nasional yang mengkriminalisasi banyak perbedaan pendapat dan meluncurkan kampanye yang dijuluki “Patriot memerintah Hong Kong” untuk memeriksa pandangan politik rakyat.

Protes telah dilarang menggunakan langkah-langkah anti-coronavirus dan sebagian besar pemimpin oposisi pro-demokrasi kota itu sekarang berada di penjara, menghadapi tuntutan atau telah melarikan diri ke luar negeri.

“CINTA PARTAI”

“Beijing telah beralih ke pemerintahan langsung atas Hong Kong,” kata jurnalis veteran dan analis politik Johnny Lau kepada AFP.

“Perwakilan pemerintah pusat tidak keberatan untuk maju ke depan dan menunjukkan kehadiran dan kepemimpinannya. Dengan ‘Patriot memerintah Hong Kong’ dan undang-undang keamanan baru … pihak berwenang telah menyiratkan bahwa orang sekarang harus mencintai negara dan mencintai partai,” tambahnya.

Baca Juga :  Hong Kong Menunjuk Penyelidik Penipuan Khusus Apple Daily

Warga Hong Kong yang memiliki koneksi ke pejabat Beijing telah menyarankan hal yang sama.

Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Rabu oleh outlet media daratan ultra-nasionalis Guancha.cn, Lau Siu-kai, mantan kepala penasihat di unit kebijakan pusat Hong Kong, mengatakan PKC pernah dianggap sebagai “frasa sensitif” di kota itu.

Akibatnya partai tersebut memilih untuk tidak melakukan kegiatannya di depan umum. Tetapi pendekatan itu, kata Lau, sekarang “ketinggalan zaman” karena protes telah mencoba mengubah Hong Kong menjadi “basis penyusupan yang dapat digunakan oleh pasukan oposisi untuk menantang kekuasaan PKC”, katanya.

Sekarang oposisi demokrasi Hong Kong telah “benar-benar dikalahkan dan tersebar”, tambahnya, sudah waktunya bagi partai untuk “merebut kekuatan wacana”.

Para pejabat Hong Kong telah menerima gagasan itu. Setelah undang-undang baru disahkan yang memerintahkan semua pemegang jabatan publik untuk membuat sumpah setia,

Erick Tsang – sekretaris urusan konstitusional dan daratan – mengatakan sekarang tidak ada ruang untuk ambiguitas politik.

“Anda tidak bisa mengatakan bahwa Anda patriotik tetapi Anda tidak mencintai kepemimpinan Partai Komunis China atau Anda tidak menghormatinya,” katanya. “Ini tidak masuk akal.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top