Batubara Berjangka China Tergelincir,Ada Tanda Intervensi

Batubara Berjangka Tergelincir
Batubara Berjangka Tergelincir

Beijing | EGINDO.co – Batubara termal China turun maksimum yang diizinkan 11 persen pada awal perdagangan pada hari Kamis, memperpanjang kerugian yang meningkat sejak Selasa ketika Beijing mengisyaratkan akan melakukan intervensi untuk mendinginkan harga.

Batubara termal berjangka paling aktif di China turun dari jumlah limit-down pada pembukaan, menjadi 1.587,4 yuan (US$248,28) per ton. Mereka turun hampir 20 persen dari rekor tertinggi 1.982 yuan per ton yang disentuh pada hari Selasa, meskipun harga berjangka tahun ini masih naik lebih dari tiga kali lipat.

Coking coal dan coke futures di bursa Dalian Commodity juga memperpanjang kerugian. Batubara kokas Dalian jatuh 6,3% menjadi 3.311 yuan per ton dan kokas berjangka turun 2,6% menjadi 4.056,5 yuan per ton pada pukul 11.30 waktu Beijing (0330 GMT).

Meskipun perubahan harga batubara baru-baru ini, energi, tenaga kerja, dan biaya lainnya yang lebih tinggi secara keseluruhan sekarang diperkirakan akan bertahan dan diteruskan ke konsumen akhir, kata para ekonom dan analis.

Perencana negara China, Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional (NDRC), mengatakan pada hari Selasa bahwa pihaknya sedang mempelajari cara-cara untuk mengintervensi harga batu bara yang tinggi dan akan mengambil semua langkah yang diperlukan untuk membawanya ke kisaran yang wajar, setelah mengadakan pertemuan dengan perusahaan-perusahaan batu bara utama dan asosiasi industri.

Baca Juga :  China Pertimbangkan Mencampur Berbagai Vaksin Covid-19

Hukum China mengizinkan Dewan Negara, kabinet negara, dan pemerintah daerah untuk membatasi tingkat keuntungan dan menetapkan batas harga ketika harga barang atau jasa penting naik tajam, kata NDRC. Ia berjanji untuk menindak setiap penyimpangan dan menjaga ketertiban pasar.

Kekurangan batu bara, bahan bakar utama China untuk pembangkit listrik, telah menyebabkan penjatahan listrik untuk industri di banyak wilayah China dan menghambat pertumbuhan ekonomi di ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Cina adalah produsen dan konsumen batubara terbesar di dunia, bahan bakar pembangkit listrik utamanya, dan telah meningkatkan produksi domestik untuk memenuhi permintaan.

NDRC telah mengatakan akan memastikan tambang batu bara beroperasi pada kapasitas penuh dan bertujuan untuk mencapai produksi setidaknya 12 juta ton per hari.

Ini menempatkan tingkat produksi pada tertinggi 2021 lebih dari 11,6 juta ton pada 18 Oktober, naik lebih dari 1,2 juta ton dari akhir September setelah upaya habis-habisan untuk meningkatkan pasokan yang termasuk persetujuan untuk tambang batu bara baru.

Baca Juga :  Timnas Prancis Terganggu ,Hotel Langganan Terpapar Covid-19

Beberapa penambang batu bara besar telah berjanji untuk meningkatkan produksi sambil membatasi harga dan administrasi energi China telah mendesak perusahaan jaringan listrik untuk memaksimalkan pembelian listrik dari sumber terbarukan.

Regulator sekuritas China telah meminta bursa berjangka untuk menaikkan biaya, membatasi kuota perdagangan dan menindak spekulasi dalam menanggapi harga batu bara yang tinggi.

Pemerintah mengambil langkah paling berani dalam beberapa dekade reformasi sektor listrik dengan mengizinkan pembangkit listrik tenaga batu bara untuk meneruskan biaya pembangkitan yang tinggi kepada beberapa pengguna akhir melalui harga listrik yang didorong pasar mulai 15 Oktober.
“Kenaikan tarif tidak memadai untuk membuat sebagian besar produsen listrik independen berbahan bakar batu bara menguntungkan”, kata analis Citi dalam sebuah catatan kepada klien pada hari Kamis.

Namun, China bukan satu-satunya yang mencoba mendinginkan harga energi yang panas. Pihak berwenang dari Beijing hingga Berlin mengambil langkah-langkah untuk mencoba menanganinya guna menahan meningkatnya tekanan inflasi yang membahayakan pemulihan global dari pandemi COVID-19.

Baca Juga :  Fed AS Memuji Kemajuan Lawan Inflasi Yang Sangat Baik

Regulator energi Singapura mengatakan pada hari Selasa akan mengambil langkah-langkah pencegahan langka untuk melindungi sistem energi negara sementara regulator Jerman pada hari Rabu memotong pendapatan listrik federal dan jaringan gas untuk membantu menurunkan biaya bagi konsumen.

Panas di pasar menggarisbawahi skala tugas yang dihadapi para pemimpin dunia, di bawah tekanan untuk memetakan rencana untuk menghentikan ekonomi mereka dari bahan bakar fosil dalam persiapan untuk pembicaraan iklim KTT COP26 PBB yang dimulai pada 31 Oktober.

Beijing telah berusaha mengurangi ketergantungannya pada pembangkit listrik tenaga batu bara yang berpolusi demi angin, matahari, dan air yang lebih bersih.

“Kami memperkirakan pembangkit listrik tenaga batu bara Republik Rakyat Tiongkok akan turun 86 persen dari 4.658 juta megawatt jam (MWh) pada 2020 menjadi 653 juta MWh pada 2060, digantikan oleh output dari pembangkit listrik energi yang lebih bersih,” kata analis Citi.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top