Batas 2 Jam Untuk Kunjungan Tidak Praktis Untuk Diberlakukan

Batas 2 Jam Untuk Kunjungan Mal di Malaysia
Batas 2 Jam Untuk Kunjungan Mal di Malaysia

Kuala Lumpur | EGINDO.co – Arahan pemerintah baru bahwa pembeli hanya dapat menghabiskan maksimal dua jam di tempat ritel adalah “tidak praktis” untuk diberlakukan, kata Asosiasi Pusat Perbelanjaan Malaysia (PPKM).

Ini terjadi setelah pihak berwenang mengumumkan pada Minggu (24 Mei) bahwa orang harus membatasi kunjungan mereka ke tempat ritel menjadi dua jam. Aturan baru mulai berlaku pada hari Selasa.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu, badan perdagangan mengatakan sepenuhnya setuju dengan membatasi waktu belanja untuk membantu langkah-langkah kontrol pergerakan yang diperketat. Namun, begitu pembeli memasuki mal, personel manajemen tidak memiliki kendali atas ke mana pelanggan akan mengunjungi dan tidak dapat melacak pergerakan mereka, kata pernyataan itu.

Mal hanya bisa memasang papan nama di pintu masuk dan area umum mereka, dan menyarankan bisnis untuk melakukan hal yang sama di tempat mereka, bersama dengan pengumuman untuk mengingatkan pembeli, pernyataan itu menambahkan.

“Sejak wabah ini mewabah pada tahun 2020, catatan parkir mobil kami menunjukkan bahwa pembeli sudah menghabiskan waktu 1 hingga 1,5 jam lebih pendek dari biasanya, yaitu 3 jam,” kata PPKM.

“Selain itu, kami berpendapat bahwa tidak praktis bagi siapa pun untuk menghentikan pembelanja yang meminta untuk memeriksa MySejahtera (aplikasi pelacakan kontak) miliknya untuk mengaudit waktu masuk dan kami juga tidak memiliki kewenangan untuk melakukannya.”

“Kami mengakui bahwa pihak berwenang bertujuan untuk kontrol yang lebih ketat tetapi sekali lagi, tindakan tersebut harus praktis dan dapat dilakukan,” kata asosiasi tersebut.

Pada hari Senin, Menteri Perdagangan Dalam Negeri dan Urusan Konsumen Alexander Nanta Linggi mengatakan pemeriksaan penegakan secara acak akan dilakukan di gerai ritel populer untuk memastikan pembeli mematuhi batas dua jam.

Menteri tersebut mengatakan kepada wartawan bahwa tanggung jawab ada pada publik untuk mempraktikkan pengendalian diri dan mengurangi waktu belanja mereka, karena kementerian memiliki jumlah petugas penegak hukum yang terbatas.

“Untuk kementerian, kami memiliki petugas penegak hukum, lebih dari 2.200 di seluruh negeri, kami akan fokus pada area terkonsentrasi yang telah diidentifikasi,” katanya.

Chief Executive Officer Pavilion Kuala Lumpur Joyce Yap mengatakan manajemen mal secara teratur menginformasikan dan mengingatkan pembeli tentang prosedur operasi standar (SOP) terbaru melalui papan tanda yang menonjol dan ditempatkan secara strategis.

“SOP Mall Ambassador kami juga menghalangi jemaat besar di area umum dan memastikan bahwa tindakan pencegahan seperti pelacakan kontrak menggunakan aplikasi Myejahtera, masker, dan praktik jarak sosial ditaati setiap saat,” kata Yap.

Sementara itu, H C Chan, CEO Sunway Malls dan Theme Parks mengatakan meskipun maksud dari batasan dua jam telah dipahami, panduan tentang pemantauan yang efektif oleh pihak berwenang harus lebih jelas dan lebih praktis untuk diterapkan di mal.
“Baik durasi tinggal maupun kapasitas manusia jauh lebih rendah dan dalam tingkat yang aman. Kami telah bekerja dengan mitra bisnis kami untuk memastikan setiap toko menyatakan kapasitas maksimum dalam toko mereka, ”kata Chan.

Pada hari Sabtu, pemerintah mengumumkan pembatasan yang lebih ketat yang akan dimulai pada 25 Mei di bawah Perintah Kontrol Gerakan (MCO 3.0) saat ini. Ini termasuk lebih banyak orang yang disuruh bekerja dari rumah, sementara jam operasional bisnis dikurangi menjadi antara jam 8 pagi hingga 8 malam, antara lain.

Perdana Menteri Muhyiddin Yassin mengatakan dalam sebuah wawancara pada hari Minggu bahwa penutupan penuh COVID-19 dengan semua sektor ditutup seperti yang diberlakukan tahun lalu akan menjamin keselamatan orang, tetapi ada risiko bahwa ekonomi bisa runtuh.

Pada hari Senin, Malaysia mencatat 6.509 kasus COVID-19 baru. Sekarang ada lebih dari 500.000 kasus di seluruh negeri.
Sumber : CNA/SL