Barat Serukan Penyelidikan Atas Pengalihan Pesawat Belarusia

Roman Protasevich dan pesawat Ryanair
Roman Protasevich dan pesawat Ryanair

Minsk | EGINDO.co – Amerika Serikat dan Eropa Barat anggota Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada Rabu (26 Mei) meminta Organisasi Penerbangan Sipil Internasional (ICAO) untuk menyelidiki pengalihan penerbangan Eropa oleh Belarusia dan penangkapan seorang pembangkang di dalam pesawat.

Seruan mereka datang beberapa jam setelah Presiden Alexander Lukashenko pada hari Rabu membela tindakan tersebut, mengecam para kritikus di dalam dan luar negeri.
Gelombang kejut dari perselingkuhan itu berlipat ganda pada hari Rabu, karena penerbangan menuju Barcelona dari Minsk harus berbalik setelah ditolak akses ke wilayah udara Prancis, dan ketika Polandia menutup wilayah udaranya ke operator Belarusia.

Dalam pernyataan publik pertamanya sejak penerbangan Ryanair dialihkan dan jurnalis oposisi serta aktivis Roman Protasevich ditangkap pada Minggu, Lukashenko menepis protes internasional berikutnya.

“Saya bertindak sesuai hukum untuk melindungi rakyat kami,” kata Lukashenko dalam pidatonya di depan parlemen.
Kritik itu tidak lebih dari upaya lawan-lawannya untuk melemahkan kekuasaannya, katanya, menuduh mereka melancarkan “perang hibrida modern” melawan Belarusia.

“Para simpatisan kami di dalam dan luar negeri telah mengubah metode mereka dalam menyerang negara,” kata Lukashenko, menuduh mereka melewati “garis merah” dan “batas akal sehat dan moralitas manusia”.

Lukashenko – sering dijuluki “diktator terakhir Eropa” – menghadapi tekanan internasional terkuat selama hampir 27 tahun ia memerintah Belarusia bekas Soviet.

Tetapi dia terus menikmati dukungan kuat dari Presiden Rusia Vladimir Putin, yang menjamu pemimpin Belarusia pada hari Jumat.
Juru bicara Putin Dmitry Peskov mengatakan pada hari Rabu bahwa tidak ada alasan untuk tidak mempercayai versi peristiwa Lukashenko.
Orang kuat Belarusia dan sekutunya berada di bawah serangkaian sanksi Barat atas tindakan keras brutal terhadap protes massa yang menyusul pemilihan ulangnya yang disengketakan untuk masa jabatan keenam Agustus lalu.
Para pemimpin Eropa, yang menuduh pihak berwenang di Minsk secara efektif membajak penerbangan penumpang, minggu ini setuju untuk memutuskan hubungan udara dengan Belarus dan mengatakan kepada maskapai penerbangan untuk menghindari wilayah udara negara itu.
VIDEO “KONFESI”
Oposisi Belarusia telah menyerukan tindakan yang lebih kuat.

Penerbangan Athena-ke-Vilnius dialihkan karena dugaan bom, dengan Lukashenko mengacak-acak jet tempur MiG-29 untuk menemani pesawat.
Belarusia telah merilis transkrip komunikasi antara kontrol lalu lintas udara Minsk dan penerbangan Ryanair, di mana awak diberitahu “Anda memiliki (sebuah) bom di pesawat” dan didesak untuk mendarat di Minsk.

Lukashenko pada Rabu membantah bahwa jet tempur telah memaksa pesawat untuk mendarat, menyebut klaim tersebut sebagai “kebohongan mutlak”.

Ukraina, Polandia dan Lithuania telah menolak izin penerbangan Ryanair untuk mendarat dan satu-satunya pilihan adalah beralih ke Minsk, katanya.

Setelah pesawat mendarat, Protasevich – pendiri saluran oposisi Telegram berusia 26 tahun, Nexta, yang mengoordinasikan protes tahun lalu terhadap Lukashenko – dan pacarnya dari Rusia, Sofia Sapega, ditangkap.
Pemimpin oposisi Svetlana Tikhanovskaya pada Rabu mendesak Parlemen Eropa untuk melarang investasi asing baru di Belarus dan ekspor utama negara itu.

Seruan di PBB untuk penyelidikan ICAO menggemakan permintaan sebelumnya dari Organisasi Perjanjian Atlantik Utara. Tetapi dukungan Rusia untuk Minsk membuat Dewan Keamanan PBB tidak mungkin menyetujui pernyataan kolektif.

Dia muncul dalam sebuah video pada hari Senin di mana dia mengaku membantu mengatur kerusuhan massal, sebuah tuduhan yang bisa membuatnya dipenjara selama 15 tahun.

Sapega, seorang mahasiswa hukum berusia 23 tahun di European Humanities University (EHU) di Lithuania, muncul di video lain pada hari Selasa, mengatakan dia bekerja untuk saluran Telegram yang mengungkapkan informasi tentang penegakan hukum Belarusia.

Pengacaranya mengatakan dia telah ditahan dalam penahanan pra-sidang selama dua bulan dan Rusia mengonfirmasi bahwa dia ditahan sebagai tersangka kriminal.

Oposisi Belarusia mengatakan video semacam itu secara rutin direkam oleh pasukan keamanan, dengan para peserta dipaksa untuk membuat pernyataan di bawah tekanan.

“MEREKA AKAN MEMBUNUH DIA”

Ibu Protasevich mengatakan kepada AFP di Polandia bahwa dia belum tidur sejak dia ditangkap.

“Saya bertanya, saya memohon, saya menyerukan kepada seluruh komunitas internasional untuk menyelamatkannya,” kata Natalia Protasevich sambil menangis.

“Mereka akan membunuhnya di sana.”

Ayahnya Dmitry Protasevich mengatakan bahwa pengacara putranya diberitahu bahwa jurnalis tersebut tidak berada di sel tahanannya.

“Kami pikir dia mungkin berada di rumah sakit,” katanya kepada AFP. “Kami yakin hidup dan kesehatannya bisa dalam bahaya.”

Para pemimpin Uni Eropa pada hari Senin memperingatkan mereka akan mengadopsi lebih lanjut “sanksi ekonomi yang ditargetkan” terhadap otoritas Belarusia untuk menambah angka 88 rezim dan tujuh perusahaan dalam daftar hitam.

Pada hari Rabu, penerbangan penumpang Minsk-ke-Barcelona oleh maskapai negara Belarusia Belavia terpaksa mundur setelah ditolak masuk ke wilayah udara Prancis, memicu tanggapan marah dari pihak berwenang di sana.

Dan Polandia melarang penerbangan Belarusia menggunakan wilayah udaranya sebagai bagian dari sanksi yang disepakati di seluruh UE.

Protes berbulan-bulan tahun lalu terhadap Lukashenko, yang melibatkan puluhan ribu orang, dibatalkan secara brutal dan ribuan ditahan. Beberapa orang tewas dalam kerusuhan itu, sementara banyak yang melaporkan penyiksaan dan pelecehan di dalam tahanan.

Pada hari Rabu, puluhan orang berbaris melalui jalan-jalan Beryozovka timur Minsk untuk pemakaman Vitold Ashurok, 50, seorang aktivis oposisi terkenal yang meninggal pada hari Minggu akibat serangan jantung di sebuah koloni hukuman di timur Belarusia.
Sumber : CNA/SL