Bantuan Ukraina Lama Tertunda Dapat Izin Kongres,Segera Diteken Biden

Gedung Capitol-Amerika Serikat
Gedung Capitol-Amerika Serikat

Washington | EGINDO.co -Kongres AS memberikan persetujuan akhir terhadap paket bantuan senilai US$61 miliar untuk Ukraina pada Selasa malam (23 April), dan Presiden Joe Biden segera berjanji untuk menandatangani rancangan undang-undang yang telah lama tertunda dan mulai mengirimkan pasokan baru minggu ini ke zona perang saat Rusia membuat keuntungan di medan perang.

Paket undang-undang tersebut juga berisi teks yang akan melarang TikTok di Amerika Serikat jika aplikasi media sosial populer tersebut tidak segera memutuskan hubungan dengan perusahaan induknya di Tiongkok.

Beberapa hari setelah Dewan Perwakilan Rakyat yang dipimpin Partai Republik menyetujui bantuan tersebut, yang merupakan bagian dari bantuan sebesar US$95 miliar kepada sekutunya termasuk Israel dan Taiwan – Senat yang dikuasai Partai Demokrat mengikuti langkah tersebut, meloloskan paket yang lebih luas dengan dukungan bipartisan dengan hasil pemungutan suara 79-18. .

“Saya akan menandatangani rancangan undang-undang ini menjadi undang-undang dan menyampaikan pidato kepada rakyat Amerika segera setelah rancangan undang-undang tersebut sampai ke meja saya besok sehingga kami dapat mulai mengirim senjata dan peralatan ke Ukraina minggu ini,” kata Biden dalam sebuah pernyataan tak lama setelah pemungutan suara.

Baca Juga :  Wang Yi Kembali Untuk Memimpin Kementerian Luar Negeri China

Pengesahan RUU tersebut, yang juga memberikan bantuan kemanusiaan yang sangat dibutuhkan ke Gaza, Sudan dan Haiti, terjadi setelah berbulan-bulan perdebatan sengit di antara anggota parlemen mengenai bagaimana atau bahkan apakah akan membantu Ukraina mempertahankan diri.

Paket bantuan serupa disahkan Senat pada bulan Februari, namun terhenti di DPR ketika Ketua Partai Republik Mike Johnson – yang mengindahkan seruan mantan presiden Donald Trump dan sekutu garis kerasnya – menuntut konsesi dari Biden mengenai kebijakan imigrasi, sebelum perubahan mendadak baru-baru ini.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy, yang mengunjungi Washington pada bulan Desember untuk meminta bantuan baru, dengan cepat mengucapkan terima kasih kepada anggota parlemen AS karena telah meloloskan RUU tersebut, dan mengatakan di media sosial bahwa ia “menantikan RUU tersebut segera ditandatangani dan paket bantuan militer berikutnya sesuai dengan keteguhan yang telah dicapai. Saya selalu melihat dalam negosiasi kami”.

“Kemampuan jarak jauh, artileri, dan pertahanan udara Ukraina adalah alat penting untuk memulihkan perdamaian lebih cepat.”

Biden mengatakan persetujuan RUU tersebut menunjukkan Amerika “dengan tegas mendukung demokrasi dan kebebasan, serta melawan tirani dan penindasan”, sementara anggota utama Partai Demokrat di Senat, Chuck Schumer, mengatakan RUU tersebut mengirimkan pesan bahwa Amerika Serikat “tidak akan mengabaikan Anda”.

Baca Juga :  Di Timur Ukraina Dengan Penembak Jitu Mengawasi

Tindakan Ukraina juga memungkinkan Biden untuk menyita dan menjual aset-aset Rusia dan memberikan uang kepada Kyiv untuk membiayai rekonstruksi, sebuah langkah yang telah dianut oleh negara-negara G7 lainnya.

Amerika Serikat merupakan pendukung militer utama Ukraina dalam perang melawan Rusia, namun Kongres belum menyetujui pendanaan skala besar untuk sekutunya selama hampir satu setengah tahun.

Pendanaan perang telah menjadi perdebatan menjelang pemilihan presiden pada bulan November yang diperkirakan akan mempertemukan Biden dan Trump sekali lagi.

Tiktok Ditargetkan

RUU itu juga ditujukan pada TikTok. Hal ini akan memaksa platform tersebut untuk melakukan divestasi dari perusahaan induknya di Tiongkok, ByteDance, atau menghadapi larangan nasional di Amerika Serikat, yang memiliki sekitar 170 juta pengguna.

Para pejabat Barat telah menyuarakan kekhawatiran atas popularitas TikTok di kalangan anak muda, dan menuduh TikTok tunduk pada Beijing dan merupakan saluran untuk menyebarkan propaganda dan mengumpulkan data pribadi – klaim yang dibantah oleh perusahaan tersebut.

TikTok dan para pendukungnya mengecam larangan tersebut, dan memperingatkan bahwa hal itu akan menginjak-injak hak kebebasan berpendapat.

Baca Juga :  Putin Setuju Dengan PBB, Palang Merah Evakuasi Warga Sipil

Selain dana untuk Ukraina, paket tersebut juga mengalokasikan US$13 miliar untuk Israel, yang sedang berperang dengan Hamas; lebih dari US$9 miliar untuk bantuan kemanusiaan di Gaza dan tempat lain; dan dukungan militer senilai US$8 miliar untuk Taiwan saat negara itu menghadapi Tiongkok.

Seorang juru bicara Pentagon mengatakan kepada wartawan pada hari Selasa bahwa mereka dapat mengirimkan bantuan baru ke Ukraina “dalam beberapa hari”.

Militer Ukraina menghadapi kekurangan senjata dan rekrutan baru karena Moskow terus-menerus memberikan tekanan dari timur.

Dan keadaan di garis depan diperkirakan akan memburuk dalam beberapa minggu mendatang, dan kepala intelijen Ukraina Kyrylo Budanov memperkirakan “situasi yang agak sulit” akan dimulai pada pertengahan Mei.

Perdebatan mengenai bantuan Ukraina telah menyoroti perpecahan yang luas antara Partai Demokrat dan Republik di Kongres – tetapi hal ini juga mengungkapkan perpecahan yang mendalam dalam gerakan konservatif menjelang kemungkinan pertarungan Biden-Trump pada bulan November.

Meskipun beberapa anggota Partai Republik garis keras enggan mengirimkan dana ke luar negeri, Biden dan Partai Demokrat menganggap bantuan Ukraina sebagai investasi dalam keamanan AS melawan agresi Rusia.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :