Bantuan Asing Tiba Di India Yang Dilanda Covid-19

Jumlah kematian meningkat akibat Covid-19 di India
Jumlah kematian meningkat akibat Covid-19 di India

New Delhi | EGINDO.co – Pasokan medis darurat pertama mengalir ke India yang terkena COVID-19 pada hari Selasa (27 April) sebagai bagian dari kampanye global untuk menghentikan gelombang bencana di hotspot pandemi terbaru, dengan AS juga berjanji untuk mengekspor jutaan vaksin AstraZeneca .

Tingkat infeksi dan kematian India tumbuh secara eksponensial, membanjiri rumah sakit, berbeda dengan beberapa negara Barat yang lebih kaya yang mulai melonggarkan pembatasan.

 

Virus itu sekarang telah menewaskan lebih dari 3,1 juta orang di seluruh dunia, dengan India mendorong lonjakan terbaru dalam jumlah kasus global, mencatat lebih dari 2.800 kematian pada hari Senin.

Peti ventilator dan konsentrator oksigen dari Inggris dibongkar di bandara Delhi Selasa pagi, pengiriman pertama yang tiba di negara itu untuk mengatasi krisis.

“Kerja sama internasional sedang bekerja,” juru bicara kementerian luar negeri Arindam Bagchi tweeted di samping foto peti.

Di tempat lain di ibu kota, gambar AFP menunjukkan korban COVID-19 terbakar di tumpukan kayu pemakaman yang diatur dalam barisan, bumi di antara mereka hangus oleh bara api dan berserakan dengan abu.

“Begitu banyak orang sekarat karena mereka tidak bisa mendapatkan layanan paling dasar,” kata Vinod Kumar kepada AFP di luar rumah sakit Delhi ketika dia mencoba membeli obat untuk anggota keluarga yang sakit.

“Pemerintah ini sangat mengecewakan kami.”

“KAMI AKAN ADA UNTUK MEREKA”

Presiden AS Joe Biden berjanji pada hari Senin bahwa AS akan mengirim hingga 60 juta dosis vaksin COVID-19 AstraZeneca ke luar negeri.

Tawaran itu datang dengan tekanan Washington untuk mencabut pembatasan ekspor vaksin dan pasokan vaksin.

Juru bicara Gedung Putih Jen Psaki mengatakan negara penerima belum diputuskan dan pemerintah masih merumuskan rencana distribusinya.

Tetapi India tampaknya menjadi pesaing utama setelah Biden berbicara dengan mitranya Perdana Menteri Narendra Modi, yang pemerintah Hindu-nasionalisnya dikecam karena mengizinkan pertemuan massal seperti festival keagamaan dan demonstrasi politik dalam beberapa pekan terakhir.

“India ada di sana untuk kami, dan kami akan berada di sana untuk mereka,” tweet Biden setelah panggilan telepon dengan Modi.

Yang lainnya juga bergegas untuk memberikan bantuan.

Jerman dan Kanada telah menjanjikan dukungan, sementara Prancis mengatakan akan mengirimkan delapan unit produksi oksigen serta wadah oksigen dan respirator ke India.

Kepala Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, pada hari Senin menggambarkan situasi di India sebagai “sangat memilukan”.

“WHO melakukan segala yang kami bisa, menyediakan peralatan dan pasokan penting,” kata Tedros.
Sumber : CNA/SL