Bank Sentral China Suntikkan 200 Miliar Yuan Tingkatkan Likuiditas, Pertahankan Suku Bunga Tidak Berubah

1815

Jakarta | EGINDO.co – Bank sentral China diperpanjang 200 miliar yuan ($ 28,60 miliar) melalui fasilitas pinjaman jangka menengah pada hari Jumat, yang kedua kalinya dilakukan bulan ini, sambil menjaga suku bunga pinjaman tidak berubah.

Langkah untuk menambah dana jangka panjang membuat pasar lengah karena bank sentral telah menyuntikkan dana pekan lalu.

Beberapa pedagang mengatakan suntikan tunai kemungkinan merupakan respons terhadap likuiditas yang lebih ketat di pasar antar bank mulai Kamis malam, yang mendorong biaya pinjaman. Dikutip dari CNBC.com.

Nie Wen, ekonom di Hwabao Trust di Shanghai, mengatakan suntikan dana melalui pinjaman MLF adalah untuk menebus kekurangan likuiditas bahkan setelah pemotongan beberapa persyaratan rasio cadangan (RRR) sepanjang tahun ini.

Dalam jangka pendek, inflasi konsumen yang tinggi membuat pembuat kebijakan tidak segera memotong suku bunga, katanya.

“Tapi setidaknya itu harus melepaskan likuiditas untuk mendukung pertumbuhan ekonomi, terutama setelah data pinjaman kredit Oktober lamban,” tambah Nie.

“Inflasi harga konsumen tinggi, tetapi indeks harga produsen masih dalam kisaran negatif. Biaya pinjaman riil perusahaan tetap tinggi. ”

Pasar tutup mengawasi tanda-tanda tekanan likuiditas setelah pengambilalihan pemerintah atas bank Mongolia Dalam dan penyelamatan negara terhadap bank kecil lainnya tahun ini menghidupkan kembali kekhawatiran tentang kesehatan ratusan pemberi pinjaman kecil di negara itu karena pertumbuhan ekonomi China melambat hampir menjadi Terendah 30 tahun.

Bank Rakyat China (PBOC) mengatakan di situs webnya pada hari Jumat bahwa suku bunga pinjaman MLF satu tahun tetap sebesar 3,25%, sama dengan operasi sebelumnya.

Seorang pedagang di bank China mengatakan suntikan MLF menunjukkan patokan pinjaman baru – Suku Bunga Dasar Pinjaman (LPR) – kemungkinan akan mengikuti dengan pemotongan 5 basis poin Rabu depan.

Pekan lalu, bank sentral memangkas suku bunga pinjaman MLF untuk pertama kalinya sejak Februari 2016, tetapi hanya dengan marjinal 5 basis poin. Itu juga menyuntikkan 400 miliar yuan ke lembaga keuangan melalui alat likuiditas.

Tingkat rata-rata tertimbang volume dari repo tujuh hari patokan yang diperdagangkan di pasar antar bank – dianggap sebagai indikator terbaik likuiditas umum di China – melonjak ke tertinggi 3,4% pada hari Kamis. Itu adalah level tertinggi sejak 30 September, sehari sebelum libur Hari Nasional selama seminggu.

Tingkat repo tujuh hari turun menjadi 2,7481% pada 0330 GMT pada Jumat pagi.

PBOC mengatakan pinjaman dan dana MLF yang dilepaskan dari tahap kedua dari target RRR memangkas faktor offset, termasuk periode pembayaran pajak, untuk menjaga likuiditas sistem perbankan “cukup banyak”.

Jumat adalah tanggal efektif untuk fase kedua dari target pengurangan cadangan resmi bank komersial yang diumumkan oleh PBOC pada bulan September.

Bank sentral biasanya melakukan operasi MLF ketika ada jatuh tempo yang jatuh tempo, tetapi tidak ada pinjaman atau repo terbalik jatuh tempo pada hari Jumat. (hh)