Bank Sentral Atasi Inflasi, Kunci Pertumbuhan Ekonomi Global

Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva
Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva

Singapura | EGINDO.co – Bank-bank sentral di seluruh dunia telah melakukan tugasnya dengan baik dalam mengatasi kenaikan inflasi, yang memperlambat pertumbuhan dan mempengaruhi kelompok masyarakat miskin secara lebih tidak proporsional, kata kepala Dana Moneter Internasional (IMF) pada Rabu (15 November).

Berbicara kepada CNA di Singapore FinTech Festival (SFF) tahun ini, Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva mengatakan bahwa meskipun pertumbuhan ekonomi di Asia melambat, kinerja kawasan ini secara keseluruhan masih lebih baik dibandingkan sebagian besar negara lain di dunia.

Sementara itu, Tiongkok perlu menciptakan kondisi yang mendukung pertumbuhan yang didorong oleh konsumen jika ingin mencapai pemulihan ekonomi yang cepat dan berkelanjutan, katanya.

SFF yang berlangsung selama tiga hari, diadakan di Singapore EXPO, mempertemukan para pelaku kebijakan, keuangan dan teknologi dari seluruh dunia untuk membahas solusi keuangan mutakhir, lanskap peraturan yang berkembang, dan inovasi teknologi terkini.

Upaya Bank Sentral

Georgieva mengatakan bank sentral dunia mengandalkan data dan merespons kondisi pasar.

“Dalam satu tahun, inflasi turun hingga setengahnya. Tadinya sekitar 11 persen, sekarang menjadi sedikit di atas 5 persen. Dan itu karena tindakan telah diambil,” tambahnya.

“Bank-bank sentral memperhatikan data dengan hati-hati, dan jika data memberi tahu mereka bahwa Anda harus tetap bertahan, inflasi tidak berada pada titik yang seharusnya, mereka harus mengikuti. Jika data memberi tahu mereka bahwa kondisi sedang berubah, tentu saja mereka akan meresponsnya.”

Dia mengatakan bahwa inflasi berdampak buruk bagi pertumbuhan, karena memperburuk kepercayaan investor dan kemampuan konsumen untuk berpartisipasi aktif dalam perekonomian.

Oleh karena itu, peran bank sentral adalah menstabilkan harga dan mengembalikannya ke titik yang baik untuk pertumbuhan serta membantu kelompok masyarakat miskin.

Baca Juga :  Google Maps , Fitur Baru Navigasi Bersepeda Di Singapura

“Adalah tugas otoritas keuangan untuk memperhatikan siapa yang paling terkena dampaknya, dan mereka juga telah melakukan pekerjaan yang cukup baik dalam memberikan dukungan kepada kelompok masyarakat yang rentan,” kata Georgieva.

Dampak multi-cabang dari pandemi COVID-19 dan perang di Ukraina yang meningkatkan biaya hidup, serta perjuangan melawan perubahan iklim, telah mendorong banyak negara menghabiskan buffer fiskal mereka, katanya.

“Tetapi saya tahu bahwa ada pemahaman yang baik bahwa kebijakan moneter dan kebijakan fiskal harus saling membantu,” tambahnya.

“Dengan kata lain, kebijakan fiskal harus berhati-hati agar tidak membuang terlalu banyak uang karena inflasi bisa naik, dan kebijakan moneter harus memperhatikan kondisi yang tepat untuk mulai memoderasi apa yang diperlukan untuk melawan inflasi.”

Untuk mengatasi beban keuangan yang lebih berat, pemerintah perlu memastikan bahwa mereka mengumpulkan pendapatan, kata Georgieva.

Beberapa negara memiliki lebih banyak ruang untuk meningkatkan pendapatan guna memenuhi kebutuhan tersebut, karena penghindaran pajak, katanya.

“Dan kemudian mereka perlu memprioritaskan belanja publik, dan menjadi sangat efisien dalam penggunaan uang publik,” katanya.

“Penting juga untuk menyadari bahwa ketika perekonomian tumbuh, maka penerimaan pajak akan meningkat. Oleh karena itu, memenangkan perjuangan melawan inflasi secepat mungkin sangatlah penting.”

Georgieva menyerukan koherensi kebijakan oleh bank sentral dan “perilaku bertanggung jawab dari semua pembuat kebijakan di masa yang sangat sulit ini”, serta dukungan dan pemahaman masyarakat bahwa perubahan luas di seluruh masyarakat diperlukan untuk mengatasi masalah ini.

Baca Juga :  China Komitmen Pertumbuhan Karena Tekanan Ekonomi Meningkat

Tiongkok Membutuhkan Reformasi Struktural

Agar Tiongkok bisa mendapatkan pemulihan ekonomi yang lebih cepat dan berkelanjutan, Tiongkok perlu melakukan reformasi struktural, kata Georgieva.

“Saya sangat senang melihat Tiongkok kini memanfaatkan lebih banyak ruang ini, baik dalam hal memperluas ruang defisit anggaran maupun dalam memberikan lebih banyak dukungan kepada sektor real estate,” katanya.

Menurut data resmi, penjualan properti di Tiongkok turun lebih cepat pada bulan lalu sementara investasi di bidang real estat merosot, yang menunjukkan bahwa sektor ini masih mengalami penurunan meskipun ada langkah-langkah dukungan dari Beijing.

Georgieva mengatakan reformasi diperlukan bagi perusahaan-perusahaan milik negara Tiongkok, serta mendorong belanja konsumen di negara tersebut dengan mengatasi populasi menua.

“Pastikan ada lebih banyak pengetatan di sisi fiskal bagi pemerintah daerah, dan ciptakan kondisi yang lebih baik untuk pertumbuhan yang didorong oleh konsumen dengan hanya memperbaiki sistem pensiun di Tiongkok, sehingga masyarakat tidak khawatir tentang hari tua mereka dan mereka tidak menabung. banyak sehingga mereka membelanjakan lebih sedikit,” katanya.

Dia menambahkan bahwa Asia secara keseluruhan memiliki kinerja yang lebih baik dibandingkan sebagian besar negara lain di dunia.

“Kami melihat pada tahun ini, Asia Pasifik akan menghasilkan tiga perempat pertumbuhan global, namun hal ini dapat dimengerti karena melambat karena tingginya suku bunga,” kata Georgieva.

Dia mengatakan kawasan ini perlu terus berinvestasi dalam pendidikan dan memastikan bahwa masyarakat menyesuaikan diri dengan dunia teknologi yang berubah dengan cepat, seperti kecerdasan buatan (AI).

“Hal ini dapat menjadi peningkatan produktivitas yang besar, namun hanya jika ada perhatian terhadap bagaimana pasar tenaga kerja menyesuaikan diri dengan dunia baru ini dengan terus memberikan perhatian yang kuat pada sektor keuangan. Itu merupakan praktik yang baik di Asia,” katanya.

Baca Juga :  Saham AS, Eropa Lebih Tinggi Karena Inflasi Mereda

Dia menambahkan bahwa Asia memiliki apa yang diperlukan untuk merangkul pendorong pertumbuhan baru, seperti pertumbuhan ramah lingkungan dalam mengatasi perubahan iklim, dan peningkatan pertumbuhan digital yang didorong oleh teknologi.

Dampak Perang Israel-Hamas

Georgieva mengatakan dampak paling dramatis dari perang antara Israel dan Hamas adalah terhadap warga sipil yang kehilangan nyawa di Israel dan Jalur Gaza.

Ia mengatakan, dalam hal dampak ekonomi, episentrum perang mempunyai dampak paling langsung.

“(Negara-negara tetangga di kawasan ini) – Lebanon, Yordania, Mesir – sudah merasakan dampak perang ini, dalam hal pariwisata yang melambat (dan) dalam hal risiko bagi investor kini dianggap lebih tinggi,” kata Georgieva.

Saat ini, masih belum ada efek limpahan (spillover effect) terhadap perekonomian seluruh dunia, katanya, seraya mencatat bahwa pada awalnya hanya ada dampak kecil terhadap harga minyak yang turun cukup cepat.

Namun, dunia “cemas” karena sedang dalam masa pemulihan dari pandemi ini, kata Georgieva.

Selain Amerika Serikat dan beberapa negara, termasuk Singapura, yang telah kembali ke tingkat sebelum pandemi, sebagian besar negara di dunia masih tertinggal, katanya.

“Semakin lama perang ini berlangsung, semakin tinggi risiko dampaknya. Dan semakin cepat hal ini dapat diakhiri demi kepentingan masyarakat dan juga demi perekonomian dunia, akan semakin baik,” katanya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :