Bank Pembangunan Berkomitmen Memotong Investasi Batu Bara

Sumber Energi dengan Batu Bara
Sumber Energi dengan Batu Bara

Shanghai | EGINDO.co – Hampir semua pembiayaan pembangunan yang tersedia secara internasional kini berkomitmen untuk mengurangi atau mengakhiri investasi dalam pembangkit listrik tenaga batu bara setelah China dan G20 berhenti mendukung proyek-proyek baru di luar negeri, menurut penelitian baru pada Selasa.

Tepat sebelum putaran baru pembicaraan iklim dimulai di Glasgow, negara-negara G20 berjanji pada hari Minggu untuk mengakhiri pembiayaan untuk semua pembangkit listrik tenaga batu bara di luar negeri. Ini mengikuti komitmen serupa yang dibuat oleh Presiden China Xi Jinping kepada Majelis Umum PBB pada bulan September.

Menurut penelitian baru dari Pusat Kebijakan Pembangunan Global Universitas Boston, janji G20 berarti bahwa 99 persen dari semua lembaga keuangan pembangunan berkomitmen untuk memotong investasi batu bara dan meningkatkan dukungan untuk energi terbarukan.

“Jika lembaga-lembaga ini memenuhi komitmen mereka, akan lebih mudah bagi negara-negara berkembang untuk menemukan pendanaan resmi untuk energi terbarukan dan penghentian pembangkit listrik tenaga batu bara daripada membangun pembangkit listrik tenaga batu bara baru,” kata Rebecca Ray, peneliti senior di PDB. Center dan salah satu penulis penelitian.

Studi tersebut mengatakan hanya tiga “pemegang saham” utama yang tersisa – Bank Pembangunan Amerika Latin, Bank Pembangunan Islam dan Bank Pembangunan Baru – meskipun banyak pemegang saham utama di lembaga-lembaga itu adalah bagian dari janji G20.

Pengumuman Xi pada bulan September bahwa China tidak akan lagi terlibat dalam proyek-proyek batu bara di luar negeri adalah perubahan paling signifikan sejauh ini, merampas tenaga batu bara dari pendukung keuangan terbesarnya, termasuk Bank Pembangunan Tiongkok dan Bank Ekspor-Impor Tiongkok, kata studi tersebut. .

Keputusan itu tampaknya memiliki efek langsung pada lembaga keuangan negara itu, dengan Bank of China berjanji untuk mengakhiri proyek pertambangan dan pembangkit listrik baru di luar negeri mulai Oktober.

Baca Juga :  Jet Taiwan Bergegas Saat Angkatan Udara China Masuki Zona

Seorang ahli yang terlibat dalam menyusun pedoman untuk mendekarbonisasi investasi Sabuk dan Jalan China mengatakan bahwa lembaga keuangan China menyadari permintaan yang berkurang untuk pembangkit listrik tenaga batu bara, sehingga memudahkan perintah Xi untuk diimplementasikan.

“Mereka cukup serius,” kata ahli yang tidak mau disebutkan namanya karena sensitifitas masalah tersebut. “Mereka tidak mencari alasan untuk melanjutkan proyek; mereka mencari alasan untuk tidak melanjutkan.”

Dengan batu bara yang sudah berjuang untuk bersaing dengan energi terbarukan – dan banyak analis memperkirakan bahwa sektor ini pada akhirnya akan terdiri dari “aset terdampar” senilai miliaran dolar – keputusan China untuk menarik diri mewakili keselarasan kepentingan politik, ekonomi dan iklim yang langka, kata para analis.

“Ekonomi telah berubah, dan pengalaman mereka dengan pembiayaan batu bara dengan Belt and Road Initiative tidak baik – sudah ada masalah dengan negara tuan rumah yang gagal membayar utang,” kata Matt Gray, analis dari think tank iklim TransitionZero. “Saya pikir mereka sekarang memiliki sinyal politik (untuk berhenti berinvestasi) yang selama ini mereka tangisi.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :