Bank of Singapore Ungkap Penyalahgunaan Tunjangan Kesehatan

Bank of Singapore
Bank of Singapore

Singapura | EGINDO.co – Bank of Singapore (BOS) telah melakukan penyelidikan luas terhadap penyalahgunaan tunjangan kesehatan oleh staf yang mengajukan klaim atas barang-barang yang tidak memenuhi syarat seperti sarang burung walet, kata beberapa sumber kepada CNA.

“Ratusan” karyawan terlibat dalam penyelidikan yang akhirnya menyebabkan beberapa orang dipecat, menurut tiga karyawan OCBC Group yang berbicara kepada CNA tanpa menyebut nama pada Kamis (25 April).

BOS, cabang perbankan swasta dari OCBC Group, meluncurkan penyelidikan tahun lalu terhadap klaim medis karyawan yang melibatkan salah satu panel klinik perusahaannya, kata sumber tersebut.

Mereka yang terlibat diketahui telah mengajukan klaim atas sarang burung walet, produk perawatan kulit, suplemen dan sikat gigi – barang-barang yang tidak termasuk dalam tunjangan kesehatan perusahaan.

Mereka diminta untuk membayar kembali uang untuk klaim tersebut.

“Kasus yang lebih serius” juga mempunyai dampak disipliner yang mempengaruhi bonus masyarakat. Mereka juga tidak menerima bantuan biaya hidup satu kali saja sebesar S$1.000 (US$735) untuk staf junior di OCBC Group, kata CNA.

Berita mengenai pemecatan dan penyimpangan dalam klaim medis staf di BOS pertama kali dilaporkan oleh situs web karir jasa keuangan eFinancialCareers pada hari Rabu.

Baca Juga :  Tanpa Palang Lintasan, KA Barang Vs Mobil, Ibu dan Anak Tewas

Artikel oleh eFinancialCareers menyebutkan bahwa BOS telah memecat hingga 40 karyawannya minggu lalu setelah penyelidikan atas klaim medis di masa lalu. Sebuah sumber yang mengetahui masalah ini menguatkan angka tersebut kepada CNA dan membenarkan bahwa pemecatan terjadi selama dua hari pada minggu lalu.

CNA diberitahu bahwa OCBC juga melakukan penyelidikannya sendiri, dan telah menghubungi bank tersebut dengan pertanyaan terpisah.

Menanggapi pertanyaan CNA, BOS mengatakan bahwa masalah staf bersifat “rahasia”.

“Jika ada dugaan pelanggaran, masalah tersebut akan diselidiki dan ditinjau sesuai dengan kerangka investigasi dan disiplin bank untuk memastikan proses yang adil dan kuat. Staf yang terlibat akan diberikan waktu dan kesempatan untuk didengarkan,” kata juru bicara tersebut.

“Jika ada pelanggaran yang ditemukan setelah kesimpulan penyelidikan dan penyelidikan disipliner yang diperlukan, tindakan disipliner yang sesuai akan diambil.”

“Serius Seperti Menipu Bank”

Menurut mereka yang berbicara kepada CNA, permasalahan ini telah terjadi di lingkungan BOS selama beberapa waktu, dan mereka yang terlibat dipanggil untuk menghadiri sidang disipliner yang berlangsung “beberapa bulan”.

Baca Juga :  Tidak Ada Resesi Di Swiss Tahun Ini

Seorang karyawan, yang tidak terlibat dalam penyelidikan, mengatakan para staf diberitahu oleh manajer bahwa insiden tersebut “sama seriusnya dengan menipu bank” dan bertentangan dengan nilai utama integritas perusahaan.

Klaim tersebut dibuat berdasarkan skema asuransi kesehatan perusahaan, yang memungkinkan karyawan mengklaim hingga S$10.500 untuk biaya pengobatan dan perawatan gigi.

Daftar barang yang dapat diklaim, yang telah dilihat CNA, meliputi konsultasi rawat jalan dan pengobatan yang dikeluarkan oleh dokter umum atau spesialis, layanan gigi non-estetika, vaksinasi, rontgen, dan tes darah.

Biaya-biaya yang tidak boleh diklaim sebagian besar mencakup biaya-biaya yang tidak diperlukan secara medis, seperti bedah kosmetik, barang-barang seperti sikat gigi dan pasta gigi, serta peralatan perawatan seperti kursi roda.

CNA memahami bahwa BOS tidak memerlukan tanda terima yang terperinci untuk klaim medis di bawah S$200.

Tidak jelas apa yang memicu penyelidikan tersebut, namun sumber mengatakan BOS telah meminta sebuah klinik, yang menurut mereka termasuk dalam panel klinik yang disetujui, untuk mencatat datanya selama dua tahun terakhir.

CNA memahami klinik tersebut adalah Drs Thompson & Thomson, yang berlokasi di Raffles Place.

Baca Juga :  Twitter Tinjau Kebijakan Seputar Larangan Pengguna Permanen

Dalam email tertanggal 10 November 2023, yang dilihat oleh CNA, staf OCBC dan BOS diberitahu bahwa sumber daya manusia tidak akan lagi mengganti tagihan dari Drs Thompson & Thomson tertanggal pada hari yang sama.

“Pembatasan penggantian klaim dari Drs Thompson & Thomson berlaku untuk seluruh karyawan dan tanggungan mereka di OCBC Bank Limited, OCBC Management Services Private Limited, e2Power Private Limited, OCBC Securities Private Limited, OCBC Property Services Private Limited, Bank of Singapore Limited , BOS Trustee Limited dan OCBC Overseas Investments Private Limited,” isi email tersebut.

Menanggapi pertanyaan tersebut, juru bicara Drs Thompson & Thomson mengatakan klinik tersebut tidak pernah masuk dalam daftar klinik panel BOS.

“Karena DTT (Drs Thompson & Thomson) tidak termasuk dalam panel, klaim harus dibuat secara independen oleh pasien,” kata juru bicara tersebut.

Klinik tersebut mengikuti “protokol ketat” untuk memastikan “kepatuhan penuh terhadap semua peraturan yang berlaku oleh Kementerian Kesehatan”, kata juru bicara tersebut kepada CNA, seraya menambahkan bahwa “dokumentasi rinci layanan yang diberikan sesuai dengan pedoman yang ditetapkan”.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :