Bank Dunia Menolak Permintaan El Salvador Mengadopsi Bitcoin

Permintaan El Salvador Mengadopsi Bitcoin Ditolak
Permintaan El Salvador Mengadopsi Bitcoin Ditolak

Washington | EGINDO.co – Bank Dunia menolak permintaan bantuan dari El Salvador dalam upayanya untuk mengadopsi bitcoin sebagai mata uang, juru bicara pemberi pinjaman pembangunan yang berbasis di Washington mengatakan pada hari Kamis (17 Juni).

El Salvador menggunakan dolar AS sebagai mata uang resminya, tetapi legislatifnya menyetujui tindakan pada 9 Juni yang akan memungkinkan cryptocurrency yang mudah menguap digunakan untuk semua transaksi mulai bulan September, menjadi negara pertama yang melakukannya.

“Sementara pemerintah memang mendekati kami untuk meminta bantuan pada bitcoin, ini bukan sesuatu yang dapat didukung oleh Bank Dunia mengingat kekurangan lingkungan dan transparansi,” kata pejabat Bank Dunia kepada AFP melalui email.

“Kami berkomitmen untuk membantu El Salvador dalam berbagai cara termasuk untuk transparansi mata uang dan proses regulasi.”

Menteri Keuangan El Salvador Alejandro Zelaya mengatakan pada hari Rabu bahwa Presiden Nayib Bukele telah meminta “bantuan teknis” dari Bank Dunia untuk menerapkan dan mengatur penggunaan mata uang virtual.

Namun dia menekankan bahwa pemerintah tidak “mengganti dolar AS” dengan bitcoin.

IMF juga telah menandai kekhawatiran tentang penggunaan cryptocurrency.

“Adopsi bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah menimbulkan sejumlah masalah ekonomi makro, keuangan dan hukum yang memerlukan analisis yang sangat hati-hati,” kata juru bicara IMF Gerry Rice kepada wartawan pekan lalu setelah keputusan El Salvador, mencatat “risiko signifikan” yang ditimbulkan oleh aset kripto.

Negara ini sedang dalam pembicaraan dengan IMF untuk bantuan keuangan tambahan, dan Zelaya menggambarkan diskusi baru-baru ini sebagai “berhasil,” mencatat bahwa pejabat dana tidak menentang penggunaan bitcoin tetapi ingin mengukur kemungkinan dampaknya.

Bukele telah mempromosikan langkah tersebut sebagai cara untuk merevitalisasi ekonomi negara, dan memperluas akses perbankan ke lebih banyak orang El Salvador.
Sumber : CNA/SL