Bangladesh Lockdown Kamp Rohingya Setelah Lonjakan Covid-19

Bangladesh Lockdown Kamp Rohingya
Bangladesh Lockdown Kamp Rohingya

Cox’S Bazar | EGINDO.co – Pihak berwenang Bangladesh pada Kamis (20 Mei) memberlakukan lockdown di lima kamp pengungsi Rohingya di tenggara negara itu setelah lonjakan kasus virus korona dalam beberapa hari terakhir, kata para pejabat.

Pembatasan tersebut melarang pertemuan dan pergerakan antar kamp, ​​yang menampung lebih dari 100.000 pengungsi Rohingya, kata wakil komisaris pengungsi Bangladesh Shamsud Douza kepada AFP.

“Kami memberlakukan pembatasan mulai hari ini setelah lonjakan mendadak kasus virus korona di lima kamp,” katanya, seraya menambahkan pada Rabu mencatat rekor satu hari dalam infeksi baru.

Pihak berwenang Bangladesh telah mendirikan 34 kamp di distrik tenggara negara itu Cox’s Bazar untuk hampir 900.000 pengungsi Rohingya, yang melarikan diri dari penganiayaan dan kekerasan di Myanmar.

Mereka termasuk sekitar 740.000 pengungsi Rohingya yang melarikan diri dari serangan militer Myanmar yang mematikan pada Agustus 2017.

Douza mengatakan pekerja bantuan telah dibatasi di kamp, ​​hanya memungkinkan sedikit orang yang bekerja di bidang kesehatan, distribusi makanan dan gas untuk masuk.

Pada hari Rabu saja, 45 orang Rohingya dinyatakan positif terkena virus dari 247 yang dites, kata koordinator kesehatan setempat Toha Bhuiyan. Jumlah yang sama juga dinyatakan positif pada hari Kamis.

“Kelima kamp telah ditutup sepenuhnya,” katanya kepada AFP.

“Jumlah infeksi mengkhawatirkan,” kata Anupom Barua, Kepala Sekolah Kedokteran Cox’s Bazar, kepada AFP. Barua telah memantau situasi virus korona di kamp-kamp sejak tahun lalu.

Sejak virus terdeteksi tahun lalu di kamp-kamp tersebut, pihak berwenang Bangladesh telah dengan ketat mengontrol pengunjung yang masuk ke daerah tersebut, di tengah kekhawatiran bahwa COVID-19 dapat menghancurkan malapetaka di permukiman yang kumuh dan sangat padat.

Pembatasan tersebut membantu menekan kasus dan kematian.

Seorang pekerja bantuan Internasional mengatakan kepada AFP bahwa pihak berwenang telah menggunakan pengeras suara untuk memperingatkan orang-orang di kamp tentang pembatasan tersebut.

Pekerja itu mengatakan jumlah kasus juga melonjak di antara penduduk Bangladesh yang menjadi tuan rumah di Teknaf, mendorong pihak berwenang untuk memberlakukan lockdown di kota perbatasan paling selatan itu.

Seorang perwira polisi senior mengatakan kepada AFP bahwa pihak berwenang telah meningkatkan keamanan dan mendirikan pos pemeriksaan di permukiman tersebut.

Bangladesh meluncurkan kampanye vaksinasi COVID-19 pada Februari dan sekitar enam juta orang mendapat satu atau dua dosis, tetapi kampanye itu belum menjangkau pengungsi Rohingya.
Sumber : CNA/SL