Bandara Filipina Berusaha Pulihkan Listrik Setelah Pemadaman

Bandara internasional Ninoy Aquino terjadi pemadaman
Bandara internasional Ninoy Aquino terjadi pemadaman

Manila | EGINDO.co – Gerbang utama Filipina tetap beroperasi pada Senin (2 Januari) setelah pemadaman listrik Tahun Baru yang mengguncang kontrol lalu lintas udaranya, dengan pihak berwenang bergegas untuk melanjutkan layanan penuh setelah lebih dari 300 penerbangan terganggu.

Bandara internasional Ninoy Aquino yang menua pada Senin pagi menangani maksimum 15 kedatangan per jam dibandingkan dengan 20 selama operasi normal, kata Cesar Chiong, manajer umum Otoritas Bandara Internasional Manila.

Pemadaman itu adalah akibat dari kegagalan pasokan listrik primer dan sekunder yang belum pernah terjadi sebelumnya, katanya.

“Akan memakan waktu sekitar 72 jam atau lebih bagi maskapai untuk menormalkan operasi mereka,” kata Chiong kepada saluran berita ANC.

Baca Juga :  Rencana Marcos Perkenalkan Kembali Filipina Ke Dunia

Ada 361 penerbangan yang ditunda, dibatalkan, atau dialihkan ke bandara regional lainnya pada Minggu, yang memengaruhi sekitar 65.000 penumpang, sementara banyak penerbangan lain terpaksa mengubah rute untuk menghindari wilayah udara Filipina.

Flag carrier Philippine Airlines mengatakan sedang mengatur penerbangan pemulihan dari Amerika Serikat, Singapura dan Malaysia dan mengalihkan beberapa penerbangan ke bandara domestik. Maskapai murah Cebu Pacific membatalkan 54 penerbangan domestik pada hari Senin.

Chiong mengatakan bandara telah memperkenalkan sistem tenaganya sendiri pada 2018 tetapi pada hari Minggu, sistem utama dan cadangan gagal.

Ketika mereka terhubung langsung ke listrik komersial biasa, mereka mengalami kelebihan tegangan dan lonjakan listrik, tambahnya, memaksa peralatan gagal termasuk radar, komunikasi, radio dan internet.

Baca Juga :  Presiden Filipina Duterte Pensiun Dari Politik

Bandara Internasional Ninoy Aquino sebelumnya telah menempati peringkat di antara gerbang internasional terburuk di dunia, dengan penundaan penerbangan yang sering terjadi, dan riwayat peningkatan yang tertunda atau ditinggalkan karena perselisihan antara bandara dan kontraktor.

Filipina berharap untuk mengurangi tekanan dengan membangun bandara bernilai miliaran dolar di provinsi sekitar Manila, termasuk Cavite dan juga di Bulacan, yang akan mulai beroperasi pada 2027.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :