Bagaimana Vaksin Covid-19 Memengaruhi Pelancong ?

Vaksin Covid-19 Memengaruhi Pelancong
Vaksin Covid-19 Memengaruhi Pelancong

Amerika Serikat | EGINDO.co – Lebih dari 56 persen orang dewasa Amerika telah menerima setidaknya satu dosis vaksin COVID-19 dan 107,3 ​​juta telah divaksinasi penuh, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit.

Lebih banyak orang yang telah divaksinasi penuh berencana untuk bepergian dengan pesawat. Administrasi Keamanan Transportasi mengatakan bahwa hampir 1,67 juta orang diperiksa di pos pemeriksaan bandara AS Minggu lalu.

Bagaimana vaksin COVID-19 memengaruhi pelancong? Berikut beberapa pedoman:

CDC mengatakan orang yang telah divaksinasi penuh harus melakukan perjalanan dua minggu setelah dosis terakhir mereka. Selain itu, mereka harus terus mengenakan masker dan menjaga jarak sosial di ruang publik dalam ruangan.

Ketika kasus COVID-19 global melonjak, para pelancong mungkin masih berisiko terinfeksi.

Banyak negara masih mewajibkan individu untuk memiliki hasil tes COVID-19 negatif sebelum bepergian ke luar negeri. Sebelum membuat rencana perjalanan, Anda harus memastikan untuk memastikan persyaratan COVID-19 saat ini untuk masuk ke tujuan Anda.

Pemerintah AS telah memberlakukan pembatasan perjalanan pada berbagai negara untuk memasuki Amerika Serikat, termasuk wilayah Schengen Eropa, Inggris, dan India.

Anda masih perlu menunjukkan hasil tes negatif atau dokumentasi pemulihan dari COVID-19 sebelum naik penerbangan Internasional ke Amerika Serikat, menurut CDC.

Dan CDC terus merekomendasikan para pelancong untuk diuji 3-5 hari setelah perjalanan Internasional.

Sementara itu, lebih banyak negara sekarang terbuka untuk turis Amerika, termasuk Bolivia, Nepal, dan Yunani.

Sekitar 50 grup industri perjalanan AS dan Inggris mendorong Presiden Joe Biden dan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson untuk mencabut pembatasan perjalanan Internasional antara kedua negara.

“Membuka perbatasan Internasional ketika aman untuk dilakukan adalah prioritas tinggi untuk seluruh industri perjalanan dan pariwisata karena kami mencoba untuk menyeimbangkan keselamatan dengan kebutuhan agar mata pencaharian masyarakat dapat terus berlanjut dan kemampuan untuk terhubung dengan orang-orang di luar negeri,” Sharon Pinkerton , Kata wakil presiden senior kebijakan legislatif dan peraturan Airlines for America (A4A).
Sumber : CGTN/SL