Bagaimana Olimpiade Tokyo Pertama Mengubah Wajah Jepang

Olimpiade Tokyo 1964
Olimpiade Tokyo 1964

Tokyo | EGINDO.co – Olimpiade musim panas 1964 adalah kembalinya Jepang ke panggung dunia setelah kekalahan dan kehancurannya dua dekade sebelumnya dalam Perang Dunia II.

Olimpiade pertama di Asia juga merupakan kesempatan untuk mengumandangkan pembangunan kembali Tokyo pascaperang dan kemunculan negara itu sebagai raksasa teknologi tinggi dengan infrastruktur yang sesuai.

Itu termasuk yang pertama dari “kereta peluru” shinkansen berkecepatan tinggi yang akan menjadi lambang Jepang modern.

“Pekan bersejarah dimulai bagi Jepang,” tulis AFP enam hari sebelum upacara pembukaan. “Belum pernah sebelumnya ia ingin menyambut begitu banyak orang asing.”

Keinginan yang sama telah dibuat frustrasi kali ini oleh pandemi COVID-19 yang pertama kali menunda Olimpiade dan sekarang akan merampok pengunjung asing.

Pada tahun 1964, bagaimanapun, negara itu membuka tangannya untuk 20.000 penonton, 6.348 atlet asing, 1.500 ofisial, 2.000 jurnalis dan sekitar 400 pencopet, menurut Interpol.

PERMATA ARSITEKTUR
Untuk mempersiapkan kedatangannya, Tokyo meningkatkan kapasitas hotelnya hingga setengahnya, membangun selusin hotel baru, termasuk empat bangunan bintang lima.

Sesuai dengan filosofi industri “tepat waktu” yang nantinya akan diekspor Jepang ke dunia, pembangunan 36 lokasi Olimpiade utama diselesaikan seminggu sebelum upacara pembukaan.

Termasuk di dalamnya adalah Nippon Budokan, yang dibangun untuk menjadi tuan rumah kompetisi judo – olahraga nasional yang pertama kali tampil di Olimpiade.

Atap melengkung dari bangunan segi delapan, yang berdiri di dekat Istana Kekaisaran, dimaksudkan untuk menyerupai Gunung Fuji, landmark paling ikonik di negara itu.

Di antara situs lambang lainnya yang dibangun untuk acara tersebut adalah Gimnasium Nasional Yoyogi oleh arsitek Jepang Kenzo Tange, yang kemudian memenangkan Pritzker Prize, Nobel arsitektur.

Dalam anggukan simbolis yang pedih terhadap kredo pasifis Jepang pasca-perang, pembawa terakhir obor Olimpiade adalah Yoshinori Sakai, seorang atlet yang lahir pada tanggal 6 Agustus 1945, hari ketika bom atom dijatuhkan di Hiroshima.

SPEKTAK TV
Selain olahraga murni, Olimpiade 1964 adalah kesempatan bagi orang Jepang untuk memamerkan pengetahuan teknologinya melalui televisi.

Upacara pembukaan dan penutupan dan beberapa kompetisi ditampilkan dalam warna, dengan acara yang dikirimkan melalui satelit langsung ke Amerika Serikat, dan direkam untuk Eropa.

Gerakan lambat juga digunakan secara luas untuk pertama kalinya, dengan mikrofon baru yang cerdik yang memotong kebisingan latar belakang dan siaran maraton secara langsung.

Sembilan hari sebelum Olimpiade dibuka, Kaisar Hirohito meresmikan jalur kereta shinkansen pertama Jepang, yang telah dibangun selama lima setengah tahun.

Tercepat di dunia, kereta ini menghubungkan Tokyo dan Osaka dengan kecepatan hingga 210 km / jam dan digembar-gemborkan sebagai awal dari era “kereta peluru”.

TOKYO DIBANGUN KEMBALI

Tokyo, kota terbesar di dunia pada saat itu dengan 10,6 juta penduduk, dibangun kembali sepenuhnya untuk Olimpiade.

Itu diberi jaringan jalan baru yang luas, sering kali dinaikkan atau di bawah tanah, melewati pabrik dan blok apartemen baru yang telah menggantikan rumah-rumah desa kayu tua, AFP menjelaskan pada 9 Oktober, malam upacara pembukaan.

Jalur metro baru dibangun, bersama dengan jalan raya 27 km yang menghubungkan desa Olimpiade dan bandara Haneda melalui lingkungan Ginza.

“Ini adalah pertama kalinya suatu negara melakukan upaya seperti itu untuk menyelenggarakan Olimpiade,” tulis AFP.

“Selama setahun ini wajah Tokyo telah berubah total.”

HUMILIASI JUDO

Tetapi sementara negara bermandikan kemuliaan yang dipantulkan, di sisi olahraga negara itu mengalami penghinaan yang mengejutkan ketika juara judo Akio Kaminaga kalah dari pejudo Belanda Anton Geesink.

Meski begitu, Jepang berada di urutan ketiga dalam tabel medali di belakang orang Amerika dan Soviet yang perkasa.

Petenis Ethiopia Abebe Bikila juga masuk dalam buku rekor sebagai atlet pertama yang memenangkan dua maraton Olimpiade.

Olimpiade juga melihat emas ketiga berturut-turut untuk perenang Australia Dawn Fraser dalam gaya bebas 100 meter dan tiga medali emas untuk pesenam Cekoslowakia Vera Caslavska.
Sumber : CNA/SL