Badai Covid-19 Melanda Gunung Everest

Wabah Covid-19 melanda Gunung Everest
Wabah Covid-19 melanda Gunung Everest

Kathmandu | EGINDO.co – Pemandu Gunung Everest, Buddhi Bahadur Lama telah menghabiskan berhari-hari diisolasi di dalam tenda setelah dinyatakan positif terkena virus corona, karena wabah yang menurut para pendaki membahayakan nyawa menyapu base camp.

Dia adalah satu dari empat orang dalam tim ekspedisinya yang diduga terjangkit COVID-19 di kaki gunung tertinggi di dunia, bersama dengan orang lain yang jumlahnya terus bertambah.

“Ini bukan hanya masalah kami, itu terjadi di sebagian besar tim di base camp sekarang,” kata pendaki berusia 35 tahun itu kepada AFP.

Lusinan kasus dugaan COVID-19 telah diterbangkan keluar dari daerah tersebut dan setidaknya dua perusahaan telah membatalkan ekspedisi setelah anggota tim dinyatakan positif.

Namun, pihak berwenang di Nepal belum mengakui satu kasus pun di gunung itu, dengan taruhan tinggi bagi industri pariwisata negara itu setelah penutupan virus corona tahun lalu menyebabkan hilangnya pendapatan jutaan orang.

Gejala Lama ringan tetapi dia mengatakan beberapa pendaki menderita lebih parah.

Cuaca yang lebih hangat yang mengantarkan kondisi yang lebih aman untuk mendaki Everest dan puncak Himalaya lainnya bertepatan dengan gelombang baru infeksi COVID-19 di Nepal.

Negara ini melaporkan rata-rata 8.000 kasus sehari dan sistem kesehatan kewalahan.

Selama dua bulan terakhir sejak musim pendakian dimulai, lebih dari 1.000 pendaki gunung dan sebagian besar pemandu Nepal mereka telah berkemah di kota tenda.

Lebih dari 350 telah mencapai puncak sejauh musim ini, tetapi beberapa masih di base camp menunggu jendela cuaca berikutnya.

Bernafas sudah sulit di dataran tinggi sehingga virus corona menjadi ancaman besar jika gejala muncul saat mendaki.

Pejabat di klinik kamp mengatakan lebih dari 30 orang telah diterbangkan karena masalah kesehatan dalam beberapa pekan terakhir. Beberapa telah memposting diagnosis COVID-19 mereka di media sosial.

Tetapi pemerintah mengatakan tidak mengetahui adanya kasus apa pun.

“Kami telah meminta perusahaan dan pejabat untuk melaporkan kepada kami jika mereka memiliki kasus COVID tetapi belum ada yang menyerahkan apa pun. Kami memerlukan laporan resmi,” kata kepala departemen pariwisata Nepal Rudra Singh Tamang.

“Jika orang dinyatakan positif di Kathmandu, sulit untuk mengatakan di mana mereka tertular.”

Ada juga kurangnya transparansi di antara beberapa penyelenggara ekspedisi tentang kasus-kasus positif.

“HIDUP DI RISIKO”

Penyelenggara ekspedisi Austria Lukas Furtenbach yang merupakan orang pertama yang membatalkan ekspedisi, mengatakan telah menyampaikan laporan kepada pemerintah.

“Ada wabah dan ada bukti untuk itu. Tapi pemerintah menyangkal wabah ini dan mempertaruhkan nyawa kami dan nyawa rakyat mereka sendiri, suku Sherpa,” katanya.

Pekan lalu Furtenbach sedang menunggu untuk memulai pendakiannya dan timnya yang terdiri dari 19 pendaki telah memulai perjalanan aklimatisasi ketika virus menyerang.

Satu orang dalam kelompok tersebut dinyatakan positif dengan alat tes cepat dan keesokan harinya tiga Sherpa juga memberikan hasil positif.

Akhirnya, delapan ekspedisi ditemukan memiliki COVID-19, dengan tujuh dikonfirmasi oleh uji reaksi berantai polimerase di Kathmandu.

Furtenbach yakin mereka terinfeksi di gunung – satu-satunya saat ekspedisinya berhubungan dekat dengan tim lain.

Perusahaan juga telah membantu tim pendaki lain untuk menguji virus tersebut dan dua orang telah menunjukkan hasil yang positif.

“Jika seseorang meninggal di sana karena COVID, keluarga akan menuntut kami – ketika kami tahu tentang wabah itu dan masih mengirim orang. Ini adalah tanggung jawab,” katanya.

Nepal mengalami pukulan telak bagi industri pariwisatanya tahun lalu ketika pandemi memaksa penutupan total sektor pendakian gunung.

Tanpa pendaki asing, Sherpa dan pemandu lainnya – yang seringkali menjadi satu-satunya pencari nafkah bagi keluarga mereka – kehilangan sumber pendapatan utama mereka.

Kunga Sherpa dievakuasi dari base camp setelah dia dinyatakan positif dan sekarang pulih di Kathmandu.

“Jika kita berpikir secara finansial, banyak yang membutuhkan pendapatan tahun ini, tetapi kehidupan itu penting dan mungkin, akan lebih baik jika tidak naik musim ini,” katanya.

Sumber : CNA/SL