Badai Babet Picu Banjir, Pemadaman Listrik Di Eropa Utara

Badai Babet picu banjir dan pemadaman
Badai Babet picu banjir dan pemadaman

Stockholm | EGINDO.co – Badai Babet yang mematikan menyebabkan banjir besar dan merusak kota-kota di Denmark dan Norwegia pada Jumat malam (20 Oktober) dan Sabtu pagi, sambil terus menyapu seluruh Inggris.

Tiga orang tewas di Skotlandia dan Inggris dan keluarga-keluarga terjebak di rumah-rumah yang terendam banjir pada hari Jumat ketika badai melanda Inggris dan Irlandia.

Setelah melanda Skandinavia, badai tersebut memicu kenaikan tajam permukaan air di kota-kota di Denmark selatan, membanjiri lantai pertama rumah-rumah yang tidak mendapat aliran listrik selama beberapa jam.

Ketinggian air di beberapa kota di Denmark melebihi ketinggian normalnya sebanyak lebih dari 2 meter, ketinggian air biasanya hanya mencapai sekali setiap seratus tahun, menurut layanan cuaca DMI Denmark.

“Kami harus membersihkan sejumlah besar air dari kota-kota, terutama di Jutlandia bagian selatan,” kata Martin Vendelbo dari Badan Manajemen Darurat Denmark kepada kantor berita Ritzau.

Baca Juga :  Wanita Menyusui Di Ruang Terbuka, Ada Apa?

Perahu nelayan terdampar atau hampir tenggelam di kota pelabuhan Rodvig, menurut foto dari media Denmark.

Di Norwegia selatan, hingga 20.000 penduduk tidak mendapat aliran listrik pada Sabtu pagi setelah angin kencang meniup atap bangunan dan menumbangkan pohon serta tiang listrik, namun kantor berita Norwegia NTB mengatakan situasinya membaik.

“Bahaya Bagi Hidup”

Badai terus mendatangkan malapetaka di Inggris, dengan stasiun King’s Cross di London terpaksa ditutup pada Sabtu sore untuk mencegah penumpang berkumpul di peron setelah pembatalan atau penundaan sejumlah kereta.

Network Rail mengatakan di X, sebelumnya Twitter, bahwa London North Eastern Railway (LNER), yang menjalankan layanan antara London dan timur laut Inggris dan Skotlandia, masih sangat terganggu akibat badai tersebut.

Baca Juga :  Ribuan Orang Dievakuasi Saat Banjir Melanda Malaysia

Bandara Leeds Bradford di Inggris utara, yang ditutup pada hari Jumat setelah sebuah pesawat penumpang tergelincir dari landasan pacu karena angin kencang, dibuka kembali pada Sabtu pagi.

Badan Lingkungan Hidup Inggris telah mengeluarkan tiga peringatan banjir besar yang menimbulkan “bahaya bagi kehidupan” di daerah sekitar Sungai Derwent di kota Derby, Inggris tengah.

Manajer tugas banjir di Badan Lingkungan Hidup, Katharine Smith, mengatakan “banjir yang berkelanjutan mungkin terjadi di beberapa sungai besar termasuk Severn, Ouse dan Trent hingga Selasa”.

Saat diwawancarai di BBC One pada Sabtu pagi, anggota parlemen Partai Buruh Toby Perkins mengatakan bahwa sekitar 400 rumah di daerah pemilihannya di Chesterfield di Inggris tengah telah terendam banjir, dan banyak orang kini “tidak tahu di mana mereka akan tinggal mulai sekarang”.

Baca Juga :  Unipec China Tingkatkan Penjualan Minyak Mentah Oman

Skotlandia terguncang setelah dua orang tewas di wilayah Angus, dan Menteri Pertama Humza Yousaf memperingatkan masyarakat pada huruf X agar berhati-hati mengingat peringatan cuaca buruk berwarna merah di wilayah pesisir dan sebagian Aberdeenshire.

Namun, kepala eksekutif Dewan Aberdeenshire Jim Savege, menggunakan nada yang meyakinkan di BBC Breakfast, dengan mengatakan “semalam cukup sepi karena rendahnya tingkat insiden yang harus ditanggapi”.

Hampir seluruh 33.000 rumah yang tidak mendapat aliran listrik di Skotlandia telah tersambung kembali pada Sabtu pagi, menurut Jaringan Listrik Skotlandia dan Selatan (SSEN).

Sumber : CNA/SL

Bagikan :