Australia Tidak Rekomen Gunakan Dosis Vaksin Ke-5 Covid-19

Vaksin Covid-19
Vaksin Covid-19

Sydney | EGINDO.co – Otoritas kesehatan Australia telah merekomendasikan untuk tidak mendapatkan suntikan vaksin COVID-19 kelima, bahkan ketika mereka mendesak mereka yang memenuhi syarat untuk mendaftar untuk dosis penguat yang tersisa karena gelombang COVID-19 terbaru di negara itu tumbuh dengan cepat.

Rata-rata kasus harian 47 persen lebih tinggi minggu lalu dibandingkan minggu sebelumnya, kata Menteri Kesehatan Mark Butler pada konferensi pers pada Selasa (15 November), mengumumkan rekomendasi vaksinasi baru. Tetapi kasus tetap 85 persen di bawah puncak sebelumnya, akhir Juli.

Butler mengatakan Australian Technical Advisory Group on Immunizations (ATAGI) telah merekomendasikan dosis kelima, atau booster ketiga, setelah bukti dari gelombang terbaru Singapura menunjukkan bahwa penyakit parah dan kematian jarang terjadi di antara yang divaksinasi dan bahwa suntikan kelima berdampak minimal pada virus. penularan.

Baca Juga :  KKP Dorong IPB Lakukan Riset Berbasiskan Ekonomi Biru

“ATAGI telah mempertimbangkan bukti internasional serta data lokal seputar jumlah vaksinasi, serta jumlah kasus dalam pandemi dan memutuskan untuk tidak merekomendasikan dosis kelima,” kata Butler.

“Mereka mencatat bahwa penyakit parah dan kematian selama gelombang di Singapura sangat jarang terjadi pada orang yang memiliki setidaknya dua dosis vaksin untuk COVID.”

Rekomendasi booster baru akan dibuat awal tahun depan menjelang musim dingin belahan bumi selatan.

Butler mendesak mereka yang belum mendapatkan jumlah suntikan yang disarankan untuk melakukannya, dengan 5,5 juta orang Australia, kira-kira seperlima dari populasi, belum menerima dosis ketiga meskipun memenuhi syarat.

Butler juga menerima rekomendasi ATAGI agar vaksin khusus Omicron dari Pfizer disetujui sebagai dosis penguat untuk orang dewasa; 4,7 juta dosis akan tiba sebelum peluncuran yang akan dimulai pada 12 Desember.

Baca Juga :  Singapura Rekor Baru 1.453 Kasus Covid-19 Lokal

Vaksin perusahaan untuk anak-anak berusia enam bulan hingga lima tahun juga akan disetujui untuk digunakan pada mereka yang mengalami gangguan kekebalan parah.

Berbicara bersama Butler, Chief Medical Officer Paul Kelly mengatakan pengalaman Singapura menunjukkan gelombang saat ini akan segera memuncak dan kasus kemudian akan turun dengan cepat.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :