Australia Sepakat Untuk 25 Juta Dosis Moderna Covid-19

Menteri Kesehatan Greg Hunt
Menteri Kesehatan Greg Hunt

Canberra | EGINDO.co – Australia telah mencapai kesepakatan pasokan untuk 25 juta dosis vaksin Moderna COVID-19 dalam kesepakatan yang diharapkan pemerintah dapat memastikan semua orang dewasa Australia memiliki akses ke inokulasi tahun ini.

Kesepakatan itu termasuk 10 juta dosis vaksin melawan strain leluhur yang akan dikirim pada 2021 dan 15 juta dosis dari penguat varian yang diperbarui akan dikirim pada 2022, kata Moderna yang berbasis di AS, Kamis (13 Mei).

Vaksin tersebut belum disetujui oleh regulator Australia, Therapeutic Goods Administration. Pfizer dan AstraZeneca adalah satu-satunya vaksin virus korona yang disetujui untuk digunakan di Australia. Ketiga vaksin tersebut membutuhkan dua dosis.

Perdana Menteri Scott Morrison mengatakan dia mengharapkan 10 juta vaksin Moderna pertama tiba di Australia dalam tiga bulan terakhir tahun 2021. 15 juta dosis penguat akan menangani kemungkinan varian virus di masa depan, katanya.

“Kami sekarang berada dalam fase menangani apa yang akan terjadi selanjutnya karena pandemi tidak akan kemana-mana,” kata Morrison.

Moderna sedang berdiskusi dengan pemerintah untuk mengizinkan vaksinnya diproduksi di Australia.

Suntikan Moderna buatan Australia dapat tersedia paling cepat tahun depan, kata Brendan Murphy, ketua Kelompok Penasihat Teknis Sains dan Industri Australia untuk COVID-19.

AstraZeneca sudah diproduksi di Australia. Tapi Moderna berjanji untuk memberikan inokulasi lebih cepat, dengan tiga minggu antara pengambilan gambar dibandingkan dengan tiga bulan dengan AstraZeneca.

Dosis yang direkomendasikan Pfizer juga berjarak tiga minggu. Tetapi Moderna memiliki keunggulan karena tidak perlu disimpan pada suhu serendah Pfizer.

Vaksin Moderna akan membantu Australia mencapai tujuannya untuk menginokulasi semua orang dewasa Australia yang bersedia dalam populasi 26 juta pada akhir tahun ini.

“Ini mengunci kapasitas kami untuk memastikan bahwa setiap orang Australia memiliki akses ke vaksin tahun ini,” kata Menteri Kesehatan Greg Hunt.

Australia telah mengontrak 20 juta dosis Pfizer impor, yang merupakan pilihan yang lebih disukai untuk orang dewasa di bawah 50 tahun karena risiko pembekuan darah yang terkait dengan suntikan AstraZeneca.

Pemerintah juga memiliki kesepakatan untuk 3,8 juta dosis AstraZeneca yang diimpor ditambah 50 juta suntikan yang diproduksi secara lokal.

Pemerintah mengharapkan vaksin Moderna akan direkomendasikan untuk warga Australia di bawah 50 tahun.

Hunt mengatakan dia mengharapkan pesanan Australia pertama sebanyak 51 juta dosis vaksin Novavax akan dikirimkan tahun ini.

Pabrik CSL Australia akan memproduksi 50 juta dosis AstraZeneca sesuai rencana. Suntikan yang tidak dibutuhkan Australia akan disumbangkan ke negara-negara tetangga, kata Hunt.

“Kami melanjutkan produksi karena kami pikir jika suatu negara dapat memproduksi vaksin, dunia membutuhkan vaksin tersebut jika kami memiliki lebih dari yang kami butuhkan,” kata Hunt.

Peluncuran vaksin dimulai pada Februari, dan pemerintah memperkirakan akan memberikan 4 juta dosis pada akhir Maret. Tetapi hanya 2,8 juta dosis yang telah disuntikkan pada minggu ini, dengan pemerintah menyalahkan pengiriman yang lambat sebagai penyebab keterlambatan.

Australia relatif berhasil menahan virus. Sementara 910 orang telah meninggal karena COVID-19, pemerintah berpendapat jumlah kematian akan menjadi 30.000 lebih tinggi jika tingkat kematian Australia adalah rata-rata negara-negara Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan.

Sumber : CNA/SL