Australia Selidiki 2 Kematian,Mungkin Kaitan Vaksin COVID-19

Australia Selidiki Dua Kematian Covid-19
Australia Selidiki Dua Kematian Covid-19

Sydney | EGINDO.co – Regulator obat-obatan Australia akan menyelidiki dua kematian untuk kemungkinan terkait dengan vaksin COVID-19, meningkatkan kekhawatiran baru ketika negara tersebut berupaya untuk mempercepat program imunisasi yang secara luas meleset dari target vaksinasi awalnya.

“Semua laporan … kematian setelah vaksinasi ditinjau untuk menilai kemungkinan bahwa vaksin berkontribusi pada peristiwa atau kondisi medis yang menyebabkan hasil yang fatal,” kata Administrasi Barang Terapeutik (TGA), Kamis (29 April).

 

Dua pria meninggal di negara bagian terpadat di negara bagian New South Wales (NSW) beberapa hari setelah mendapatkan suntikan vaksin virus korona, media Australia melaporkan.

Seorang pria berusia 71 tahun dengan beberapa kondisi kesehatan yang mendasarinya meninggal beberapa hari setelah mendapatkan vaksin AstraZeneca, Seven News melaporkan. Seorang pria berusia 55 tahun meninggal delapan hari setelah mendapatkan vaksinnya, sebuah surat kabar regional di kota Tamworth di barat laut NSW mengatakan dalam sebuah laporan, mengutip keluarganya.

Pelaporan kejadian buruk setelah vaksinasi tidak berarti hal itu disebabkan oleh dosis, kata TGA dalam balasan email. Itu tidak merinci kapan kematian itu terjadi, mengutip alasan kerahasiaan pasien, atau jenis suntikan yang mereka terima.

 

Upaya imunisasi Australia mencakup vaksin AstraZeneca dan Pfizer tetapi awal bulan ini pihak berwenang mengabaikan tujuan untuk memvaksinasi hampir 26 juta penduduknya pada akhir 2021 setelah menemukan kemungkinan adanya hubungan antara vaksin AstraZeneca dan pembekuan darah.

Australia, yang telah mengandalkan sebagian besar vaksin AstraZeneca, merekomendasikan dosis hanya boleh diberikan kepada orang-orang di atas 50 tahun, sehingga program vaksinasi mereka berantakan.

Dua minggu lalu, negara itu melaporkan kematian pertamanya akibat pembekuan darah yang terkait dengan vaksin AstraZeneca setelah regulator obat-obatan mengatakan kematian seorang wanita berusia 48 tahun “kemungkinan” terkait dengan suntikan itu.

Australia sebagian besar telah menghindari angka COVID-19 yang tinggi yang terlihat di negara maju lainnya, dengan lebih dari 29.700 kasus dan 910 kematian sejak pandemi dimulai, tetapi peluncuran vaksinasi telah menemui beberapa hambatan.

Lebih dari 2 juta total dosis vaksin telah diberikan hingga Selasa, jauh dari 4 juta yang dijanjikan pada akhir Maret.
Sumber : CNA/SL